Product from Adobe

Jumaat, September 19

Air Mata Hati Bab 2


Oleh kerana Ezani merupakan anak yatim piatu maka segala persediaan dilakukan di rumah Fakrul sahaja. Ezani akan diinai dan diberikan persediaan sebagai seorang pengantin pada malam ini setelah selesai makan malam. Segala hantaran di pihak perempuan juga keluarga Mak Cik Limah yang sediakan. Ezani hanya perla bersedia untuk menjadi mempelai. Satu sen pun tidak Ezani keluarkan. Semuanya ditanggung oleh Mak Cik Limah sekeluarga. Mungkin itulah bayaran untuk pengorbanan ini. Entahlah.. Entah mengapa semakin lama Ezani berada di dalam rumah itu benar-benar menyesakkan dadanya. Lalu, Ezani meminta kebenaran Mak Cik Limah untuk keluar bersiar-siar buat seketika. Pada mulanya Mak Cik Limah agak keberatan untuk membenarkan Ezani pergi kerana bimbang Ezani juga akan pergi melarikan diri seperti Nina namun setelah puas diyakinkan oleh Ezani akhirnya Mak Cik Limah membenarkan Ezani pergi. Sesungguhnya Mak Cik Limah juga sedar bahawa Ezani kini berasa tidak tenteram. Sungguh dirinya sayang pada gadis itu dan tidak bermaksud menjadikan Ezani sebagai galang-ganti kepada Nina namun apakan dayanya.

Setelah puas mencari ketenteraman diri akhirnya Ezani tiba kembali di rumah Fakrul. Kelihatan Pak Long Abu dan Pak Usu Manan sedang sibuk menyiapkan khemah untuk tetamu. Adik Azman pula sedang membantu menyusun kerusi dan meja. Memang menggambarkan suasana suatu majlis perkahwinan bakal berlangsung. Sepatutnya dirinya berasa bahagia namun entah mengapa hatinya sayu melihat akan semua persediaan ini. Ezani meneruskan langkahnya untuk masuk ke dalam rumah namun langkahnya telah dipesongkan menuju ke arah buaian yang terletak di halaman belakang rumah. Berura-ura untuk terus bersendirian sebelum sampai masanya dirinya disiap untuk menjadi raja sehari esok. Masa yang bersisa ini akan digunakan dengan sebaik mungkin untuk bersendiri. Esok tiada lagi istilah sendiri kerana dirinya akan dimiliki. Dirinya akan menjadi milik Fakrul. Cuma Fakrul adalah bukan miliknya. Langkahnya yang longlai terhenti sendiri apabila terdengar ada suara yang sedang bercakap-cakap. Ezani kenal benar dengan suara itu. Suara Fakrul dan Mak Cik Limah. Entah mengapa kaki Ezani tidak mahu berganjak daripada tempat itu. Telinganya ingin terus mendengar apa yang diperkatakan oleh mereka.

“Ayul, mak harap sangat Ayul jangan sia-siakan Zani tu nanti ye”

“Mak, Ayul tak nak kahwin dengan Zani mak. Ayul tak cintakan Zani. Selama ini Ayul hanya sayangkan Zani macam adik Ayul je mak. Macam mana Ayul nak anggap dia macam isteri Ayul. Mak tolonglah Ayul mak! Ayul tak nak tapi Ayul dah tak tau nak buat macam mana..” mendengarkan kata-kata Fakrul itu air mata Ezani mengalir laju. Walaupun hakikat tersebut memang telah lama diketahuinya, mendengarkan kata-kata tersebut keluar dari mulut Fakrul masih melukakan hatinya. Pedih tak terkira. Sungguh pun begitu Ezani cuba cekalkan hatinya untuk terus mendengar bait-bait seterusnya yang bakal keluar daripada mulut Fakrul. Ezani sedar kini pandangan Fakrul terhadap dirinya. Ezani mengingatkan akan dirinya agar tidak meletakkan harapan yang tinggi kepada Fakrul. Sesungguhnya pada detik itu juga Ezani telah bertekad dan bersedia untuk ditalakkan oleh Fakrul dalam masa terdekat ini. Siapalah dirinya buat Fakrul? Tiada beban untuk apa batu digalas. Ezani ingat pepatah itu. Sejak dari detik itu Ezani berazam untuk tidak akan melupakan status dirinya terhadap Fakrul. Ezani bernekad. Mungkin selepas genap seminggu pernikahan mereka dirinya akan meminta untuk dilepaskan. Ezani tidak sanggup untuk menyiksa Fakrul. Ezani terlalu sayangkan Fakrul dan inginkan Fakrul berbahagia.

“Ayul, dengar sini. Mak harap sangat Ayul terimalah Zani sebaik mungkin. Zani itu baik budaknya. Ayul sendiri dah berkawan lama dengan Zani masakan Ayul tak tahu. Tolong jangan aibkan mak, Ayul,” kata Mak Cik Limah lagi dengan suara yang lirih.

“Ayul tahu mak Zani tu baik. Tapi bukan itu persoalannya mak. Persoalannya di sini adalah cinta. Ayul tak cintakan Zani mak. Ayul cintakan Nina.. Ayul cintakan Nina..!!” Pang..!! Suatu tamparan tepat hinggap ke muka Fakrul. Fakrul tidak dapat menahan perasaannya. Secara tidak sengaja Fakrul telah meninggikan suaranya terhadap Mak Cik Limah. Fakrul terpana dengan tamparan itu. Ezani tidak sanggup lagi untuk terus mendengar perbualan tersebut. Secara tergesa-gesa Ezani beredar dari tempat persembunyiannya itu. Ezani juga berharap agar Mak Cik Limah dan Fakrul tidak akan menyedari akan kehadirannya di situ. Namun, apakan daya nasibnya malang apabila kakinya tersadung batu lalu tersungkur dan lututnya dan tangannya berdarah akibat terkena sisa cermin kaca yang pecah pada petang tadi. Aduh!! Ezani terjerit kecil di situ.

Ezani berjengket-jengket masuk ke dalam rumah. Tanganya juga disorokkan ke belakang. Risau lukanya itu akan disedari oleh mereka. Lebih-lebih lagi Ezani risau Fakrul dan Mak Cik Limah tahu bahawa dia yang mencuri dengar perbualan mereka tadi. Ezani cuba memanjangkan langkahnya menuju ke bilik yang telah dikhaskan untuk dirinya.

“Kenapa tangan berdarah Zani?” tegur Fakrul. Terkejut Ezani mendengar teguran tersebut. Ezani panik. Apa yang perlu dijawabnya?

“Tangan tu kenapa?” soalan yang tidak berjawab itu menyebabkan Fakrul meninggikan suaranya. Tegurannya pada kali ini telah menarik perhatian Mak Uteh yang kebetulan lalu di hadapan Fakrul. Ah.. kau peduli apa. Kata suara hati Ezani. Namun tidak pula dia luahkan.

“Berdarah? Kau buat apa Zani sampai berdarah ni?” tanya Mak Uteh tanpa memandang wajah Ezani. “Teruk jugak ni Zani..” Mak Uteh masih leka memerhatikan tapak tangan Zani yang luka itu. Darahnya mengalir laju.

“Er.. er.. Zani,” tiada alasan yang dapat diberikan. Tambahan pula melihatkan wajah Fakrul yang serius dihadapannya. Terus kelu dan kaku lidahnya. Sesungguhnya Ezani sangat takut kepada Fakrul apabila dirinya melakukan kesalahan. Sepanjang perkenalan mereka, Fakrul memang sering memarahinya. Pantang dirinya melakukan kesalahan. Pasti akan dimarahinya. Namun itu semua tidak mematikan rasa sayang yang berputik dihatinya buat diri Fakrul.

Melihatkan keadaan Ezani yang gugup itu Fakrul tahu ada sesuatu yang tidak kena. Fakrul kenal benar dengan reaksi dan mimik muka yang sebegitu. Keadaan Ezani yang tidak mahu memandang wajahnya juga membuatkan Fakrul mengesyaki ada sesuatu yang tidak kena. Terdetik juga dihatinya bahawa suara yang didengarinya bersama emaknya tadi adalah suara Ezani. Adakah Ezani mendengar perbualan mereka tadi? Benarkah? Tanpa berfikir panjang, Fakrul terus menyambar tangan Ezani dari tangan Mak Uteh dan mengheretnya keluar. Tetapi jeritan Ezani menghentikan langkahnya. Kelihatan Ezani terduduk dan hampir menangis. Melihatkan keadaan Ezani itu perasaan Fakrul menjadi cuak.

“Kenapa ni?” tanya Fakrul. Ada nada bimbang di situ. Tiada jawapan yang diberikan oleh Ezani. Hanya air matanya sahaja yang mengalir lesu. Keadaan itu telah menyebabkan hati Fakrul yang cuak berubah berang. Tiba-tiba matanya tertancap pada kain baju kurung Ezani yang juga ada kesan darah. Dengan selamba Fakrul menyelak kain Ezani hingga ke lutut.

“Masyaallah, apa yang berlaku ni? Zani buat apa ni? Pergi mana tadi, haa??!!” jerit Fakrul. Fakrul tergamam melihat luka-luka di lutut dan kaki Ezani. Ezani juga tergamam dengan perbuatan Fakrul yang dengan selamba menyelak kainnya sehingga ke lutut. Tiada sebarang jawapan yang dapat dikeluarkan daripada mulutnya.

“Jom, kita pergi klinik,” sekali lagi Ezani terpana apabila Fakrul menggendongnya menuju ke kereta. Semua sanak saudara yang sedang membuat persiapan di rumah agak terkejut melihat Fakrul tersebut.

“Amboi, awalnya main gendong-gendong,” usik Pak Mahat. Usikan Pak Mahat itu langsung tidak dipedulikan oleh Fakrul. Ezani yang mendengar usikan tersebut yang memerah mukanya. Melihatkan muka Fakrul yang serius itu, Pak Mahat tidak jadi meneruskan usikannya itu. Begitu juga dengan mereka yang lain. Mungkin ada yang tidak kena, fikir mereka. Setelah meletakkan Ezani di kerusi sebelah pemandu. Fakrul terus menderu menuju ke klinik yang berhampiran.

Gaya pemanduan Fakrul yang kalut menambahkan lagi rasa takut di hati Ezani. Pegangan Fakrul yang kuat pada stereng juga menggambarkan kemarahan yang teramat sangat. Cumanya Ezani tidak faham mengapa Fakrul semarah itu.

“Yul, bawak tu perlahanlah sikit. Bahayalah!” tegur Ezani. Tiba-tiba terdetik sesuatu di mindanya. Fakrul tahukah dia yang menghendap tadi? Tak mungkin. Tiada orang yang tahu perbuatannya tadi. Mungkin Fakrul risau seandainya dirinya tercedera maka majlis perkahwinannya esok tidak dapat dilansungkan dengan lancar. Tiba sahaja di hadapan Klinik Ammar, Fakrul terus sahaja menekan brek dengan mengejut. Hampir tersungkur Ezani ke hadapan. Mujur saja dia telah memakai tali pinggang keledar. Ezani menjeling kepada Fakrul tetapi tidak diendahkan. Fakrul sengaja buat tidak tahu.

Fakrul terus membuka pintu dan terus menggendong Ezani buat sekian kalinya masuk terus ke dalam klinik tersebut. Memandangkan pada waktu tersebut tidak terdapat pesakit yang sedang menunggu untuk mendapatkan rawatan maka Fakrul terus membawa Ezani ke bilik rawatan.

“Am, kau cuba tengokkan Ezani ni,” kata Fakrul kepada Dr. Ammar. Klinik itu sebenarnya adalah milik sahabatnya, Ammar. Mereka telah lama berkawan. Sejak di sekolah rendah lagi. Mereka telah lama terpisah apabila masing-masing membawa haluan sendiri untuk mengejar cita-cita. Fakrul mengejar cita-citanya untuk menjadi seorang arkitek manakala Ammar pula untuk menjadi seorang doktor perubatan. Hanya beberapa tahun yang lepas setelah kedua-dua mereka telah tamat belajar akhirnya mereka bertemu semula.

“Eh, teruk juga ni. Kenapa dengan Ezani ni, Ayul?” tanya Ammar kepada Fakrul. Berkerut-kerut muka Ezani menahan sakit apabila Dr. Ammar menekan-nekan tapak tangannya yang luka. “Eh, ada serpih kaca yang terlekat di tangan ni”, kata Dr. Ammar lagi. “Ayul, luka ni perlu dijahit. Mungkin akan ambil masa sikit. Kau tunggu di luar dahululah kalau macam tu”, saran Dr. Ammar lagi. Tangannya lincah mengeluarkan segala peralatan yang diperlukan.

“Tak apa Ammar. Aku nak tunggu dan tengok di sini. Kau rawat dia saja. Ambillah berapa lama masa yang perlu aku tak kisah. Asalkan dia selamat,” tegas Ammar. Tersenyum Dr. Ammar mendengar kata-kata sahabatnya itu. Bukan itu yang dimaksudkannya tadi tapi kalau Fakrul sendiri telah berkeras untuk duduk dan melihat di situ apakan dayanya. Dr. Ammar meneruskan rawatannya terhadap Ezani tanpa mempedulikan Fakrul yang berada di situ. Sesekali kedengaran erangan dari mulut Ezani apabila Dr. Ammar mengeluarkan serpihan kaca dari lukanya. Ezani memalingkan mukanya. Tidak sanggup untuk melihat tangan dan kakinya dijahit oleh Dr. Ammar.

Ezani telah pun terlena apabila kereta tiba perkarangan rumah. Entah mengapa sebaik tiba di perkarangan rumah Fakrul tidak terus membawa Ezani masuk. Sebaliknya Fakrul hanya merenung Ezani yang sedang nyenyak. Dalam hatinya wujud satu perasaan asing. Entah apa dirinya pun tidak tahu. Ketukan ditingkap mengejutkan Fakrul dari lamunannya. Lantas dia membuka pintu keretanya.

“Apa yang terjadi pada si Zani ni, Ayul? Kenapa kau pergi tak bagi tahu dengan mak dulu. Risau mak dibuatnya. Tiba-tiba kamu berdua hilang. Tahu-tahu Mak Uteh cakap kau pergi bawak si Zani ke klinik. Kenapa dengan dia? Dia tak sihat ke..?” Fakrul lantas meletakkan jari dimulutnya memberi isyarat kepada emaknya untuk senyap. Fakrul bimbang Ezani akan terjaga dari lenanya. Sambil berbisik Fakrul berkata kepada emaknya.

“Masuk dulu mak, nanti Ayul ceritakan pada mak.”

Perlahan-lahan Fakrul mengangkat Ezani menuju ke bilik yang memang dikhaskan untuknya. Lena sungguh dia. Langsung tidak bergerak apabila diangkat oleh Fakrul ke biliknya. Lena Ezani itu berterusan hingga ke pagi.

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
"Jangan bicara soal perjuangan, jika gentar akan kekalahan, Jangan bicara soal cinta, jika bimbang akan kehilangan"

3 komen yang diterima:

dina on 26 November 2008 9:53 PG berkata...

sian zani... huhuhuu... luka di jari nampak berdarah...luka dihati siapa yang tahu

ceritaku MEMORIKU on 23 Disember 2008 11:28 PTG berkata...

tol2 sys dina.
na`dz setuju!!

dixie dollz on 5 November 2009 12:36 PTG berkata...

bestt :]

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino