Product from Adobe

Sabtu, Februari 7

Novel Drama : 4 plus One jadi KITA [7-Gila]


Hasil kesengalan bersama: Adra Adlina dan LeaQistina

Babak 7:


Lokasi: F4 Lounge


Suasana:




Dzikri dan Nashriq kini telah bertukar menjadi naga besar bersama yang mampu mengeluarkan bola-bola api.. (Dengar betul-betul ye.. bola-bola api.. bukan bola-bola cinta) Hidung mereka pula turut galak mengeluarkan asap tebal seolah-olah kebakaran hutan sedang berlaku.. (hehe.. mungkin juga bulu hidung mereka telah habis hangus akibat bara yang membakar dijiwa..)


Dzikri: Argh!! Sesuatu yang tak mampu diterima jiwa!! (Jerit Dzikri sambil menghentak sofa.. tak berani lagi hendak menghentak meja kerana tangannya asyik cedera kebelakangan ini akibat salah landing.. slalu terhentak di bucu meja.. sakit siot!)


Azim: Rilekslah. Apa yang kau marah sangat nih? (Bahu Dzikri ditepuknya perlahan.. membayangkan seolah-olah sedang memujuk bayi merajuk.. ya.. bayi.. bayi tua!!)


Dzikri: Relaks ko cakap?! Kau tau tak apa yang sedang kau perkatakan kepada aku sekarang? (Wah..!! Impressive.. Standard bahasa Dzirkri berubah ketika marah..) Bukan calang-calang benda yang masuk hospital kau tau.. Kereta aku.. Kereta kesayangan aku.. His.. Kalau aku dapat la siapa yang buat kerja terkutuk ni.. Memang teruk dia aku pimpin ke muka pengadilan.


Haritz mengangguk-angguk sendirian. Tidak faham dengan penyakit bahasa yang dihidapi oleh si Dzikri. Bahasa dah betul salah pulak pilih kosakatanya… Konpius.. Konpius..


Haritz: Hehe.. berbudi bahasa tol ko ek Dzik.. ni apa kes pimpin-pimpin.. Orang tu bukan nenek kebayan sampai nak kena pimpin.. Bukan pimpin.. heret daa.. (senyum sinis kembali menguntum.. wah.. bibir ‘bunga’ yang sedang berbunga.. hehe.. memang indah.. harapnya.. dan juga berbau harum. Erk..? harum ke?)


Azim hanya geleng kepala.. (Bilalah nak lulus anak murid aku nih? Gagal tol..)

Dzikri: Ah.. tak kisah la.. heret ke pimpin ke.. janji dia akan aku bawa ke wajah pengadilan.. (Dzikri menjungkit kening sambil berwajah sinis terhadap Haritz yang membawa maksud – Apa kau orang ingat aku tak pandai berbahasa..?)

Azim tepuk dahi.


Azim: Adoi la Enchek Dzikri oi.. memang la dulu waktu di sekolah cikgu kita pernah mengajar subtopik perkataan seerti dalam subjek Bahasa Melayu… Tapi muka pengadilan mana sama dengan wajah pengadilan…!!


Dzikri : Mana boleh tak sama?! Wajah dengan muka kan sama? Korang jeles la tuh, saja tak mau approve kehebatan aku dalam berbahasa..


Azim kembali menggeleng kepala… (Sungguh aku tak percaya..!!)


Belum sempat Azim kembali membuka mulut untuk memberi kata balas, tiba-tiba Nashriq bangun sambil menghentak meja.


Dum!!!


Bunyi meja bergema di seluruh F4 Lounge dan diikuti oleh suatu bunyi lain…


Bukk!! Adoi.. Kambing gemuk!!


Jatuh rahang Haritz tatkala melihat Azim bongkang di atas lantai bersama latah yang tidak ada kena mengena dengan topic yang sedang hangat diperdebatkan sebentar tadi… Sungguh. Jemaah dewan rakyat tidak dapat memahaminya…


Azim: Ape ni wei? Sakit buntut aku dowh!(tarik muka sambil gosok punggung yang cedera. Habislah patah tongkeng aku wahahaha)


Nashriq: Mahap.. Mahap.. Sorry Zim, aku tak sengaja.. (ucap Nashriq sambil menyilangkan tangan sambil menarik telinga. Lidahnya pula dijelir pendek sebagai tanda meminta maaf cara orang zaman dolu-dolu..)


Azim mengeluh keras sambil menjeling manja sambil menyampaikan maksud – Ok Nash, you are forgiven… (Aduh!! Tatkala melihat wajah comel itu yang sedang menarik telinga sambil menjelir pendek.. segala kemarahannya cair ibarat api yang tertanam di dasar gula-gula Halls.. Kecil tapi mendinginkan.. hehe..)


Nashriq tersengih lalu membalas melalui isyarat telipati.. (Thanks Zim, luv you always.. erk.. not luv yang gitu-gitu tau.. kita orang implement platonic luv? Erk.. valid ke.. keh.. keh.. keh..)


Nashriq : Erm.. apa yang korang nak susah-susahkan diri nak heret la.. nak pimpin la.. Korang lupa ke? Mengikut subseksyen 36(18)(c3/4) enakmen undang-undang persendirian F4 ada menyatakan bahawa setiap pesalah undang-undang F4 bakal berdepan dengan suatu pernyataan mandatori? (Ucap Nashriq penuh gaya.. Terbayang bahawa dia sedang menyarung jubah hitam, berambut putih bulat-bulat dan bercermin mata old school.. Gaya, Mutu, Keunggulan bagi seorang peguam..)


F4 : (Eyh? Dia cakap fasal apa ni? Satu-satu rahang mereka jatuh ke bawah.. hingga menitis air liur mereka.. punyalah kagum dan tak faham apa yang disampaikan oleh si Loyar Nashriq)


Nashriq : Erk? Napa pandang aku macam tu? Tak faham ke?


F4 : (Pantas mengangguk seperti belatuk yang sedang mematuk kayu..)


Nashriq : Lah.. tu pun tak tau.. “Kalau main kasar gerenti menang buat apa ada pengadil” Remember ayat tu? Ring any bell?


Dzikri: Hah!! (Jarinya dipetik langsung bergema ditelinga F4) Betul cakap ko.. Kenapa aku boleh tak ingat akta kita tuh.. Hurm.. Waktu tu, orang yang cuba cari fasal dengan kita pasti menyesal.. Kita juga boleh gunakan kekerasan!! Kekerasan kau tahu?! (Gayanya seperti gelagat Afdlin Shauki dalam cerita Soalnya Hati semasa dia cuba berlagak untuk melindungi Erra Fazira ketika diserang di Kubur Cina..)


Nashriq: Masa tu dia akan tahu, langit tinggi ke rendah.(pakai sunglasses semula. Mengukir senyuman paling hensem... Apa lagi kalau bukan senyuman Colgatelah.)


Bunga-bunga kebahagiaan yang terpancar diwajah F4 musnah tatkala mereka melihat Haritz mengangkat satu jari untuk bertanya.


Azim : Ko kenapa Ritz?


Haritz: Kejap la.. Korang ni senyum-senyum.. sengih-sengih.. Aku tak faham ni.. Apa maksud ayat tadi.. (Haritz mengangguk kepalanya laju.. )


F4: Adoi.. apa la kau ni? Maksudnya kalau dia boleh main kasar, biar kita jadi pengadil!(tunjuk thumbs up dengan muka confidentnya)


Haritz : Tapi masalahnya, dia tu siapa? (Haritz menggaru kepalanya yang gatal berketumbe)


F4 : (Erk.. betul juga.. hurm..)


Sementara itu, Intan Maisara melangkah masuk ke dalam kelas dengan muka yang sangat bahagia dan bercahaya.. (Senyum seindah suria yang membawa cahaya.. Senyumlah dari hati duniamu berseri.. eceh.. lagu senyum mula berkumandang di jiwa) Riak bangganya tidak lagi dapat dinafikan. Puas hatinya kerana dapat mengenakan F4 sebentar tadi. Teringat gelagat Dzikri yang terloncat-loncat macam kera apabila kakinya sakit menendang pokok akibat geram yang melampau.. (Keh.. keh.. keh.. Senyuman jahat pula tersiat dibibirnya..)


Hati Intan pula bagai digeletek apabila mengingatkan wajah cemberut Nashriq apabila melihat body kekasih hatinya tidak lagi se’cun’ biasa. Hormon ketawa Intan kini melepasi paras bahaya lalu satu siri ketawa yang panjang meletus dengan hebatnya.. Kah.. Kah.. Kah.. Kah.. (36 pasang mata pantas tertancap ke wajahnya..)


Fuh!! Intan meniup urat-urat rambut yang jatuh ke dahinya (cover malu beb!! Lately keayuannya semakin menghilang.. huh!!) Dengan raut wajah yang tidak bersalah, Intan melangkah menuju ke tempat duduknya sambil memintal-mintal hujung dandan lipan rambutnya.





Intan telah selamat mendarat di kerusi miliknya. Pantas dibuka beg galasnya lalu dikeluarkan sebuah buku Kimia. Intan perasaan ada satu penanda yang terdapat di celahan muka surat buku tersebut. Secepat kilat Intan membuka bahagian yang telah ditanda – Nota Maut F4.





Demi melihat nota maut yang tertera perkataan F4, tawa Intan meledak semula. Genjatan ketawa yang dilakukannya tadi kembali bergolak semula. Intan ketawa semahu-mahunya. Adegan gelagat F4 tadi kembali terpapar diruangan mata. Intan ketawa, ketawa dan terus ketawa. Sakit perutnya dan meleleh air matanya. Namun itu semua tidak dihiraukannya. Apa yang penting, hatinya puas…


Ketawa Intan yang pada mulanya berdekah-dekah kini beransur berubah seperti mengilai. Meremang janggut dan bulu hidung warga kelas. Ada pula yang sudah mula gatal mata kerana menahan rasa seram yang mula menjelma.


Satu kelas kini sudah mula tertanya-tanya.. Apakah yang telah menyampuk Intan Maisara? Akibat tidak berani mengambil sebarang risiko maka satu-satu warga kelas 1 Apa pandang-pandang? terus meninggalkan kelas mereka. (Hmm.. nama yang unik bagi sebuah kelas – Tahun 1 Apa pandang-pandang? Nama kelas di Kolej Lavender memang sangat unik.. Nama lain bagi kelas yang terdapat di sana adalah Lu Mau Mati Ka?; Toin.. toin.. Kantoi; dan Kelas Sepuk kang..!!)


Pelajar 1: Dia ni ada tekanan perasaan ke?(mulut terjuih-juih. Nampak sangat mengumpat)


Pelajar 2: Entah? Tak pun mereng sebab dah penat perang dengan F4 (makin terjuih bibirnya apabila melalui Intan Maisara. Namun mulutnya ditutup dengan tangan, bimbang disumbat Apollo Rokka oleh Intan Maisara lagi.. hehe..)


Pelajar 1: Erm.. kalau bab tu baik kita jangan masuk campur.. Nanti tak fasal-fasal kita skali hancho.. (Pantas sahaja mereka meninggalkan Intan Maisara seorang diri..)


Sementara itu, keadaan di F4 Lounge menjadi sedikit saspen apabila Peon, informer setia mereka tiba-tiba sahaja melaporkan diri. Dzikri terkaget seketika.


F4: (Aik, bukan patutnya Peon ke yang gentar tapi kenapa pulak si Dzik ni pulak yang macam cicak tertelan kapur barus?)


Peon : Bos, sorry for reporting so suddenly without any prior notice (cewah.. Peon cuba untuk speaking.. nasib baik speaking.. silap-silap jadi skipping lak.. ahaks..)


Dzikri : Ehem..(Membetulkan tekak yang rasa tercekik.. Baru perasan yang dia tak sepatutnya jadi cicak depan Peon) Erm.. tak pe.. Hah, apa kes datang ni?


Peon : Intan dah gila.


Dzikri : Gila!! Gila ke Intan gila? Mana mungkin gila.. Gila.. Gila.. tak mungkin gila..


Berputar mata F4 mendengarkan perkhabaran indah yang baru mereka terima tetapi putaran mata mereka menjadi dua kali ganda apabila mendengar kata-kata si Dzikri.


Azim : Erm Dzik, ko tengah praktis tounge twister ke?


Haritz menggelengkan kepalanya tanda setuju.


Dzikri: Argh!! Aku tak percaya.. Dia tak boleh gila!! Dia belum terima lagi balasannya.. Maruah bontot aku nih masih belum terbala.. (marah Dzikri tanpa mengendahkan teguran dari Azim)


Peon : Maksud bos, bela? (spontan sahaja mulut Peon melancarkan bicara)


F4 menepuk dahi bersama-sama. (Memang cari fasal la budak sorang ni. Berani dia tegur si bapak naga nih.. isk.. isk.. isk..)


Tajam mata Dzikri mencerlun marah tepat ke wajah Peon. Automatik lutut Peon menggeletar sendiri. Pundi kencingnya pula tiba-tiba terasa penuh. Pantas Peon menunduk sedikit tanda hormat sebelum berlalu. Namun sebelum itu sempat dia menggedikkan jari kelingkingnya kepada F4 sebagai isyarat dia dah tak tahan nak terkencing.


Nashriq: Kau janganlah melenting. Kalau dia gila, lagi senang kerja kite. Tapi takkan kita ni kejam sangat sampai dah buat anak orang mereng?(Erm.. tapi lately bukan kita ke yang asyik jadi mangsa?! Garu-garu dagu. Gatal la janggut nak tumbuh. Esok lusa kena cukur balik.)


Haritz hanya mengangguk-It doesn’t make a sense. Huh!


Dzikri tidak berpuas hati. Hatinya terdetik sesuatu tatkala dia mendapat berita mengenai kegilaan Intan. Nak dikatakan senang tidak juga, nak dikatakan risau pula untuk apa? Entahlah… Dzikri sendiri tidak mengerti namun yang pasti kebenaran perlu dia terokai sendiri. Lantas, dengan secepat Keluang Man Dzikri berlalu menghilangkan diri.


F4: (Erk? Mana pula dia nak pergi?)


Azim dan Nashriq hanya angkat bahu dan membuka langkah untuk menuruti langkah Dzikri manakala Haritz pula seperti biasa, mengambil masa untuk membuka langkah slow motionnya.


Dengan langkah yang gelojoh Dzikri membawa haluan langkahnya menuju ke kelas 1 Apa pandang-pandang? Motifnya hanya satu – mengetahui hakikat sebenar kondisi Intan Maisara.


Dzikri: Wei! Kau dah gila ke?(bertempik macam tarzan..nasib baik takdek aaaaa….)


Intan: Eyh?(terkejut Intan mendegar suara yang menempik tiba-tiba dihadapan pintu kelasnya. Namun, tatkala terbias sahaja raut wajah Dzikri di kornea matanya, ledakan ketawa Intan kembali meletus. Kenangan yang cuba dilupakannya sedari tadi kembali menjengah..)


Dzikri bengang apabila melihat Intan yang begitu galak mentertawakan dirinya. Argh!!! Ini tak boleh jadi.. Lantas jari-jemari kasarnya mencubit pipi Intan sekuat hati..


F4: (Eyh? Betul ke ni?)


Azim dan Nashriq terkebil-kebil sambil menggenyeh mata mereka beberapa kali. Haritz yang baru sampai pelik melihat aksi kedua sahabatnya.


Haritz : Erm, aku ada tertinggal something yang penting ke? (Dengan muka sengal-sengal bodoh Haritz bertanya)


Azim dan Nashriq menepuk dahi sahaja. Malas hendak melayan karenah Haritz slomo nih…


Intan: Argh! Sakitlah bodoh!(pantas tangan Dzikri yang masih mencubit pipinya ditepis)


Dzikri: Apa kau cakap? Ulang sekali lagi! (gelagat melawan Intan benar-benar mencabar hati lelakinya.. Lantas pipi mongel Intan dicubitnya lagi sekuat hati)


Intan: Eh, sakitlah bodoh! Aku cakap kau bodoh, bodoh., bodoh dan bodoh.. Apa pegang-pegang ni, haram la bukan muhrim!! (Intan terjerit-jerit sekuat hati demi melepaskan rasa geram yang mula membuku dijiwa)


Dzikri tersentak. (Alamak!! Sarung tangan aku..) Mukanya dibiar pada raut wajah selamba tetapi tangannya perlahan diseluk ke dalam poket untuk mengambil sarung tangan plastik yang sering dibawanya (perisai untuk menepis Siti Hanim). Matanya tidak lepas merenung wajah Intan dihadapannya.


Intan : Apa pandang-pandang? Mata tak ada insuran ke atau dulu ko tak belajar agama? Pandangan kali pertama rezeki pandangan seterusnya dosa tau!! (jerkah Intan lagi.. Hakikatnya Intan sendiri segan apabila mata bundar Dzikri tidak lepas dari memandang wajahnya. Terasa hangat sebentar pipinya.. Tapi hangat bukan sebab malu tapi hangat sebab dipicit kuat oleh Dzikri tadi..)


F4 membulatkan mata. Tidak sangka si kenit Intan berani untuk menengking, membentak serta memberikan ceramah agama buat Dzikri. Dan, hampir terkoyak kelopak mata mereka apabila melihat gelagat Dzikri yang tersengih-sengih tanpa sebarang riak marah.


F4 : (Aik, apa dah jadi ni? Dzik dah angau ke? Sekarang siapa yang gila? Intan atau Dizk?)


Intan: Eii.. ko ni tak faham bahasa ke? Jangan pandanglah!! Patutnya aku baling batu kat muka kau macam aku baling kat kereta kesayangan korang tadi (Alamak.. Intan menggigit bibir.. Terlepas kata sudah..)


Dzikri : Erk.. Kau?! (Sungguh Dzikri speechless)


F4: (Hah?!! Sungguh mereka tidak mampu percaya…)

2 komen yang diterima:

nurhakim on 7 Februari 2009 10:38 PG berkata...

hahahahaha
mmg best+lawak = sengal lah n3 kli nie kak lia...
ske sgt...brni je intan p tengking dzikri cam 2...hihi
n3 mskkn cpat2 tau kak lia...
xsbar nk thu pe jd lpas nie..huhu

♡ Eibu June's ♡ on 21 Februari 2009 8:46 PTG berkata...

salam lea...
makin lame makin sronok plak mmbcanya...
hehehe,..nk smbung bca lagi ni..:)

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino