Product from Adobe

Jumaat, Februari 20

Yang Kupinta Part 6


“Betul ke macam tu Syidah? Agak-agak kalau dia nampak aku muncul tiba-tiba depan dia, mau dia ingat aku hantu tak?” tanya Aida. Hujung katanya dihiasi dengan ketawa kecil. Lucu pula rasa hatinya apabila membayangkan wajah suaminya yang mungkin pucat sekiranya melihat dirinya pulang secara tiba-tiba.


“Ish kau ni boleh pulak ketawa. Kau tak nak laporkan pada pihak polis ke Aida? Dah macam-macam penganiayaan yang si Hamdan tu dah lakukan pada kau,” serius Dr. Rasyidah bersuara. Rasanya sudah beberapa kali dia mendesak Aida supaya melaporkan setiap satu perbuatan Hamdan terhadapnya ke pihak berkuasa namun Aida enggan.


“Tak payah la Syidah. Kalau dia lepaskan aku dengan cara baik pun dah cukup buat aku. Tak perlulah sampai nak heret-heret dia ke muka pengadilan ke apa. Lagi pun aku kesian pada mak. Mesti malu nak angkat muka pada masyarakat sekeliling kat kampung tu kalau suami aku masuk jail. Lepas tu mesti mak rasa bersalah pada aku sebab dulu dia yang beriya-iya nak jodohkan aku dengan abang Hamdan,” ucap Aida panjang lebar.


Dr. Rasyidah menjegilkan mata.


“Kau masih mengaku lelaki keparat tu sebagai suami? Masih lagi panggil dia dengan panggilan abang? Hei, kau dah lupa ke apa yang dia dah buat pada kau, Aida?” marah sungguh Dr. Rasyidah pada sahabatnya yang seorang ini. Hatinya terlalu lembut. Sudah dipijak dan dilayan seperti pelacur pun masih lagi nak menghormati lelaki macam Hamdan tu. Tak serik-serik lagi agaknya.


“Syidah, walauapa pun yang berlaku lelaki yang kau panggil keparat tu adalah suami aku. Selagi kita orang belum bercerai, wajib pada aku untuk menghormati dia. Dia masih lagi suami aku, Syidah,” sungguh hati Aida pasrah dengan nasib yang menimpa dirinya. Tidak pernah sekali pun terdetik dalam hati kecilnya untuk menyalahkan ibu mertuanya kerana menjodohkan dirinya yang ketika itu sebatang kara dengan Hamdan. Hati kecilnya masih lagi yakin dengan janji-Nya bahawa pasti ada hikmah yang tersembunyi di sebalik setiap kejadian. Mungkin ini cara yang diberikan oleh Allah S.W.T kepadanya untuk menyucikan diri dari dosa.


“Entahlah Aida, aku sendiri dah tak tau nak cakap apa lagi dengan kau ni. Asalkan kau bahagia cukuplah,” Dr. Rasyidah menggenggam kemas tangan Aida sebagai tanda sokongan yang tidak berbelah bahagi. Doanya moga ada sinar bahagia buat Aida selepas ini.


So, jadi kau nak ke sana esok?”


Aida menganggukkan kepala.


“Temankan aku ek Syidah”


“Okey...”


Thanks. Aku sayang kau,” Aida memeluk erat bahu Dr. Rasyidah tanda menghargai sokongan daripada sahabatnya itu.


***


“Hoi!!!” Hamdan disergah satu suara sebaik sahaja dia keluar dari keretanya. Pantas dia berpaling.


Bukk!! Satu tumbukan padu hinggap di mukanya dan diikuti dengan satu lagi tumbukan di perut. Hamdan mengerang kesakitan. Dalam kesamaran cahaya, dengan berbantukan cahaya malap dari lampu jalan yang berada tidak jauh darinya, Hamdan cuba mengecam penyerangnya tadi.


Aizat. Hamdan melihat ke sekelilingnya, baru dia perasan bahawa dia kini sedang di kelilingi oleh beberapa orang lagi konco-konco Aizat yang merupakan tali barut pada Encik Mansor, salah seorang pegawai besar di Hyper Mega Construction.


“Sebab kau kita rugi. Mana jaminan kau yang katanya tender tu memang ada dalam gengaman Hyper Mega Construction? Oleh sebab kau gagal, ini dia habuan untuk kau!!” serentak dengan itu tumbukan dan sepakan padu hinggap di badan Hamdan secara bertubi-tubi. Hamdan semakin lemah longlai dan akhirnya dunianya gelap dan sunyi.


***


“Syidah, aku nervous la. Hati aku ni berdegup semacam je, macam ada sesuatu yang tak kena. Entah-entah something happen pada abang Hamdan,” kata Aida sambil meletakkan tangan kanannya ke dada. Mungkin dia berharap dengan cara itu debaran di hatinya dapat dikurangkan.


“Baguslah. Elok juga kalau dia mampus ke apa. Senang sikit hidup kau nanti...” celupar sahaja Dr. Rasyidah bersuara. Pada pendapatnya, orang seperti Hamdan tidak layak untuk diberi muka, apatah lagi peluang kedua. Seorang suami yang tidak mampu memartabatkan maruah isterinya malah sanggup melacurkan isteri sendiri demi kepentingan diri memang patut mati digilis hidup-hidup dengan steamroll. Mungkin pada waktu itu baru dia sedar apa itu dosa dan apa itu pahala.


“Ish kau ni ada ke patut cakap macam tu. Eh, kenapa orang ramai-ramai kat situ Syidah. Eh, tu macam kereta abang Hamdan. Jom kita pergi tengok Syidah,” ucap Aida sambil mengheret tangan Dr. Rasyidah menuju ke arah tempat orang ramai berkerumun.


Aida memanjangkan langkah kakinya. Hatinya dipagut risau. Entah mengapa detik hatinya mengatakan bahawa ianya ada kaitan dengan hidupnya. Hamdan mungkin. Setibanya Aida di situ dia cuba mencelah. Kaku langkah kaki Aida tatkala melihat tubuh Hamdan yang kaku terbaring di situ. Mukanya pecah dan bibirnya berdarah. Badannya pula bengkak dan lebam-lebam.


“Ya Allah, abang...” pantas Aida menerpa ke tubuh Hamdan sebaik sahaja akal warasnya kembali menjengah. Lupa sudah segala amaran Hamdan supaya tidak memanggilnya abang serta lupa sudah segala kejahatan Hamdan terhadap dirinya.


“Cik, cik kenal lelaki ini?” tanya satu suara. Dalam linangan air mata Aida mengangguk.


“Dia suami saya...” Aida memanjangkan lehernya mencari kelibat Dr. Rasyidah. Dia berharap agar Dr. Rasyidah dapat membantu suaminya.


“Syidah, tolong aku please...” rayu Aida sebaik sahaja terpandangkan wajah Dr. Rasyidah yang berada tidak jauh darinya. Dengan hati yang berat, akhirnya Dr. Rasyidah mengangguk.


“Encik, tolong saya angkat dia ke kereta. Kita perlu membawanya ke klinik segera,” pinta Dr. Rasyidah pada beberapa orang lelaki yang masih lagi berkerumun dan menonton di situ.



BERSAMBUNG

5 komen yang diterima:

keSENGALan teserlah.. on 20 Februari 2009 4:36 PTG berkata...

ngeeeeee..
ko tgk tuh hamdan..
betape luhurnye hati seorang isteri..
ko yg bute..!xreti nk menghargainye..
huhu...
smbung2 kak lea...

~~Lolipop~~ on 20 Februari 2009 4:39 PTG berkata...

ahhh...
bru nak jd org pertama komen..
eiii..
sabo je..
huhuhu...

baik nye hati ko aida..
adoii..
kalu aku,,hmm..
ntah la..
eii..
untong ko hamdan dpt si aida ni..
tp sbb ko bodo..
ko x hargai dia..
aku sepak lelaju nati..

misz nana on 21 Februari 2009 1:06 PG berkata...

lama x jenguk blog ni..
dah sampai part 6 dah cite ni rupanya..
agak2 si hamdan tu dpt di selamatkan ke x?
hmm.. bagi selamat je la kak lea..
suruh dia betobat.. hehe..

Cik Waniey on 21 Februari 2009 1:40 PG berkata...

klo wani jadi aida, mgkin wani xtolong hamdan tu..buat2 xkenal..padan muka!hehehe

gitulah.. betapa luhurnya hati seorang isteri.. walau sejahat mana suaminya, ada syg di hati untuk lelaki itu.lelaki je yg xpandai nak hargai pengorbanan seorang isteri..

emm maybe hamdan akan jadi baik lepas ni?who knows? atau.. hamdan tetap akan mndera aida lagi.. oh tidak.!!

smbung lea....!!

nurhakim on 21 Februari 2009 11:02 PG berkata...

baik tul lah aida 2..
msih lgi snggup tlng hamdan wlaupn hamdan dah bt mcam2 kt dia..
plzzz kak lia jgn bg hamdan 2 mati..
biar je dia hdup..
at least blh gak dia tbus blk dosa2 dia kat aida..
cpat smbng tau kak lia..

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino