Product from Adobe

Ahad, April 12

Cerpen : Kerna Syiqah 2


“Abang, Mar dah siap masak ni. Jom kita makan,” ajak Mar sebaik sahaja dia menjenguk ke bilik. Namun, langkahnya kaku apabila melihat suaminya itu hanya terpaku di atas katil bersama juraian air mata. Tangannya pula kejap mengenggam telefon bimbitnya.


“Eh, kenapa ni bang?” rasa risau mula menerjah di hati Maria apabila melihat keadaan Rashid. Apa yang berlaku? Kenapa suaminya menangis begini?


“Abang...” Maria memanggil lembut suaminya. Bahu Rashid disentuhnya lembut.


Demi merasakan bahunya disentuh, Rashid menoleh lalu terus memeluk erat pinggang Maria. Kejap. Rashid cuba melepaskan kesedihan dihatinya pada isteri tersayang.


“Mar, Syiqah...” ucap Rashid dalam tangisannya. Maria mengusap lembut rambut suaminya. Mendengarkan nama Syiqah disebut, Maria menarik nafas dalam sebelum melepaskannya perlahan.


“Kenapa dengan Syiqah bang?” ternyata Maria tidak dapat menahan bibirnya dari terus bertanya mengenai Syiqah. Akan kembali tergugatkah kedudukan dirinya di hati Rashid?


“Syiqah, ada orang dah ambil dia jadi anak angkat. Lepas ni abang dah tak boleh jumpa Syiqah,” ucap Rashid bersama esakkan. Sungguh hati Rashid sedih dan pilu sebaik sahaja Kak Normah, penjaga Syiqah di Rumah Anak-Anak Yatim Sinar Gemilang menyampaikan berita sedih itu kepadanya sebentar tadi.


Syiqah merupakan kanak-kanak perempuan yang ditemuinya ketika dia melakukan lawatan ke Rumah Anak-Anak Yakin Sinar Gemilang hampir enam bulan yang lalu. Kanak-kanak yang berusia hampir setahun lebih itu datang menerpa di kakinya dan minta untuk didukung sebaik sahaja Rashid melangkah masuk ke ruangan kanak-kanak yang terdapat di situ. Sungguh hati kecilnya tersentuh dengan raut wajah comel itu. Telatah Syiqah yang nakal beserta raut wajahnya yang menenangkan itu sering sahaja mengusik ketenangan hatinya. Sering menjemput rindu bertandang di jiwa yang sarat dengan kasih sayang seorang ayah yang belum pernah terlunas. Mungkin belum rezeki mereka suami isteri untuk mendapatkan zuriat sendiri. Sungguh hatinya tidak pernah mengeluh dan sedih. Namun, kewujudan Syiqah dalam hidupnya seolah-olah sudah melengkapkan segenap rasa dalam ruangan jiwanya.


Maria tersentak mendengar kata-kata yang terluah oleh dua ulas bibir suaminya. Entah mengapa hatinya ini turut dipalu debar. Resah juga turut bertamu di situ. Bukankah sepatunya dia gembira menerima akan perkhabaran itu? Otaknya ligat memikirkan frasa yang sesuai untuk dituturkan pada suaminya itu. Moga lidahnya itu tidak tersilap kata dan tergelincir bicara. Bimbang hati yang sedih bertambah terluka pula jadinya.


“Sabarlah bang. Nanti kita cuba berkenalan dengan keluarga angkat Syiqah. Kemudian, kita kerap-keraplah melawat dia,” pujuk Maria. Pada perkiraannya, mungkin kata-kata itu cukup sesuai untuk memujuk suaminya yang dalam kesedihan itu. Maria sedar kasih sayang suaminya itu terhadap Syiqah sangat mendalam. Mungkin kerana mereka sendiri belum bertuah untuk dikurniakan zuriat.


“Tapi Mar...”


“Ye, kenapa bang?”


“Lepas ni abang dah tak boleh jumpa Syiqah. Kata kak Normah, keluarga angkat Syiqah tu bakal berpindah ke Sabah. Mana mungkin abang boleh berjumpa dengan Syiqah lagi,” ngongoi Rashid lagi. Sungguh sedih hatinya kala mengenenangkan mungkin tiada lagi peluang bertemu Syiqah selepas ini. Alangkah baiknya jika dia dan Maria yang menjadi keluarga angkat pada Syiqah. Pasti anak itu akan dijaga dan dikasihinya sepenuh hati. Rashid yakin, dalam cemburu terselit juga kasih isterinya itu kepada anak kecil itu. Semuanya terserlah ketika dia menemukan keduanya di Rumah Anak-Anak Yatim Sinar Gemilang semalam. Ah! Baru semalam mereka bertiga bergembira bersama. Tidak sangka hari ini segalanya punah. Harapannya musnah.


“Abang, jodoh pertemuan itu kan di tangan Allah. Sekiranya Dia izinkan, bukan setakat bertemu malah mungkin juga Syiqah jadi milik abang. Jadi milik Mar. Jadi milik kita. Sekali Dia berkata ‘Kun Fa Ya Kun’, Insyaallah segalanya akan berlaku. Segalanya hanya terletak antara huruf Kaf dan huruf Nun, abang,” panjang lebar Maria cuba memujuk hati suaminya yang lara itu.


Rashid hanya tersedu di dada isterinya. Hatinya yang rawan kembali tenang mengenangkan sokongan yang diberikan oleh Maria. Ternyata Maria tidak pernah berubah. Masih lagi seorang isteri yang penyayang dan juga seorang isteri yang sangat memahami dirinya. Mungkin tiada rezeki untuk dia terus mendekati dan memiliki Syiqah namun dia masih lagi bersyukur kerana Allah telah pun mengurniakan kepadanya seorang wanita sebaik Maria pada dirinya.


“Eh, abang. Mar terlupa nak bagi tahu abang yang kita ada tetamu malam ni. Abang pergilah basuh muka dulu. Mar nak ke dapur dulu. Agaknya dah nak sampai tetamu-tetamu kita tu,” ucap Maria sebaik sahaja Rashid melepaskan pelukkan di pinggangnya.


“Siapa?” tanya Rashid.


“Adalah. Rahsia,” jawab Maria sambil tersenyum. Sempat juga dia mengenyitkan matanya sekali sebagai tanda mengusik suaminya. Rashid hanya tersenyum melihat telatah isterinya.


***


Sebaik sahaja Rashid keluar dari bilik air, kedengaran suara isterinya yang sedang menjemput tetamu mereka masuk. Sudah sampai rupanya, bisik hatinya. Tapi siapa ya? Entah mengapa hati Rashid dipalu debar tiba-tiba. Siapakah gerangan yang menantinya di bawah?


Baru separuh kakinya melangkah menuruni tangga, matanya telah tertancap pada suatu susuk tubuh comel yang sedang berada dalam pelukan isterinya.


“Syiqah...!” seru Rashid. Dengan rasa tidak sabar, Rashid berlari kecil menuruni tangga menuju ke arah Syiqah dan isterinya.


“Bang, inilah anak kita,” ucap Maria sambil tersenyum manis.


“Tapi...” ternyata Rashid keliru. Pantas wajah Kak Noor yang berada tidak jauh dari tempat mereka berdiri dipandangnya. Matanya memberikan isyarat inginkan penjelasan lanjut. Kak Normah hanya tersenyum.


“Akak tipu Rashid tadi. Marialah ibu angkat Syiqah,” jelas Kak Normah tenang.


“Sungguh?” tanya Rashid dalam rasa tidak percaya.


“Sungguh bang...” akhirnya Maria dan Syiqah tenggelam dalam dakapan Rashid yang berpanjangan.

-----------------------------------------------------------------------

Hola, nampaknya penyakit Lea datang semula. Hehe.. time-time gini bila datang idea mmg Lea tak dapat nak tahan diri dari menulis. Huhu... hope penyakit ni tak berpanjangan. Moga kengkawan semua berpuas hati dengan sambungan Kerna Syiqah ini. Sekian =D

7 komen yang diterima:

miera_fieza on 12 April 2009 7:31 PTG berkata...

he.he.he
ada jugak penyakit macam ni
tapi kadang2 best gak
sebab boleh miera baca cerpen kak lea kerap
he3

Daz Dianza on 12 April 2009 9:14 PTG berkata...

best2..
ur cerpen
semua best2
paling ske
cite suite 6019
hahahah :)

LeaQistina on 13 April 2009 12:20 PG berkata...

@ miera_fieza: hehe.. penyakit ni slalunya time exam jek.. tu yg prob tu.. hehe..

@ Daz Dianza: terima kasih atas sokongan yang diberikan =D lea sangat-sangat menghargainya..

terima kasih diucapkan buat semua pembaca...

misz nana on 13 April 2009 4:21 PG berkata...

ada lagi rupanya sambungan cite ni..
ingatkan dah abes dah..
agak2 pasni ada lagi x sambungan cite ni? hehe..
x kisah la.. yang penting kita enjoy.. =)

LeaQistina on 13 April 2009 8:27 PG berkata...

@ misz nana : hehe.. don't worry nana, citer ni xkan jadi panjang bersiri macam suite.. Lea rasa lah =D sambungan ini dilakukan pun just untuk melengkapkan jalan citer yang kurang di Kerna Syiqah. =D

semoga terhibur. Thanx ya kerana rajin dan sudi menjenguk ke sini :)

bidadari cinta on 13 April 2009 9:26 PG berkata...

hihi..mmg best cerpen lea..x kish la penyakit ape pun..lea mmg pandai menulis cerpen yg mghiburkan...

^ Lolipop aka Dak In ^ on 13 April 2009 10:00 PG berkata...

nasib baik la rashid tu x gilo meroyan..
adesss..

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino