Product from Adobe

Ahad, April 26

Yang Kupinta Part 8


Hamdan terkial-kial cuba membetulkan kedudukan bantal di kepalanya. Diam-diam hatinya merungut kerana ditinggalkan dalam keadaan tidak berdaya seorang diri oleh Aida. Rasa ngilu terasa menusuk hingga ke tulang hitamnya setiap kali dia bergerak. Namun, keadaan pinggang yang sudah terlalu kejang kerana berada pada posisi yang sama dalam tempoh masa yang lama telah membuatkan Hamdan nekad untuk mengalihkan kedudukan bantal tersebut. Dalam dia asyik berusaha, telinga tiba-tiba dapat menangkap dua suara yang saling bertingkah. Berborak mungkin. Hamdan cuba mengamati suara tersebut. Daun pintu yang tidak tertutup rapat telah menyebabkan suara itu sedikit jelas dipendengaran telinganya. Hamdan tertanya-tanya sendiri. Suara siapakah itu? Dan suara itu semakin lama semakin jelas.


“Aku nak pergi tengok jantan tak guna tulah. Biar dia cepat-cepat baik. Lagi cepat dia baik, lebih cepat kau boleh mintak cerai...” tiba-tiba ayat itu menerjah masuk ke lubang telinganya.


Zapp!!!


Entah mengapa hatinya dirasakan bagai ditusuk sembilu. Jauh hingga ke lubuk yang paling dalam. Jantungnya pula terasa bagai berdegup dengan kencang. Perasaan apakah ini? Mengapa tiba-tiba dia dapat merasakan ada debaran aneh di dadanya? Perlahan tangannya diangkat dan diletakkan di dadanya. Cuba mengurangkan rasa debar di hati. Ngilu di tangannya kini tidak lagi terasa. Yang terasa hanyalah rasa perit dan pedih yang mula menular di jiwanya kini.


Cerai.


Perkataan itu menerjah masuk ke kotak fikirannya. Mula-mula sedikit dan akhirnya keseluruhannya dipenuhi oleh perkataan itu. Cerai. Cerai.


“Kau dah ok ke belum?” tegur satu suara. Pecah berderai lamunannya tadi. Renungan kosongnya tadi beralih ke wajah beku disebelahnya. Satu wajah asing yang belum pernah dikenalinya. Siapakah dia?


“Kau dah ok ke?” ulang Dr. Rasyidah apabila Hamdan tidak memberikan sebarang respon kepadanya. Malah mata bundar itu begitu asyik merenung wajahnya. Hamdan agak tersentak dengan teguran yang langsung tidak mesra dipendengarannya.


“Dah... eh, belum,” Hamdan sendiri berasa keliru. Kepalanya yang pada mulanya diangguk, kini digeleng pula. Dr. Rasyidah melepaskan helaan nafas yang berat. Seberat rasa hatinya yang tidak ingin merawat lelaki durjana ini. Jika tidak dikenangkan persahabatan antara dirinya dan Aida yang telah berusia lebih sedekat yang lalu, pasti lelaki ini akan dibiarkannya terdampar sendirian. Tidak perlu dirawat dan tidak perlu diendahkan. Entah mengapa hatinya ini benar-benar tidak mampu berkomporomi dengan lelaki dihadapannya kini.


Dengan rasa yang kurang ikhlas, pergelangan tangan Hamdan dicapai dan kadar denyutan nadinya dikira. Aida yang hanya bersandar di pintu bilik tergeleng sendirian. Rasa tidak ikhlas Dr. Rasyidah terpampang jelas di wajahnya.


“Syidah, ikhlas ketika bekerja itu ibadah. Apatah lagi ketika membantu insan yang tidak berdaya,” ucap Aida perlahan. Namun, butir bicaranya itu masih mampu didengar jelas oleh kedua-dua insan itu.


Dr. Rasyidah tersentak sejenak sebelum istighfar terbit dibibirnya. Sungguh dirinya hanyut di bawa rasa sakit hati yang tidak bertepi. Rasa kagum semakin menggunung pada peribadi sahabatnya ini. Sentiasa tenang dan redha akan takdir Allah buat dirinya.


Berbeza pula kesannya pada Hamdan. Entah mengapa ulas bicara Aida yang lembut itu dirasakan bagai begitu menyentuh hati lelakinya. Sungguh syahdu sehingga meruntun rasa sebak yang tidak terperi. Nyaris mengalir air matanya. Jika tidak mengenangkan ada wanita asing di hadapannya, pasti sebak dihati akan terzahir sebagai tangisan. Ah!! Mengapa pula hati aku ini tiba-tiba berubah pelik begini?


Arghh!! Jerit Hamdan apabila tangan lembut Dr. Rasyidah menekan bengkak yang membiru diwajahnya. Sungguh ngilu dan perit.


“Teruk juga bengkak kau ni. Nanti aku bagi kau ubat bengkak dengan ubat tahan sakit. Selain daripada bahagian badan kau yang bengkak-bengkak ni, tangan kaki kau tu ada rasa sakit tak?” pemeriksaan yang pada mulanya tertumpu ke bahagian wajah kini beralih ke bahagian badan yang lain. Dr. Rasyidah meneliti lebam-lebam di bahagian dada dan perut Hamdan. Bimbang wujudnya tanda-tanda kecederaan organ dalaman.


Hamdan hanya menggeleng sekadar menjawab pertanyaan Dr. Rasyidah tadi.


“Cuba genggam tangan kanan kau,” Hamdan hanya menurut.


“Sakit tak?” tanya Dr. Rasyidah lagi.


“Sikit”


“Kiri pulak”


“Ok?” Dr. Rasyidah cuba mendapatkan kepastian yang terakhir. Hamdan pula sekadar mengangguk. Entah mengapa berat pula mulutnya untuk membuka bicara.


“Hurm.. oklah kalau macam tu. Aku rasa tak ada apa-apa yang serius. Dalam seminggu dua nanti baiklah,” ucap Dr. Rasyidah seraya bangun. Dicapainya tangan Aida sebelum mereka sama-sama berlalu. Namun begitu, sempat juga tangan Aida menarik daun pintu agar menjadi sedikit rapat. Aida bersandar di dinding sambil berpeluk tubuh. Sabar menantikan butir bicara yang bakal dilontarkan oleh sahabatnya itu.


“Aku rasa dalam seminggu dua ni kau dah boleh buat persiapan permohonan sebab kecederaan dia pun tak serius mana. Aku harap kau jangan pula lembut hati kalau dia merayu ke ape,” ucap Dr. Rasyidah. Namun di hujung ayatnya sempat juga diselitkan kata sindiran. Aida hanya tersenyum mendengar kata-kata sahabatnya.


“Merayu? Mana mungkin abang Hamdan nak merayu pada aku Syidah. Siapa la aku ni? Dia bukan pernah anggap aku ni isteri dia pun,” balas Aida pula bersama senyuman pahit.


“Jadi, senang la kalau macam tu. Lepas ni kau failkan fasakh. Lepas cerai, kau mulakan hidup baru. Kalau tak ada tempat tinggal, kau duduk je dengan aku dulu buat sementara waktu. Ok?”


“Ok...”



BERSAMBUNG

Lea, baru nak panaskan enjin... Hope kengkawan semua berpuas hati dengan sambungan kali ini. Kisah ni dah nak habis. So, nantikan penamat cerita ini ye. Kalau ada yang rsa nak teka apa endingnya. Sila-sila... Hehe... :D

3 komen yang diterima:

Tanpa Nama berkata...

kak lea nak lagi...
:D

misz nana on 26 April 2009 6:25 PG berkata...

agak2 si Hamdan akan merayu kat Aida x?
n agak2 gak, kalau Hamdan merayu.. Aida akan cair x dengan rayuan si Hamdan tu?
x sabar nak tau ending cite ni..
harap2 Aida akan wat keputusan yang terbaik setelah apa yang dia dah lalui selama ni..
(erkk.. nape rasa macam diriku sedang berfalsampah lak ni? huhu..)

nak lagiii..

^ Ain aka Dak In ^ on 26 April 2009 7:56 PTG berkata...

lea..
jgn wat aida terima hamdan..
hamdan tu mcm ada peluang nak wat rayuan je tu..
dah ar layan aida cam sampah dulu..
eiiii..
geram..geram..
ngok ngeknye hamdan..

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino