Product from Adobe

Khamis, Januari 8

Yang Kupinta Part 1


Aida termenung menghadap laut. Matanya pula merenung jauh hingga tembus ke ufuk barat. Memerhatikan bola merah yang semakin tenggelam ke dasar laut. Sesekali tangannya menguis lembut rambutnya yang terjurai di sekitar matanya. Perlahan-lahan kelihatan bola merah itu semakin menghilang bersama cahayanya. Alam jingga kini berubah gelap. Namun Aida masih lagi setia bertenggek di batu nan satu. Aida berpaling tatkala dia merasakan ada cuitan yang hinggap dibahunya.


“Apa?” tanya Aida sepatah.


“Jomlah. Apa lagi yang kau tunggu di sini? Burung pun pandai balik mencari sarang bila hari mulai kelam tapi kau pula masih lagi di sini? Cukup-cukuplah dilayan rasa kecewa dalam hati tu,” suatu tepukan hinggap di bahu Aida sebagai tanda semoga bersabar.

“Dahlah tu, jom kita balik,” tanpa sebarang bicara Aida melompat turun dari batu besar yang menjadi tempat persinggahannya sepanjang seminggu dia berada di Pulau Lagenda yang begitu terkenal dengan kisah lagenda sumpahan Mahsuri itu. Mereka bersama-sama bergandingan pulang ke chalet.


***


“Aida..!! Mana air aku ni? Dahlah aku penat, haus, kau yang duduk dirumah bersenang-lenang menggoyang kaki, takkan air pun kau tak boleh buatkan untuk aku!!” bentak Hamdan sebaik saja kakinya melangkah masuk ke ruang tamu dan mendapati air minumannya masih lagi belum tersedia. Terkedek-kedek Aida berlari sambil menatang gelas di dulang yang berisi air oren yang baru dikisarnya sebentar tadi. Dengan penuh berhati-hati Aida meletakkan dulang tersebut ke meja bulat yang terletak di tengah-tengah ruang tamu yang tersergam mewah itu.


“Huh!! Bodoh. Itu pun kau tak boleh buat,” maki Hamdan lagi. Melotot matanya merenung Aida yang masih lagi berdiri kaku sambil tertunduk di hadapannya. Dulang yang ditatangnya tadi kini disisip ke celah ketiaknya. Menantikan arahan seterusnya daripada Hamdan.


“Dah, kau jangan nak berdiri macam patung kat depan aku ni. Menyampah aku menengoknya. Sekarang kau bukakan stoking aku ni dan kau bersihkan kasut kerja aku, keluarkan baju bersih untuk aku dan kemudian aku nak kau bersiap. Pakai baju yang aku belikan untuk kau hari tu. Malam nanti kawan bos aku akan datang ambil kau, kau buatlah apa yang patut. Yang penting tender tu nanti kita orang dapat,” Hamdan memberikan arahan seterusnya kepada Aida. Tertegak kepala Aida mendengarkan arahan yang menjijikkan daripada Hamdan. Dirinya diperdangangkan lagi buat sekian kalinya.


“Aida tak nak..!!” entah dari mana datangnya kekuatan yang berjaya membuatkan Aida membuka mulutnya dan membantah arahan daripada insan yang berada dihadapannya.

Pangg!! Satu tamparan keras hinggap di pipi mulus Aida. Aida dapat merasakan bibirnya luka. Darah yang terbit di pinggir bibirnya dikesat perlahan. Hatinya sedih dan perit. Begitu juga dengan pipinya yang terasa pijar dan basah dek lelehan air mata yang mengalir lesu.


“Kau jangan berani nak membantah kata-kata aku. Sebelum kau teruk aku belasah, baik kau pergi buat apa yang aku suruh tadi,” Hamdan memberikan amaran kepada Aida supaya akur akan kehendaknya.


“Hah!! Kau tercegat apa lagi di situ. Nah.. cepatlah..” tengking Hamdan sambil melunjurkan kakinya. Dalam linangan air mata, Aida tunduk lalu memegang kaki Hamdan untuk menanggalkan stoking yang tersarung dikakinya. Terkial-kial Aida ketika cuba untuk menanggalkan stoking tersebut kerana Hamdan sengaja mengejungkan kakinya supaya kakinya menjadi lebih berat dan menyukarkan Aida untuk melakukan tugasnya.


“Tuan, Aida sanggup lakukan apa saja yang tuan arahkan tapi tolonglah Aida. Aida tak nak lakukan kerja-kerja yang terkutuk itu,” rayu Aida kepada Hamdan. Hamdan yang menyampah mendengar rayuan demi rayuan yang singgah ditelinganya, pantas menendang Aida yang berada dihujung kakinya. Dia paling benci untuk berkompromi! Tersungkur Aida ke belakang. Mujur saja kepalanya tidak terhantuk bucu tajam rak buku yang berada tidak jauh darinya. Aida mengaduh kesakitan. Hamdan melihatnya dengan segaris senyuman sinis yang menguntum dibibirnya. Tiada langsung riak belas yang terpancar diwajahnya. Wajah yang menjadi pantulan terus dari jiwanya.


“Sudah aku katakan, kau jangan berani-berani melawan aku, pasti buruk padahnya..” tengking Hamdan lagi.


“Dah, kau pergi bersiap sekarang”


Dalam masa yang sama kedengaran suara azan Maghrib berkumandang. Perlahan-lahan Aida bangun dan menuju ke biliknya. Dia perlu membersihkan diri sebelum dia menghadapkan diri pada Allah yang Maha Esa. Bermohon, meratap dan merayu akan nasib malang yang menimpa dirinya.


Setelah selesai membersihkan diri, telekung yang berada di dalam almarinya dicapai sebelum takbir diangkat dan dia akhirnya hanyut dalam kekhusyukkan solat yang menenangkan. Tiada lain yang kini berada dalam ingatannya melainkan hanya Dia yang satu. Hamdan melangkah masuk ke bilik tatkala Aida sedang hilang dalam kekhusyukkan solatnya. Hatinya panas tatkala dia melihat Aida yang masih lagi bertelekung dan belum bersiap seperti yang diarahkannya. Berani betul dia, marah Hamdan. Dia mendekati Aida yang sedang rukuk di rakaat yang kedua lalu menendang punggung Aida yang menyebabkan Aida jatuh tersungkur buat kali kedua dengan wajahnya tersembam ke lantai. Warna merah pekat mula mewarnai kain telekung putih yang sedang dipakainya. Dalam linangan air mata yang lebat bercucuran dipipinya, Aida cuba bangkit namun gagal apabila tangannya berasa terlalu sakit apabila digerakkan. Mungkin terseliuh semasa dia cuba menahan dirinya dari terus tersungkur sebentar tadi. Aida mula menangis teresak-esak. Hamdan mendekati Aida yang sedang menangis lalu dicabutnya telekung yang berada dikepalanya. Baru sahaja Hamdan berura-ura untuk menghadiahkan sebuah penampar ke wajah Aida demi melempiaskan rasa geram yang bersarang dihati, tindakannya itu terbantut apabila bunyi loceng yang bertalu-talu membingitkan telinga. Hamdan menunjal kepala Aida sebelum bangun dan menuju ke luar untuk melihat siapakah gerangan tetamu yang hadir di hadapan pintu rumahnya?


“Bos, you datang sendiri ka? Tadi you bilang lu mau hantar Ah Lam untuk datang sini ambil,” terkejut Hamdan tatkala melihat Mr. Chew terpacak dihadapan pintu rumahnya sebaik sahaja daun pintu diselak.


“Haiyya, wa sudah talak sabar lo mau seronok sama itu perempuan. Itu fasal wa sendiri datang sini mau ambil itu perempuan,” ucap Mr. Chew sambil diikuti oleh suatu ketawa yang berdekah-dekah.


“Haiyya bos, ada satu problem la. Itu perempuan tarak mau keluar, so apa kata you seronok sama dia di sini saja,” usul Hamdan pula. Mr. Chew pula hanya ketawa sambil menganggukan kepalanya tanda bersetuju. Dia mengusap-usap perutnya sebagai tanda dia sudah tidak sabar untuk menemui wanita yang telah dijanjikan untuknya. Hamdan ketawa senang hati apabila Mr. Chew bersetuju tanpa sebarang soal. Hamdan menjemput Mr. Chew masuk dan menunjukkan jalan menuju ke bilik tidurnya bersama Aida.


Sementara itu, di dalam bilik Aida sedaya upaya berusaha mencari jalan untuk menyelamatkan dirinya dari terus menjadi mangsa nafsu buas binatang yang bertopengkan manusia. Dengan susah-payahnya Aida cuba bangkit, dia bercadang untuk melarikan diri dengan cara terjun dari balkoni biliknya. Aida tidak kisah andai dirinya cedera asalkan dirinya tidak lagi menjadi mangsa. Aida nekad. Dia menolak kerusi meja solek menuju ke arah balkoni. Kerusi meja solek yang berat telah menyebabkan pergerakkannya menjadi perlahan. Ditambah pula dengan kecederaan yang dialaminya sebentar tadi. Namun segalanya tidak menjadi penghalang kepada Aida untuk terus berusaha menyelamatkan dirinya.


“Kurang ajar...” jerit Hamdan sebaik sahaja Aida baru sahaja meletakkan sebelah kakinya di atas kerusi bagi memudahkan dia untuk melangkah pagar balkoni yang boleh tahan juga tingginya. Pantas Hamdan mendekati Aida dan mencekak rambutnya sebelum dia mengheret Aida masuk ke dalam rumah. Aida meraung kesakitan. Seterusnya Hamdan memukul dan menyepak terajang tubuh Aida. Terpekik terlolong Aida menjerit kesakitan. Mr. Chew yang turut berada di situ hanya memerhatikan Hamdan membelasah Aida tanpa sebarang riak kasihan. Tentu sahaja mereka sama-sama berhati syaitan.


Hamdan membelasah Aida sehingga hampir separuh nyawa. Setelah hatinya agak puas, Hamdan menoleh pada Mr. Chew.


“Bos, you tunggu sekejap...” ucap Hamdan sebelum dia keluar sebelum kembali bersama segulung tali raffia di tangan. Aida diheret ke katil lalu tangan dan kakinya diikat di setiap penjuru katil. Kemudian dengan penuh rakus Hamdan menanggalkan pakaian yang tersarung ditubuh Aida. Satu demi satu. Aida cuba untuk meronta namun usahanya itu hanyalah sia-sia. Ikatan yang kuat pada kaki dan tangannya telah menyebabkan dia tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya linangan air mata yang menjadi bukti keperitan hati yang melanda. Hamdan menepuk pipi Aida beberapa kali sebelum bangun dari katil bersama ketawa.


“Ok bos, now she is yours...” ucap Hamdan sebelum berlalu keluar. Ketika melalui Mr. Chew, sempat lagi Hamdan berbisik “Have fun..!!”



BERSAMBUNG

14 komen yang diterima:

nin berkata...

gila!! mmg setan si hamdan ni!!! ada ke buat ppuan cm2, mana hati dan perasaan dia! hilang akal pe!

bukan manusia hamdan ni..

x suka sgt!!!!

Tanpa Nama berkata...

ngee kurang ajar pnya hamdan..xda ckap hormat lgsg pd org yg tgah smbyg.. org mcm nie elok kne sumpah je..(alamk emo plk)


nk tanya aida 2 org gaji @ isteri hamdan..kalo org gaji mcm mna dia le jd org gaji hamdan???


lea sbg lg..

>>> eja

misz nana on 8 Januari 2009 1:02 PTG berkata...

ya Allah! kesiannya Aida..
x guna btol si hamdan tu!
eeeiiii, geramnyaaaaa!

"Tiada langsung riak belas yang terpanjang diwajahnya."

err, akak.. agaknya 'terpanjang' tu akak nak tulis 'terpampang' x? hee..

LeaQistina on 8 Januari 2009 2:05 PTG berkata...

wahaha.. adoi nana.. lea baru ingat nak wat record zero defect when i'm writing while sleepy..

wahahaha.. xlepas gak ek.. thanx ek nana atas teguran yg diberikan.. dh hbs tekad da lea tulis mlm td.. walau smbil tersengguk2 lea still cuba jaga ejaan.. hehe.. ada gak satu ek..hmm.. thanx again..
syg nana..


pd yg len2 sabo ek.. istighfar byk2.. ;)

keSENGALan teserlah.. on 8 Januari 2009 2:59 PTG berkata...

whoaaaa...
gile arh..smpai aty dye wat pompuan cmtuh..xberperikemanusiaan btol arh si hamdan nieh...
da ar islm...kalo laki cine uh ley thn agy coz tataw ape2 pasl hukum hakam nieh...
isk2...
best2...
smbung2...

misz nana on 8 Januari 2009 6:22 PTG berkata...

laa.. yg ni pun akak tulis time ngantuk gak ke?
isk isk isk.. cian akak.. hehehe..

tapi overall cite ni ok la (dari segi jalan cite n penggunaan ayat.. satu tu je yg akak terlepas pandang.. skali lagi daku menjadi guru BM x bertauliah.. hahaha..) walaupun ditulis time ngantuk.. hihihii..

sambung cepat2 tau.. hee..
x sabar nak tau apa jadi kat aida.. =)

LeaQistina on 8 Januari 2009 8:47 PTG berkata...

yelah sayang nana oi.. hmm.. kelas lea hari-hari malam dr kol 7-10.. lepas balik kelas.. after rehat2 baru lea leh writing.. hehe.. tu yg jadi aktiviti menulis bersulam mengantuk tu.. hehe..

apa pun thanx.. nantikan sambungannya nnti ek..

redanna on 9 Januari 2009 9:55 PG berkata...

i really need times to read all this.. must be very interesting...

Cik Waniey on 10 Januari 2009 2:09 PG berkata...

org mcm hamdan tu kena hukuman sula je.. xhormat org tgh sembahyang. tapi mmg kuang ajau la dia tndang bontot si aida tu mase aida tgh rukuk..sadis tol!!
sambung gik lea...

p/s: nana jadi cikgu bm lea? hehehe

Tanpa Nama berkata...

sape hamdan tu? laki aida ke? camne plak dia boleh jatuh ke tangan laki jahat gitu eh? memang x de perasaaan kesian langsung.

bidadari cinta on 19 Januari 2009 1:37 PTG berkata...

isk..isk..giler betul lelaki bernama hamdan..x patut wat aida mcm tu..xde hati perut betul...!!!!

sweetlavender on 17 Februari 2009 3:59 PTG berkata...

apelah si Hamdan tu...
owg solat g uat g2..
gambattene kak lea..
citer yg best..(n_n)

Tanpa Nama berkata...

x ske la hamdan tu...ske ati je sepak org..

Tanpa Nama berkata...

sial lah si hmdan ni!!!!

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino