Product from Adobe

Sabtu, Mac 7

Cerpen: Pak Eh dan Cik Yam


“Apa lagi yang dimenungkan tu Cik Yam? Sudah-sudah la tu. Yang dah pergi tu tetap pergi. Tak adanya akan kembali lagi dah,” ucap Pak Eh pada isterinya yang kelihatan termenung dijaring jendela rumahnya. Cik Yam menoleh sekilas bersama satu keluhan berat.


“Awak apa tahu Pak Eh. Saya ni. Saya ni yang sakit nak keluarkan budak-budak tu. Saya tak sangka hidup kita malang begini. Anak-anak kita diculik dan dibunuh sesuka hati. Zaman kanibal ke sekarang ni sampai anak-anak kita diperlakukan sebegitu sekali,” bentak Cik Yam. Sungguh hatinya rawan setiap kali mengenangkan nasib anak-anaknya yang dizalimi sesuka hati oleh insan-insan yang tidak berhati perut.


“Cik Yam, redhalah pada takdir. Ingat pada janji Dia. Sabar itu banyak ganjarannya. Tambahan pula anak-anak kita tu pergi di awal usianya. Belum sampai pun balighnya. Balasan syurga yang akan kita dapat Cik Yam kalau kita sabar dan redha dengan takdir yang menimpa,” nasihat Pak Eh pada isterinya. Siapa kata hatinya tidak sedih? Siapa bilang hatinya tidak terasa akan kehilangan anak-anaknya. Saban hari dia menantikan saat anak-anaknya akan riang bermain dihadapan matanya. Yang akan menyambut kepulangannya setiap kali dia pulang ke rumah. Namun, dengan terus bersedih dan meratap begini apakah faedahnya? Hidup tetap perlu diteruskan.


“Awak tak faham Pak Eh. Awak langsung tak faham perasaan saya. Cuba awak bayangkan, di depan mata saya ni saya nampak insan-insan durjana tu ambil anak-anak kita. Diorang tu culik anak-anak kita depan mata saya. Namun, saya langsung tak dapat buat apa-apa. Saya tak berdaya. Sedih hati saya ni Pak Eh. Saya rasa macam saya ni ibu yang tak guna,” luah Cik Yam lagi. Teringat detik-detik perit tatkala melihat anak-anaknya dibawa pergi dengan tanpa rasa belas dan simpati. Di depan dua biji matanya. Sudah puas dia menjerit. Sudah puas dia merayu agar anak-anaknya dilepaskan. Namun tak satu pun usahanya berhasil malah anak-anaknya itu terus dibawa pergi.


“Entahlah Cik Yam. Tak ada apa lagi yang boleh saya katakan pada awak. Ayat yang tinggal hanyalah sabar. Itu saja yang boleh saya katakan Cik Yam. Ingat janji Dia, sabar itu ada ganjarannya,” nasihat Pak Eh lagi ada isterinya. Hatinya yang sedih kini menjadi perit. Perit mengenangkan emosi isterinya yang tidak pernah stabil dan riak wajah yang tidak lagi ceria sejak pemergian anak-anaknya.


“Sabar? Bukan satu anak kita hilang tapi lima Pak Eh. Lima!!” ucap Cik Yam penuh emosi sebelum dia berlalu masuk ke dalam rumah. Sudah malas mahu terus berbicara dengan suaminya yang dirasakan tidak pernah hendak mengerti akan rasa hatinya. Balik-balik sabar, sabar dan sabar. Apa dia tahu tentang perasaan seorang ibu yang kehilangan anak?


“Eh Cik Yam, awak tahu tak awak sekarang ni dah glamour?” kata Pak Eh pada Cik Yam. Sengaja ingin menceriakan hati isterinya yang sedang rawan. Mendung yang terlakar diwajah isterinya turut menghalau bahagia dari hatinya. Tidak sanggup lagi rasanya untuk terus hidup dalam suasana yang suram ini. Suasana suram ini akan lebih menguatkan lagi ingatannya pada arwah anak-anaknya. Walauapa pun yang berlaku, dia perlu menyedarkan isterinya bahawa hidup tetap perlu diteruskan. Allah tak jadikan kita semua semata-mata untuk terus hanyut dalam kesedihan apabila dugaan datang.


Cik Yam hanya menjeling bosan pada suaminya yang sedang tersengih melihatnya. Cik Yam tahu dan sedar akan usaha suaminya itu. Namun dia tidak dapat menipu rasa hatinya. Biar apa pun yang diperkatakan oleh Pak Eh hakikatnya tidak akan berubah. Anak-anaknya kini sudah tiada lagi. Anak-anaknya itu diambil dihadapan mata kepalanya sendiri. Dia sebagai ibu gagal mempertahankan keselamatan anak-anaknya. Itu yang membuatkan hatinya sedih dan tidak dapat menerima hakikat ini. Dia malu. Dia rasa berdosa kerana gagal menjadi ibu yang baik. Gagal menjaga amanah yang Dia berikan.


“Betul ni Cik Yam. Pagi tadi waktu saya keluar pergi kerja, saya jumpa gambar saya dan nama awak pada satu tin makanan. Saya pasti, kat luar sana tu mesti banyak lagi tin-tin macam tu. Glamour kita Cik Yam. Hehe... tapi pelik juga saya macam mana gambar kahwin kita boleh terlepas pada diorang sebab gambar saya pada tin makanan tu sedang pakai baju pengantin kita. Bila saya tengok lama-lama baru saya perasan, kacak juga saya ni ye Cik Yam. Agaknya sebab tu kot awak terpikat dengan saya dulu?” giat Pak Eh pada isterinya. Terubat juga hatinya apabila melihat senyuman yang mula terlakar diwajah isterinya. Benar kata orang, seandainya kita sedang dalam kesedihan, kenanglah nostalgia indah tatkala bersama, insyaallah bahagia itu akan datang dengan sendirinya.


“Awak ni ada-ada jelah Pak Eh,” ucap Cik Yam bersama ketawa nipis. Tiba-tiba sahaja hatinya berbunga tatkala nostalgia indah ketika hari perkahwinan mereka dahulu kembali menjengah. Teringat betapa galaknya Pak Eh ketawa sebaik sahaja mereka berdua sah sebagai suami isteri. Sungguh memalukan. Pengantin buat peragai gila-gila di majlis perkahwinannya. Sungguh, saat itu merupakan salah satu detik terindah yang pernah berlaku dalam hidupnya. Cik Yam terus-terusan tersenyum. Dia semakin tenggelam dalam kenangan lalu.


Cupp!! Satu ciuman singgah di wajah mulus isterinya. Wajah itu direnungnya lama. Wajah itu masih indah dan mendamaikan. Ingat lagi tekadnya ketika dia ingin mencari calon isteri. Dirinya menginginkan seorang isteri yang mempunyai raut wajah yang mampu mendamaikan hatinya tatkala hatinya marah dan tidak keruan. Akhirnya, wajah ini yang hadir dalam mimpinya. Wajah yang sering menjemput damai dihatinya. Wajah yang mempunyai segaris senyuman yang cukup sederhana tetapi sudah mampu mengusir segulung taufan di dalam jiwa. Dirinya cukup bersyukur akan jodohnya ini.


“Saya sayang awak Cik Yam,” ucap Pak Eh dalam nada yang seakan-akan berbisik. Ungkapan itu disebut bersama hantaran perasaan yang sarat dengan cinta, kasih dan sayang. Biarlah apa pun halangan yang mendatang, namun dia sering berdoa agar jodohnya ini terus berkekalan.


Cik Yam tersenyum bahagia.


“Saya pun sayangkan awak Pak Eh,” balas Cik Yam. Tersentuh hatinya mendengar ucapan ikhlas dari bibir suaminya.


“Jom,” ucap Pak Eh sambil mengenyitkan matanya. Cik Yam tersipu malu.


“Nak ke mana Pak Eh?” tanya Cik Yam pula.


“Tak ke mana. Duduk di beranda. Dah lama kita tak berpacaran, kan? Jom la Cik Yam,” beriya-iya Pak Eh mengajak isterinya. Seronok juga apabila dapat menghabiskan masa berdua begini sekali sekala. Selama ini dirinya sibuk mencari rezeki. Dirinya bukanlah orang berada yang boleh bersenang-lenang menggoyang kaki di rumah, dia perlu keluar mencari rezeki untuk isterinya yang tersayang. Sungguh pun insan sekeliling sering mengatakan bahawa mereka ini daif. Kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Namun dia tidak kisah asalkan hatinya bahagia dengan kehidupannya. Langsung tiada rungutan pada hidupnya. Malah hatinya lebih bersyukur dengan segalanya.


“Yelah Pak Eh. Jom,” Pak Eh dan Cik Yam berjalan seiringan menuju ke beranda.


***

“Eh Samad, kau perasan tak ayam kat reban nombor tiga tu mandom semacam je sejak minggu lepas?” tanya Malik pada sahabatnya yang sedang khusyuk mengangkat kotak-kotak yang berisi telur-telur ayam yang sudah sedia untuk dipasarkan.


“Aku perasan. Alah biasalah tu, ayam tu kan ayam muda. Baru pertama kali bertelur. Agaknya dia terkejut kot tengok kita ambil telur-telur dia. Lama-lama nanti biasa la dia tu,” ucap Samad dengan selamba.


“Hmm... agaknya la. Hari tu waktu aku nak kutip telur-telur dia, bukan main lagi dia berkokok. Riuh sekampung,” balas Malik pula. Malik berpaling ke arah reban ayam yang tidak jauh dari tempat mereka bekerja. Kelihatan sepasang ayam sedang khusyuk bertenggek di palang reban.


Psst!! Psstt! Malik cuba mendapatkan perhatian sahabatnya.


“Apa?”


“Tu cuba kau tengok ayam kat reban nombor tiga tu, macam bahagia je aku tengok. Tengah dating ke tu?” ucap Malik sambil ketawa.


“Hehe... Agaknya la kot,” ucap Samad pula sambil ketawa.


“Dahlah. Jom kita hantar telur-telur ni. Nanti lambat pulak kita balik,” ajak Samad.


“Jom,” akhirnya lori yang berisi telur ayam itu terus berlalu meninggalkan Pak Eh dan Cik Yam bersama nostalgia mereka yang tersendiri.


--------------------------------------------------------------------------------------

Salam semua,

Hehe... Lea tak tau la kenapa idea ni muncul dalam kepala Lea sejak malam tadi lagi. Cumanya baru pagi ini Lea sempat untuk menulisnya. Idea ini merupakan idea spontan. Diharapkan agar kawan-kawan sekalian terhibur dengan n3 terbaru daripada Lea ini. Terima kasih kerana terus sudi membaca diruangan ini. :D


Ikhlas;

~LeaQistina

Isnin, Mac 2

Sambungan Suite 6019 : Erk? Kantoi!!


Hakim menjenguk ke bilik bacaan yang menempatkan sebuah komputer peribadi dan juga rak-rak buku bacaan. Di dalam bilik bacaan tersebut terdapat pelbagai jenis buku. Bermula daripada bahan bacaan untuk Fasha dan Fisha, Haikal serta Hakim dan Fazureen sendiri. Kelihatan Haikal sedang khusyuk bermain game Zuma sambil dikelilingi oleh adik-adiknya.

Hakim mendekati anak-anaknya. Dia menjenguk ke skrin komputer. Kelihatan markah Haikal yang semakin meningkat. Lama dia merenung ke arah markah tersebut.

"Abang, lepas ni Fisha pulak?" pohon Fisha pada abangnya. Rasanya sudah lama abangnya bermain namun masih belum ‘mati' dari tadi. Balik-balik Haikal dapat extra point sebab dapat buat rekod masa terpantas.

"Nantilah adik. Kan kita dah janji main gilir-gilir? Lepas ni kan giliran Kak Fasha dulu?" tanya Haikal pada adiknya. Dia cuba bertindak seadil mungkin pada adik-adiknya namun mata dan tangannya tidak lepas dari terus memastikan guli-guli yang berwarna-warni yang keluar daripada mulut katak itu tepat mengenai sasarannya. Fisha hanya menarik muka.

"Yes!! New record lagi..." jerit Haikal kegembiraan. Dia melompat-lompat di kerusi yang didudukinya. Bangga. Tambahan pula rekod itu dilakukannya dihadapan papa mereka. Haikal menjungkit kening pada Hakim.

Hakim geram melihat wajah comel Haikal yang sibuk menjungkit kening ke arahnya. Matanya pula tidak lepas daripada melihat jumlah markah yang tertera di skrin komputer. Dia menimbang-nimbangkan sesuatu. Matanya pula meleret pada jam di dinding bilik.

"Hah, sudah-sudah! Dah berapa jam korang main ni? Dari tadi asyik main je, sampai dah panas komputer ni. Silap-silap meletup nanti. Dah pergi baca buku..." arah Hakim pada anak-anaknya sambil tangannya meraba ke belakang skrin komputer. Menunjukkan benar-benar bahawa skrin tersebut telah panas akibat terlalu lama dibuka.

Haikal, Fasha dan Fisha menarik muka masam. Dengan langkah berat mereka bangun dan meninggalkan meja komputer tersebut lalu berganjak ke meja belajar mereka yang turut berada di dalam bilik tersebut.

"Ah, tak de-tak de. Hari ni semua pergi belajar dalam bilik masing-masing. Tak pun, abang bawak adik-adik buat kerja sekolah kat ruang tamu bawah," kata Hakim pada anak-anaknya sambil klik-klik sesuatu pada skrin komputer.

"Aik, kenapa pulak? Bukan papa cakap sebelum ni kena belajar di tempat yang sepatutnya ke?" tanya Fasha pula sambil menggaru-garu dagunya. Matanya pula dikejip-kejipkan. Seolah-olah dapat merasai sesuatu helah sedang dilakukan.

"Kakak, jangan lawan cakap orang tua. Tak baik. Berdosa. Itu pun papa ajar jugakkan?" Hakim cuba bermain psikologi dengan anaknya, Fasha.

"Ye ke papa?" sampuk Fisha pula.

"Dah... dah... jangan banyak cakap. Pergi sekarang!" dengan langkah yang malas dan penuh curiga, lambat-lambat tiga beradik itu membuka langkah. Serentak. Dan bagaikan dirancang, setelah tiga langkah mereka sama-sama berhenti dan berpaling.

"Betul ke papa?" ucap ketiga-tiga beradik itu serentak.

"Sudah!!" marah Hakim sambil mengangkat tangannya gaya konon-kononnya hendak memukul. Berdecit tiga beradik itu lari menuju ke ruang tamu.

Namun tidak sampai lima minit kemudian, kepala Hakim, Fasha dan Fisha terjengul di muka pintu secara bertingkat.

"Papa..." kelam-kabut Hakim menutup skrin komputernya sebaik sahaja mendengar teguran anak-anaknya.

"Apa lagi ni?"

"Kita orang nak masuk ambil beg sekolah la papa. Tadi lupa bawa..." jawab Haikal meleret. Fasha dan Fisha pula hanya mengagguk tanda mengiyakan sahaja kata-kata abang mereka.

"Hah, gi ambil cepat. His korang ni, ada-ada je. Hmm... abang, lepas ni keluar terus tutup pintu tu," arah Hakim pada anaknya. Cuak juga hatinya tadi. Bimbang anak-anaknya dapat menghidu perbuatannya.

Haikal mengangguk. Selepas mengambil beg sekolah mereka, tiga beradik itu keluar dan pintu bilik ditutup. Hakim menarik nafas lega.

***

Hakim melihat hakikat yang ternyata di muka skrin komputer di hadapannya. Dia menggeleng tidak percaya. Tak mungkin!



Fazureen 995,252,131 pnt.

Haikal 752,194,125 pnt.

Kakak 521,181,352 pnt.

Adik 502,285,276 pnt.

Papa 302,561,442 pnt.



"Aku last sekali?" buntang mata Hakim. Sungguh dia tak percaya. Lantas tangannya terus mencapai tetikus lalu dibawanya anak panah menuju ke satu arah. Delete score.

"Yeah!! Start semula bebeh..." Hakim berkata dengan penuh bangga. Aura jahat sudah pun meresap jauh ke dalam jiwanya. Kemudian, dengan senang hati dan tanpa rasa bersalah dia mendaftar akaun baru dan mula mencipta rekod sekali lagi.

Ting! Tong! Ting! Tong!

Bunyi itu terus bergema diruang bilik bacaan tersebut dan Hakim kian tenggelam dalam ciptaan rekod demi rekod. Namanya terus terpahat sekali lagi di tempat pertama skor keseluruhan.



***



"Abang, adik, kenapa belajar kat sini? Bukan ke selalu papa pesan kalau nak study, study kat tempat yang sepatutnya. Kan ke papa dengan mama dah sediakan bilik bacaan?" tanya Fazureen sebaik sahaja melihat anak-anaknya yang khusyuk membuat kerja sekolah di meja ruang tamu.

Penerangan Haikal pada adik-adiknya mengenai teori penghasilan bayang-bayang terhenti seketika. Mereka bertiga menoleh serentak ke arah mama mereka.

"Papa suruh kita orang belajar kat sini, mama," jawab Haikal.

"Eh, ye ke?" tanya Fazureen. Pelik pula rasanya. Masakan begitu sedangkan selama ini Hakim sangat menitik beratkan keselesaan tempat belajar anak-anaknya.

"Betul mama. Papa halau kita orang keluar, lepas tu papa suruh tutup pintu," adu Fisha pula pada mamanya. Si kecil itu memang terkenal dengan sikap suka mengadu. Berbeza sungguh dengan sikap kembarnya Fasha yang lebih senang berahsia.

"Hmm... mesti ada agenda tersendiri ni," fikir Fazureen sendiri.

"Tak pelah. Papa ada keje kot. Abang dengan adik buat kerja sekolah dulu ek? Mama nak naik atas kejap," ucap Fazureen pada anak-anaknya sebelum menuju ke bilik bacaan yang terletak di tingkat atas.



***



Setibanya di hadapan pintu bilik bacaan, Fazureen berura-ura untuk membuka pintu bilik tersebut namun pegangan tannya di tombol tersebut terhenti. Perlahan-lahan Fazureen menekup telinganya ke pintu. Cuba mengesan sebarang bunyi.

Ting! Tong! Ting! Tong! Zuma...

"Owh.. senyap-senyap dia main Zuma ya," ucap Fazureen perlahan. Lantas dia terus membuka pintu bilik tersebut. Kelihatan Hakim yang sedang khuysuk melepaskan guli-guli yang berwarna-warni itu pada sasarannya. Hakim hanya memandang Fazureen yang sedang melangkah masuk dengan sekilas pandang. Kemudiannya dia terus menumpukan perhatian sepenuhnya pada katak dan guli di hadapannya.

Fazureen menjenguk ke skrin. Senyuman sinis dilemparkan. Eleh, baru sampai situ jek, ejek hati Fazureen.

Time record 01:52 Fazureen

"Wahaha... Abang tetap tak boleh beat Reen," ucap Fazureen dengan diiringi oleh ketawa jahatnya.

Hakim menyeringai geram. Kemudian pantas dia menekan butang pause dan menekan butang record.

"Tengok, semua nama abang," ucap Hakim dengan bangga. Jelingan sinis dihadiahkan buat isterinya. Walaupun rasa sayang masih lagi utuh, namun tidak untuk sesi ini. Kini mereka adalah musuh. Kasih sayang semua simpan dalam almari dulu, tekad hati Hakim.

Bulat mata Fazureen memerhatikan rekod yang tersenarai pada skrin di hadapannya.

"Abang delete rekod asal? Reen punya skor dah dekat satu juta tau!" marah Fazureen. Hakim pula menayang wajah yang tidak bersalah.

"Hah.. hah.. ha... Nasib la..." ucap Hakim pula dengan penuh nada mengejek.

"Argh! Abang ni memang tau. Reen tak pernah pun delete rekod macam ni. Tak adil la..." rungut Fazureen pula. Sungguh dia tak berpuas hati dengan taktik kotor Hakim. Ah, Hakim memang dari dulu sangat licik dengan taktik kotor. Teringat kembali bagaimana liciknya Hakim untuk terus mengikat aku disisinya, desis hati Fazureen. Hakim ni memang nak kena tau!

"Memang la Reen tak pernah delete nama abang tapi Reen, abang dengan adik selalu buat nama abang kat bawah sekali. Mana aci..." balas Hakim pula. Dia tak peduli. Apa yang dia tahu, namanya mesti berada di tangga yang teratas.

"Tengok rekod abang sekali lagi," pinta Fazureen. Dengan bangganya Hakim menayangkan kembali rekodnya tadi.

Papa 252,129,521 pnt.

"Alah, banyak tu je ke bang? Reen boleh beat rekod abang ni dalam masa setengah jam je tau. Tak kisah," ejek Fazureen pula. Pantas Hakim mencerun marah.

"Berani la Reen jatuhkan nama abang, nanti abang delete terus dengan game-game ni sekali tau. Terus semua orang tak payah main," ugut Hakim pada Fazureen.

"Hoh, mana aci macam tu. Dengki la abang ni..." rungut Fazureen lagi.

"Aci maci abang tak peduli. Kalau Reen nak terus main game ni, make sure nama abang ada terus kat atas takhta. Wahaha..." dengan penuh aura jahat Hakim ketawa.

"Argh!! Mana boleh macam tu!!!" jerit Fazureen. Tabiat menjeritnya itu memang tak boleh lepas. Dari bujang, kemudian menjadi isteri orang dan seterusnya kini sudah menjadi ibu kepada tiga orang anak, sikapnya itu tidak pernah berubah. Bingit telinga Hakim dibuatnya.

"Syhh!! Nanti abang dengan adik dengar..." pantas Hakim meletakkan jari ke bibir. Memberi isyarat supaya Fazureen diam.

"Nanti kantoi la..." sambung Hakim lagi.



***



"Erm... mama... papa?" tiga kepala sudah sedia terjengul di muka pintu yang lupa ditutup Fazureen tadi.

"Erk.. Ya.." jawab Fazureen dan Hakim serentak. Dalam masa yang sama, dua pasang tangan diletakkan di muka skrin komputer tersebut secara bertindanan demi melindunginya daripada dilihat oleh anak-anak mereka.

"Papa main Zuma ya?" risik Fasha.

"Komputer tak panas ke papa? Tak meletup?" sambung Fisha pula.

"Erm.. ya.. ya.. memang panas pun sampai dah nak meletup dah. Ni yang papa nak tutup ni," ucap Hakim sambil tersengih pada anak-anaknya. Fazureen juga turut sama tersengih kerang begitu. Tidak tahu nak kata apa apabila mereka di'tangkap' secara terang-terangan oleh anak-anak.

"Papa..." panggil Haikal.

"Err, ya..." perlahan sahaja Hakim menyahut. Sengihannya masih lagi terus ditayangkan.

"Kantoi?" tanya Haikal lagi.

"Erk? A'ah. Kantoi..." akhirnya pecah tawa mereka sekeluarga. Lucu apabila papa mereka kantoi begitu sahaja di depan mereka. Mama yang selama ini macam pegawai undang-undang juga turut terkantoi sama.

-------------------------------------------------------------------------------------------


Notes: Memang ramai yang mencadangkan supaya cerita ini dijadikan novel namun Lea minta maaf kerana buat masa ini Lea tak mampu menunaikannya. Hal ini kerana disebabkan kesuntukan masa yang Lea hadapi. Oleh itu, Lea harap kengkawan semua dapat terus enjoy dengan sambungan cerita ini dalam bentuk cerpen sahaja dulu. Semoga terus terhibur. Moga kengkawan semua dapat meninggalkan sedikit komen buat Lea untuk tatapan dan penambahbaikkan di masa hadapan.


Ikhlas;

~LeaQistina

Ahad, Mac 1

Novel Drama : 4 plus One jadi KITA [9-Angau]


Babak 9


Lokasi: BROTHERS Club House


Suasana:


Azim memang bersikap lebih tak tahu malu berbanding tiga lagi sahabatnya. Selamba tenuk dia pergi ke pantry dan membancuh jus lalu dihidangkan kepada ahli F4 yang lain. Alah, milik Haritz adalah milik mereka semua juga. Itulah bukti keakraban F4. Kelab istimewa milik Haritz hadiah dari bapa sahabatnya sempena hari lahir beberapa tahun lalu dan kini menjadi kubu kedua bagi kumpulan mereka. Haritz tak kisah berkongsi kemudahan bersama sahabat yang disayanginya. Apatah lagi untuk dijadikan sarang pertemuan F4. Asalkan tidak dijadikan sarang tikus, sarang ular, sarang tenuk, sarang judi, maksiat dan kongsi gelap sudah. Haritz bukan sahaja tidak keberatan untuk berkongsi rumah kelab eksekutif tiga tingkat yang serba mewah perhiasannya ini dengan sahabat-sahabatnya namun Haritz juga telah sepakat untuk menjadi sponsor utama sut bergaya mereka apabila mereka perlu menghadiri sebarang acara rasmi yang membosankan itu. Dan BROTHERS pula akan bertindak sebagai almari ajaib mereka. “Ting!! Tadaaa… Comelkan?” Itu merupakan slogan almari ajaib mereka dan buat masa ini slogan itu sentiasa menepati janjinya untuk memastikan bunga berempat ini sebagai si bunga comel sentiasa.


Dzikri memandang sahaja lenggok Azim yang sedang menghidangkan minuman yang diambilnya dengan kebenaran sendiri di meja ruang tengah. Sedikit ayu. Macam lagak Mak Inang Dara pelayan Sultan Mansur Mangkat Dijulang pun ada. (Erk? Betul ke Mak Inang tu pelayan Sultan Mansur? Hurm…) Gelas di meja dicapai lalu disua ke mulut. Arhh!!! Bunyi lega terhasil apabila minuman yang sejuk dan segar itu menuruni kerongkongnya. Setelah perut sedikit kembung akibat minum air tanpa kebenaran tuannya barulah Dzikri perasan akan ‘ketiadaan’ Haritz.


Dzikri: Zim, Haritz mana? Baru aku perasan akan ‘kekosongan’ dia? Mana dia pergi? Tadi cakap dahaga sangat… (Penuh musykil dan prihatin dia bertanya)


Namun di satu wajah terpancar aura penat-nak-geleng-kepala. Kang silap-silap ada juga yang tersampuk sindrom angguk-angguk-geleng-geleng si Haritz. Setiap kali cakap mesti ada salah. Kalau DBP dengar mesti nangis sampai leleh hingus nih! Adoi…


Azim: Hmm… (sedikit mengeluh) Biasalah, bila jiwa dia tengah kosong mana dia nak duduk-duduk dengan kita ni Dzik. Biar kita rasa K.E.H.I.L.A.N.G.A.N. asal bukan hati dia rasa kekosongan. (penuh gaya sarkastik Azim membalas. Siap eja perkataan kehilangan. Moga kau dipertemukan hidayah la Dzik. Penat aku nak tegur kau nih. Isk!)


Dzikri tayang muka jelik. (Mamat ni suka sangat la nak betul-betulkan ayat aku. Sket-sket ejaskan ayat aku. Macamlah salah!!!)

Dzikri: Dia ke sana ke? (keningnya digerak-gerakkan… Bukan apa, dah lama tak dirapikan keningnya itu, dirasakan bagai ada kutu sudah bersarang di situ)


Azim: A’ah. Dia ke sana la. Ke mana lagi?


Dzikri: Owh, ke sana… (Dzikri menganggukan kepalanya macam burung belatuk out of time untuk siapkan tempahan mengukir) Err.. tapi ke sana tu mana ek?


Tokk!!


Adoi!! Jerit Dzikri apabila Azim melastik kepalanya menggunakan getah dan kertas yang telah digulung mampat tepat menuju ke dahinya. Pantas tangannya menggosok dahi. Nasib baik tak lekuk, kalau tidak muncul lesung batu satu lagi kat wajah aku yang tampan ini, ngomel hati Dzikri sambil mencerlun tajam ke wajah Azim.



Azim: Mangkuk punya ketua. Angguk dah mengalahkan pungguk patah skru tengkuk, skali tak tau rupanya. Hampeh punya ketua. Mesti la dia kat bi…


Dzikri: Er, Zim. Betul ke Pungguk? Bukan Belatuk?


Azim terdiam. Berjuraian air matanya di pipi secara tiba-tiba. Pantas dia berlari dan mendapatkan Dzikri. Dia memeluk Dzikri erat.


Dzikri: Syhh.. Syhh.. Napa nangis ni? Tak mo nangis-nangis nanti tak comel… (pujuk Dzikri lembut seolah-olah sedang memujuk anaknya yang meragam. Tangannya pula mengusap lembut belakang Azim)


Azim menyedut panjang hingusnya yang mula terasa meleleh.


Sroot!! Eww.. geli plak rasanya.


Azim: Aku terharu Dzik. Akhirnya kau berjaya juga. Tahniah mere bĂȘte. Syabbash!!


Terharu di hati tak dapat dibayangkan apabila akhirnya Dzik mampu menegur kesilapan bahasanya dengan betul buat pertama kalinya. Agaknya inilah perasaan guru-guru apabila melihat anak muridnya berjaya. Oh!! Guru, sungguh mulia jasamu… (Tiba-tiba Azim berada dalam mood bangsawan)


Peettt!! Itik plastik yang berwarna kuning itu tiba-tiba menjerit apabila kaki Azim terpijaknya. Lantas, segalanya pulih seperti sedia kala. Pelukkan Dzikri lantas diuraikannya. (Eh apa ni, tak macho la peluk-peluk cenggini)


Dzikri terpinga sekejap. Kemudian riak mereka kembali seperti sedia kala.


Azim: Mangkuk la ko ni Dzik. Haritz tu kat bilik kesayangan dia la. Sukma Cinta.


Dzikri yang sedang kembali meneguk air tiba-tiba tersedak. Betapa punya jiwang la mamat sorang ni. Hurm.. Ingat lagi sewaktu mereka sama-sama memikirkan cadangan nama untuk bilik ‘istimewa’ itu. Dzikri mencadangkan supaya bilik tersebut dinamakan bilik Kenangan, Azim pula bilik Ketenganan tetapi Nashriq pula muncul dengan idea yang agak unik iaitu Sudut Impian. Tetapi semua cadangan mereka itu ditolak mentah-mentah oleh Haritz. Sepanjang tempoh cadangan diberikan dia asyik mengangguk sahaja. Hah! Kalau bagi orang lain mungkin sudah gembira tapi bukan reaksi itu yang mereka nantikan daripada Haritz.


“Hah!! Sukma Cinta” jeritan secara tiba-tiba itulah yang menyebabkan Azim tergolek sambil melatah panjang. Apabila mereka semua terbahak-bahak menggelakkan cadangannya, Haritz menghentakkan kaki merajuk lalu meninggalkan mereka semua. Adalah hampir tiga per empat hari dia mogok lapar (pada hal bukan mogok lapar pun, Cuma saja nak penuhi tempoh minima tidur 15 jam.. wahaha..) akhirnya ahli F4 sepakat untuk menerima sahaja cadangan Haritz itu walaupun agak lucu rasanya. Akhirnya bilik ‘istimewa’ itu dinamakan Sukma Cinta. (Hiss!!! Sikit punya jiwang daa…)


Keh.. keh.. keh.. Azim dan Dzikri kembali ketawa apabila mengenangkan kenangan itu. Sebenarnya setiap kali nama bilik ‘istimewa’ itu disebut, setiap kali itulah mereka akan ketawa. Ini nasib baik Nashriq tak dapat sertai F4 hari ni sebab ada kelas tulisan Khot, kalau tidak makin gamat la jawabnya.


Uhuk! Uhuk! Uhuk! Tengah asyik ketawa tiba-tiba Dzikri tersedak. Habis merah mukanya. (Pergh!! Sakitnya tekak bila tersedak…)


Azim ketawa lagi.


Azim: Ada orang mengutuk ko tu Dzik…(tersengih-sengih tanpa sebarang rasa simpati)


Dzikri: Siapa yang berani mengutuk aku hah? Sebut je nama aku semua kecut tau… (wajahnya penuh bangga)


Azim: (Angkat-angkat kening yang memberi maksud – Lu piker la sendiri!!)


Nashriq: Siapa lagi kalau bukan Cik Intan tersayang. Wahaha… Betul ke Dzik dia gerun bila dengar nama ko? Ke ko yang kecut bila dia angkat kaki nak tendang bontot ko… (ucap Nashriq yang muncul secara tiba-tiba bersama shuffle di kaki… Dah habis kelas agaknya)


Azim hanya ketawa sambil melakukan slap high-five.


Dzikri: Cis!! Berlahak sungguh kamu…!!!


Pecah sekali lagi ketawa Azim dan Nashriq. Mereka sama-sama geleng kepala. Dah malas dah nak betulkan tatabahasa mamat sorang ni. Nashriq melabuhkan punggungnya di sebelah Azim. Sebaik sahaja Nashriq duduk, Azim menebuk pahanya sekali sebelum dia bangun.


Azim: Nash, ko layan la abang kesayangan ko nih. Aku nak gi tengok mamat angau tu kejap (ucap Azim sambil tersengih…)


Di bilik Sukma Cinta…


Azim: Cakk!! (jerit Azim sebaik sahaja dia menjengulkan muka di bilik Sukma Cinta, namun Haritz hanya kaku tidak bergerak dengan matanya tegak 90 darjah menatap suatu wajah yang cantik terletak di poster besar di hadapan mereka)


Azim melabuhkan punggungnya di sebelah Haritz. Tiba-tiba Haritz melentokkan kepalaya. Manja. Hmm.. tengah parah angau la ni, bisik hati Azim. Kalau tidak tak adanya muncul watak manja-manja kucing nih!


Haritz: Aku rindukan dia. I miss her a lot. Mujhe pyar karti hu.. (entah betul atau tidak, dia main bantai jek.. Asalkan semua tu membawa maksud rindu.. keh.. keh.. keh.. beginilah Haritz bila dilanda rindu tahap dewa dewi bintang jula juli…)





Azim: Hurm.. Aku rasa dia pun rindukan ko Ritz…


Haritz: Ye ke? Tapi dah lama betul Ika tak contact aku tau. Agak-agaknya dia dah dapat kekasih baru tak?


Azim: Ish.. mana mungkin. Hasnim Zulaikha yang aku kenal sangat-sangaaaaaaaat la cinta dan kasihkan kau. Takkan la dia sanggup nak tinggalkan kau. Walaupun memang dia sedang tinggalkan kau tapi tu tak bermakna dia tinggalkan kau. (Erk? Apa aku cakap nih? Lost dalam tounge twister ke? Adoi…)


Ini pula adalah gelagat Azim setiap kali kalau dia cuba untuk menjadi penasihat cinta. Heheh.. last skali mesti semua pening kepala.


Nashriq: Dia akan balik nanti. Dia kan kekasih kau. Dia pun mesti faham perangai kau. Hasnim cuma terlalu sibuk. Jangan risau (sampuk Nashriq secara tiba-tiba)


Azim: Oppocot kambing mak kau yang aku cinta… (latah Azim. Argh!! Benci betul dia bila ada watak baru tanpa undangan. Kalau ya pun bagi la signal intermission macam dalam citer Hindustan tu… Boleh gak aku bersedia.. marah Azim dalam hatinya…)


Dzikri pula hanya mengangguk setuju sambil ketawa.


Haritz menggeleng pasrah. Namun, dalam asyik mengangguk matanya berubah kuyu sekuyu mata ikan puyu. Dia membetul-betulkan sedikit letak kepalanya di bahu Azim seolah-olah mencari posisi yang lebih selesa. Dan tiba-tiba …


Kroh.. kroh.. kroh..


F4: (Lah, dalam angau pun masih nak cukupkan kuota? Adoyai…)


Sementara itu kat kedai mamak.


Ane: Banyak rajin kerja punya Intan. Nanti saya kasi itu gaji naik aa.(bos dorang ni baik hati betul. Sebab Intan memang rajin)


Intan: Terima kasih la ‘ane’. Ini macam senanglah saya punya hati. Hari-hari pun mau kerja la (suara dia gembira. Sambil lap meja sambil tengok astro awani ‘Ane’ pun prihatin pasal isu perang kat Palestin. Tiba-tiba astro awani jadi channel wajib, kalau tak duk ulang tayang pasang lagu-lagu Hindustan)


Liyana yang tengah lap meja tarik muncung. Saje nak usik tauke yang dipanggil ‘ane’.


Liyana: Aik ‘ane’? Naik gaji dia sorang je? Saya pun penat tau (buat-buat sedih)


Mata Intan terpaku kat TV. Pergerakan tangan yang ligat buat kerja serta merta terhenti. Dia macam duduk kat dalam TV sekali dengan wanita muda yang sanggup korbankan keselamatan diri untuk kanak-kanak Palestin. Duta Mercy Malaysia yang termuda. Bagusnya! Dahlah cantik, bijak. Sanggup bersusah untuk kurangkan penderitaan rakyat di Gaza. Hati Intan betul-betul tersentuh.


Liyana: Eyh? Kau kenapa macam nak nangis ni? (kuis lengan Intan bila tengok mata kawan dia merah)


Intan: Aku bukan nangis. Aku kesian dengan orang-orang kat sana. Bagus kan duta ni. Dahlah paling muda, tapi dia tak kisah nak jejak kaki kat tempat yang berisiko tinggi.(suara dah serak. Ganas hal lain, sensitif hal lain okey?)


Tiba-tiba ‘ane’ menyibuk kejap. Nak tahu apa dialog dia?


Ane: Banyak cantik itu perempuan. Tarak sayang muka dia ke pergi sana?(Budak dua orang ni geleng kepala, itu yang ane duk fikir. Ingatkan ape! Dorang rasa nak menyorok jap bawah meja. Malu dapat bos cenggini)


Intan sambung buat kerja balik. Walaupun letih. Dia kena kuat, lagi-lagi cabaran Dzikri tak harus dipandang ringan. Balik kang konpom dia tidur mampus punye. Huih..nasiblah!


Ane: Kesianlah sama kamu dua orang. Ini malam makin lewat. Sudah letih, balik dululah. Esok sambung lagi. (ane berdiri tegak di hadapan dua pekerjanya. Rajin betul budak dua orang ni wat OT)


Liyana: Wah! Banyak baik hati ane sekarang. Ada apa-apa ke? (gadis ini saja nak menyakat)


Ane: Mahu berjaga lagi ka awak? Tido sudahlah… (nasihatkan pekerja lah plak. Ane…ane…)


Intan: Terima kasih ye ane. Saya pun banyak letih. Nasib baik esok kelas petang. Saya tutup suis elektrik dulu. (pergi ke bahagian dapur untuk sidai kain lap meja. Pastu terus kemas beg dan tutup suis kipas dan TV)


Ane: Okey. Bangga ini hati sekarang kembang betul. Bagus ada pekerja macam kamu dua orang. Hati banyak senanglah (puji ane. Kembang kempis hidung Intan ngan Liyana kena puji)


Di rumah Intan:


Intan mengeluarkan kunci pendua. Lampu rumah nampak terang. Takkan ibu dengan ayah tak tidur lagi? Satu kemusykilan ni…


Intan: Intan dah balik… (muke letih. Tapi tak nampak pun ibu dengan ayah. Biase dorang suka tengok TV)


Ibu: Intan! Datanglah dapur. Ibu buat makan lewat malam. Meh! (laung wanita bersuara halus itu dari dapur. Jelas kedengaran suara gelak ketawa ayah. Mesra betul ibu bapanya kalau tiba bab makan)


Intan campak beg atas kusyen. Dia senyum bila tengok ibu dan ayah tengah bersuap-suapan, makan cucur udang! Sedapnya!


Intan: Ha! Romantik nampak. Tak segan dengan Intan ke? (dia usik ibu dengan ayah. Tayang muka selamba sambil ambik cucur udang. Kunyah dengan penuh kelazatan)


Muka ibu dan ayah dia blush. Malu, lupa nak cover depan anak sendiri. Rupanya Intan diorang dah besar panjang, bukan lagi budak kecik.


Ibu: Makanlah lagi. Banyak ni!


Ayah: Ye! betul tu. Intan kena banyak makan untuk bertenaga. (ibu suapkan cucur ke mulut dia. Ayah pun. Naik membelon pipi Intan. Dia suap ibu dan ayah. Tiga beranak ni makan penuh gembira. Sampailah Intan tiba-tiba menjerit.)


Intan: Argh! Intan tak solat lagi. (dia berhenti mengunyah. Mak ayah berpandangan. Tengok jek gelagat Intan yang tengah melangkah dengan penuh keazaman.)


Ayah: Anak kita nyaris buat abang tercekik.


Ibu: Takpe, air masak banyak bang. (teruskan adegan suap menyuap. Tiba-tiba Intan berpatah balik.)


Intan: Ya ayah, bertenaga! Kite mesti bertenaga untuk menentang musuh!” (Jari telunjuk dihalakan ke atas. Muka macam orang nak gi ke medan perang. Ibu ayah dia pulak yang naik cuak.)


Ibu dan ayah : Apa kena dengan anak kita? (ucap mereka sambil berpandangan)


Intan masuk ke biliknya selepas memeranjatkan mak ayah dengan jeritan tiba-tibanya serta kata-kata semangatnya. Dia membersihkan badan dan menunaikan solat. Lepas tu terus nak tidur. Fikir strategi untuk meruntuhkan ‘kekebalan’ F4. Terutama Dzikri! Habislah mamat tu!

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino