Product from Adobe

Khamis, Oktober 16

Air Mata Hati Bab 7


Lima minit kemudian Ezani kembali ke bilik. Dilihatnya ubat masih belum bersentuh. Ezani menggelengkan kepala tanda kesal. Suaminya itu memang degil. Sakit-sakit begini pun masih nak menunjukkan keras kepala. Entahlah..

Perlahan-lahan Ezani menghampiri suaminya. Lalu botol ubat yang berada di meja sisi tersebut diambil dan disuapkan ke mulut suaminya. Renungan mata Fakrul ke wajahnya tidak diendahkan.

“Abang baringlah,” Fakrul hanya mengikut kata-kata isterinya itu. Hatinya sayu melihat wajah Hanna begitu. Mengapalah mulutnya boleh tersasul menyebut Nina sebentar tadi? Fakrul menyumpah-nyumpah dirinya di dalam hati. Sudah tentu hati isterinya tercalar sebentar tadi. Makin sukarlah untuk dirinya memujuk isterinya selepas ini. Terasa tangan Hanna yang melurut-lurut lembut rambutnya. Dan akhirnya mereka sama-sama terlena.

Fakrul terjaga. Dikerlingnya jam di meja. Pukul 3 pagi. Ya allah!! Ezani masih lagi berada di sebelahnya. Tidur terduduk di atas lantai dengan tangannya masih lagi dikepalanya. Terserlah benar kasih sayang isterinya itu. Teringat kenangan malam tadi. Teringat bahasa diri yang digunakan oleh isterinya. Abang dan Hanna.. Fakrul tersenyum seketika. Namun, senyuman itu sirna tatkala teringat ketersasulan mulutnya malam tadi. Perlahan-lahan Fakrul bangun dan mencium lembut dahi isterinya. Penuh kasih.

“Sayang.. kenapa sayang sering saja salah faham dengan niat abang. Kenapa sayang tidak mahu mengerti bahawa hanya sayang berada di hati abang kini. Tiada lagi Nina. Hanya sayang sorang,” kata Fakrul lagi seraya mencium perlahan bibir isterinya. Lama.

“Maafkan abang kerana buat sayang risau. Terimalah abang sayang,” rintih Fakrul seolah-olah Ezani dapat mendengar akan luahan hatinya itu. Perlahan-lahan Fakrul bangun dan mengangkat Ezani naik ke katil. Risau juga dia melihat Ezani tertidur duduk di lantai. Silap-silap demam pula Ezani ni nanti. Setelah menyelimutkan Ezani hingga ke paras dada. Kemudian Fakrul pula mengambil tempat di sebelah Ezani. Perlahan ditarik Ezani tidur dilengannya. Setelah puas mencium rambut dan kepala isterinya, akhirnya Fakrul terlelap kembali.

Pabila azan Subuh berkumandang Ezani terjaga. Terasa ada tangan yang memeluk dirinya. Ezani terkaku seketika. Terasa kasih suaminya itu meresap ke dalam diri. Entah mengapa kadangkala dirinya seakan dapat merasakan bahawa suaminya itu telah benar-benar menyayanginya tetapi sebahagian hatinya pula masih lagi ragu. Setelah agak lama termenung di dalam pelukan Fakrul, Ezani akhirnya dengan perlahan mengalihkan tangan suaminya itu. Fakrul terjaga. Pantas Fakrul memegang tangan Ezani. Kejap sekali. Ezani terkedu.

“Sayang.. Maafkan abang. Bukan niat abang nak merisaukan sayang semalam. Abang hanya inginkan perhatian daripada sayang. Bukan orang lain. Hanya sayang yang abang dambakan.. Hanya sayang..” serentak dengan itu Fakrul mencium pipi dan dahi isterinya seraya melepaskan isterinya.

“Marilah kita solat subuh bersama. Permintaan abang insyaallah akan Hanna fikirkan,” balas Ezani tenang setelah agak lama menyepikan diri.

Alhamdulillah.. Getus hati Fakrul. Walaupun Ezani masih lagi belum menyatakan persetujuannya untuk terus hidup bersama. Namun, bunga-bunga harapan di hati Fakrul telah pun mekar. Tersiat juga senyuman lega di bibirnya.

Setelah membersihkan diri, Fakrul dan Ezani sama-sama menunaikan kewajiban ke hadrat Illahi dengan penuh khusyuk dan tawaduk. Di akhir solat, panjang doa yang dipanjat oleh Fakrul. Di pinta dibukakan hati isterinya untuk menerimanya dan juga keharmonian keluarganya.

“Ya Allah Ya Tuhanku yang maha pengasih dan penyayang. Sesungguhnya aku sebagai hamba-Mu dengan penuh rasa rendah diri ingin memohon dari pada-Mu kebahagian kami sekeluarga. Kau bukakanlah hati-hati kami untuk saling sayang menyayangi. Kau rahmatilah Ibuku. Kau rahmatilah Isteriku yang amat aku cintai. Sesungguhnya tiada insan lain yang lebih aku sayangi melainkan kedua insan ini.

“Ya allah Ya Tuhanku.. Jadikanlah ujian-Mu di awal perkahwinan kami ini sebagai suatu petanda bahawa kebahagian akan menyusul nanti. Ya Allah jangalah dipisahkan aku dengan isteriku. Sesungguhnya aku amat mengasihinya. Amin Ya Rabbal Alamin..” menitis air mata Fakrul tatkala menyatakan doanya itu. Bersungguh-sungguh. Harapannya tinggi menggunung.

Sayu hati Ezani mendengar akan doa suaminya itu. Melihatkan Fakrul yang teresak-esak semasa menitipkan doa tersebut membuatkan hatinya terharu. Tiba-tiba rasa berdosa menyelimuti diri. Ya Allah.. Selama ini puas aku berperasangka terhadap dirinya. Sesungguhnya dia amat mengasihiku.

Di saat Fakrul berpaling untuk bersalam dengan isterinya, Ezani terus menerpa dan menyambar tangan Fakrul. Terkejut sebentar Fakrul. Tidak disangka akan tindakan isterinya itu.

“Abang.. ampunkan Hanna. Ampunkan Hanna abang. Hanna dah banyak buat dosa pada abang sejak kita mula nikah lagi. Ampunkan Hanna,” teresak-esak Ezani sambil mencium tangan Fakrul. Perlahan-lahan Fakrul menggosok kepala Ezani tanda memujuk. Diharapkan agar Ezani dapat bertenang.

“Sayang.. abang ampunkan Hanna. Lagi pun sayang tak ada buat sebarang dosa pun pada abang. Abang sedar. Hanna sukar nak terima abang bila Hanna rasakan diri Hanna hanyalah sebagai pengganti Nina. Mungkin Hanna ada terdengar sesuatu perbualan abang dengan mak suatu masa dulu. Tapi percayalah. Segalanya berubah tatkala abang melafazkan akad buat sayang. Terimalah abang sayang,” pinta Fakrul bersungguh-sungguh. Ya Allah Ya Tuhanku. Aku bersyukur. Secepat ini Kau makbulkan doaku ini.

“Abang.. bimbinglah Hanna menjadi isteri yang solehah. Tegurlah Hanna. Ampunkan Hanna kerana minta dilepaskan. Sesungguhnya abang, Hanna sangat sayangkan abang. Sebab itu Hanna tidak mahu menjadi beban pada abang,” kata Ezani lagi dalam esak tangisnya.

“Hanna, dengar sini sayang. Kehadiran Hanna bukanlah suatu beban buat abang. Tetapi suatu anugerah yang tidak ternilai. Mungkin Hanna hadir tanpa abang pinta namun ketiadaan Hanna mungkin mampu membuat abang hilang nyawa. Jangan pinta untuk berpisah lagi ya sayang. Lupakanlah segala yang telah berlaku. Kita bina keluarga kita semula ya sayang”, pujuk Fakrul. Esak tangis Ezani masih lagi kedengaran. Juraian air matanya juga masih belum berkurang.

“Abang.. Hanna menyerah,” lantas itu Ezani terus dapat merasakan Fakrul memeluknya. Kejap sekali. Ya Allah aku bersyukur. Lafaz Fakrul buat sekian kalinya.


Dua bulan kemudian…

“Hai sayang..!” tegur Fakrul tiba-tiba sambil memeluk belakang Ezani.

“Ish abang ni. Terkejut Hanna dibuatnya. Masuk bilik tak reti bagi salam ke?” tegur Ezani kepada suaminya. Fakrul hanya tersengih sambil memandang wajah Ezani. Wah! Rindunya.. Sudah seminggu dia tidak dapat melihat wajahnya dengan jelas. Selama dia terpaksa ke Singapura untuk memantau perjalanan projeknya di sana. Mereka hanya berhubung menggunakan video call sahaja. Melihat wajah isteri tersayang, terbang segala kepenatan yang dirasakan semasa berada dalam flight tadi.

“Tersengih je dia bila kena tegur. Nasib baik Hanna tak dak sakit jantung. Kalau tidak dah ‘jalan’ agaknya Hanna,” saja berniat untuk menggiat suaminya.
Papp!!

Aduh!! Ezani menjeling suaminya.

“Kenapa tiba-tiba abang jentik mulut Hanna? Sakitlah..” tanya Ezani dengan riak yang tidak puas hati. Tangannya masih lagi menggosok-gosok hujung mulutnya yang masih lagi terasa pedih akibat dijentik Fakrul tadi.

“Baguslah. Sebut lagi benda-benda macam tu. Matilah apelah. Ringan je eh mulut tu cakap benda-benda macam tu!” marah Fakrul. Dah.. Dia dah start nak membebel nih! Hehe..

“Lah itu ke sebabnya. Semua orang matilah abang. Cuma cepat dengan lambat je..” balas Ezani selamba. Tiba-tiba Fakrul bingkas. Aik! Aku siram minyak pada api ke? Alamak..

“Cakap sekali lagi abang nak dengar. Kalau nak rasa penampar pulak kali ni,” bersungguh benar marah Fakrul kali ini. Bergetar hatinya tatkala mendengar perkataan mati dari dua ulas bibir yang comel itu. Sudah payah benar dirinya hendak memujuk isterinya itu untuk menerimanya. Baru dua bulan sahaja mereka berbaik, sedap pula Ezani bercakap fasal mati dengannya. Tiba-tiba terasa tanggannya ditarik lembut oleh Ezani. Dia hanya menurut.

“Abang.. Hanna gurau jelah. Hanna mintak maaf eh kalau abang tak suka,” pujuk Ezani lembut. Perlahan tangan suaminya itu dibawa ke bibir. Dicium perlahan belakang tangan suaminya. Kemudian dikucupnya pula pipi suaminya tanda minta maaf. Moga hati suaminya itu cepat sejuk.

Huh!! Pandai je dia nak pujuk aku. Cium-cium aku macam tu. “Pandai eh. Nak pujuk abanglah tu,” kata Fakrul sambil tersenyum. Cair sudah amarahnya tadi.

“Hehe.. Abang dah ok dah?!” tanya Ezani dengan gaya sedikit menggoda.

“Hah! Ni nak ape pulak ni? Goda-goda abang semacam je ni?!” tanya Fakrul dengan mimik muka yang nakal. Sengaja mukanya didekatkan ke muka isterinya itu. Alamak!! Ezani dah cuak.

“Eh.. Tak ada apa-apalah.. Erm.. Abang dah makan?” Ezani cuba menukar topik. Wajah Fakrul sudah lain macam padanya. Hehe.. Tau pun cuak. Nak larilah tu. Getus Fakrul di dalam hati.

“Dah.. Tapi…” terus lampu biliknya dipadamkan. Terkejut bukan kepalang hati Ezani tatkala itu namun diikutkan saja kehendak Fakrul. Sebenarnya dirinya pun turut kerinduan.

Gembira hati Mak Cik Limah melihat akan perubahan anak dan menantunya. Terbang sudah kerisauan yang sentiasa terbit dihatinya mengingatkan gelagat anaknya tadi. Terburu-buru menyalami tangannya dan mencium pipinya lalu terus berlari ke bilik untuk menemui Ezani. Alhamdulillah.. Semoga ada sinar bahagia untukmu nak. Doanya buat anak dan menantu kesayangannya itu.


“Sayang.. jom kita gi honeymoon nak tak?” usul Fakrul suatu malam ketika Ezani sedang melipat baju di dalam bilik.

“Aik! Nape tiba-tiba nak gi honeymoon ni?” tanya Ezani sambil tersengih. Ezani melipat baju yang terakhir lalu mengangkat semua baju yang telah dilipatnya itu lalu disimpan di dalam almari. Kemudian, perlahan dia berbaring di dada suaminya.

“Ala.. Kita tak pernah pergi honeymoon lagi kan?” rengek Fakrul lagi. Alahai suaminya ini. Makin lama makin manja pula gelagatnya. Bukan patutnya aku ke yang manja? Tanya Ezani pada dirinya.

“Erm.. Nak kena pergi jugak ke bang?” tanya Ezani lagi. Dilangutkan kepalanya untuk memandang wajah suaminya. Dahinya agak berkerut-kerut. Ibarat keberatan.

“Kenapa? Ezani dah tak sayang Ayul ke?”, hah..! dah tukar bahasa dah ni. Merajuk la pulak. Ish! tanya sikit pun tak boleh. Bebel Ezani di dalam hati lagi. Raut wajah Fakrul direnungnya lembut.

“Ish.. Ada ke patut cakap sayang tak sayang abang. Sayang. Tapi Hanna banyak kerja sekarang ni. TNA procedure dah nak start. Lepas tu nak analysis findings lak,” terang Ezani lagi. Bukan dia tak tau hujung tahun macam ni aku sibuk. Hatinya masih lagi mengomel.

“Tengok.. Sayang lagi pentingkan kerja dari abang. Macam tu ke sayang kata sayang sayangkan abang?!” balas Fakrul lagi. Kelat sungguh wajahnya. Ternyata masih lagi merajuk.

“Sayang.. Mana lagi penting? Abang ke kerja sayang tu?” Fakrul memberi kata dua pada isterinya. Bukan Fakrul tidak tahu pada hujung tahun begini isterinya akan sibuk mengadakan TNA atau Training Need Analysis. Jawatan isterinya sebagai Pegawai Latihan Bahagian Sumber Manusia sudah amat dimakluminya. Namun sebab itulah Fakrul ingin mengajak isterinya pergi waktu begini. Jika dibiarkan isterinya mengetuai TNA procedure itu nanti, sudah tentu Ezani tiada masa lagi buat dirinya. Entah hilang ke mana sikap profesional yang ada dalam dirinya. Sedangkan dirinya juga bekerja dalam bidang profesional.

“Ya Allah.. Sampai macam tu sekali abang curiga pada Zani ye. Kenapa sampai nak kena pilih-pilih pulak ni? Abang tau kan kerja Zani macam mana?!” tanya Ezani pula. Sungguh dia tidak puas hati. Fakrul buat tidak endah terhadap pertanyaan Ezani. Masih lagi asyik melayan rajuknya. Dirinya sanggup melakukan apa sahaja asalkan perhatian Ezani tidak lari daripadanya. Ezani memeluk lembut badan suaminya namun Fakrul masih lagi mengeraskan diri.

“Abang.. Zani expect abang faham situasi dan kerja Zani macam mana Zani faham dan redha dengan situasi kerja abang. Cuma enam minggu je bang. Kita pergi lepas tu ye?” pujuk Ezani. Ezani berada dalam dilemma. Suami dan kerja. Sudah semestinya suaminya paling utama namun tanggungjawab terhadap kerjanya juga tidak boleh dipandang enteng. Apabila melihat suaminya itu masih lagi membatu akhirnya Ezani kembali bersuara. Biarlah dia berkorban kali ini asalkan suaminya bahagia.

“Baiklah. Zani ikut kata abang. Tapi Zani mohon agar kita pergi tiga minggu lagi ye bang?” Ezani sangat mengharapkan pengertian daripada Fakrul. Akhirnya Fakrul tersenyum terhadap Ezani. Lega hati Ezani tidak terhingga.

“Syarat..” sambung Fakrul tiba-tiba.

“Ape?” tanya Ezani lembut.

“Sayang tak boleh balik lewat dari pukul lapan malam start dari esok. Esok procedure TNA start kan?” tenang Fakrul memberikan syarat. Sungguh dia tidak mahu kehilangan perhatian dari isterinya. Bukan Fakrul tidak kenal Ezani. Jika bekerja sanggup tidak makan, tidak tidur. Asalkan kerjanya siap dengan sempurna.

Terkilan hati Ezani mendengar syarat yang diberikan. Namun, demi melihat senyum terlakar di bibir suaminya lalu dia pun terus mengangguk tanda bersetuju dengan syarat suaminya.

“Jika sayang mungkir janji, abang tak nak makan,” ugut Fakrul. Fakrul tahu Ezani sangat menjaga akan pemakanannya. Ezani paling takut kalau dirinya diserang gastrik. Ketakutan melampau isterinya itu sering digunakan sebagai senjata dan dia tahu akhirnya isterinya itu akan tunduk jua pada kehendaknya.

Berubah wajah Ezani tatkala mendengar ugutan daripada Fakrul. Suatu keluhan lembut kedengaran. Fakrul tidak pernah berubah. Sering mengugut dan kadangkala hanya pentingkan diri sendiri. Namun Ezani tetap jua mengangguk. Fakrul tersenyum senang lalu diraih isterinya kepelukkannya. Suatu ciuman dihadiahkan ke pipi.

“Thanks. Abang tau Hanna sayangkan abang,” kata Fakrul dengan gembira. Namun hati Ezani masih sayu. Tetapi dengan sedaya upaya cuba disembunyikan dari pengetahuan Fakrul. “Tapi abang yang macam tak sayang Hanna bila sering ugut untuk tidak makan”, balas Ezani di dalam hati.

---------------------------------------------------------------------
"Jangan bicara soal perjuangan, jika gentar akan kekalahan, Jangan bicara soal cinta, jika bimbang akan kehilangan"

1 komen yang diterima:

dina on 16 Januari 2009 4:59 PTG berkata...

taktau nak komen apa, bagus sangat

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino