Product from Adobe

Selasa, Oktober 14

Air Mata Hati Bab 6


Mak Cik Limah termangu sendirian pagi itu. Ezani dan Fakrul masing-masing telah mula ke pejabat semula. Entah mengapa hati Mak Cik Limah bagai dapat merasakan ada sesuatu yang tidak kena di dalam rumah tangga anaknya yang baru beberapa hari terbina itu. Memang benar, di hadapannya perhubungan antara Hanna-Fakrul nampak harmoni. Namun, riaksi Ezani yang kadangkala kerap termenung kala bersendirian itu merunsingkan hati tuanya. Adakah Fakrul yang masih tidak mampu menerima kehadiran Ezani dalam hidupnya? Tapi kebelakangan ini kelihatan Fakrul seperti sangat menyanyangi Ezani. Mungkinkah Fakrul hanya berpura-pura di hadapannya? Mana mungkin anaknya itu menipu dirinya, Mak Cik Limah berfikir sendirian.
Ezani runsing. Hari ini merupakan hari pertamanya masuk ke pejabat setelah beberapa hari cuti sempena pernikahannya. Kerja-kerja yang tertangguh melambak di atas mejanya. Namun fail-fail yang bertimbun dan bersepah di atas mejanya itu hanya dipandang sepi. Kosentrasinya terhadap tugas hilang entah ke mana. Hatinya tidak tenang. Permintaan suaminya masih lagi berlegar-legar di kepalanya. Tingkah laku Fakrul yang langsung tidak mengendahkannya semenjak perbalahan mereka semalam juga sedikit sebanyak menggannggu emosinya. Sungguh, walau apa pun yang cuba dirinya katakan namun Ezani tidak dapat menipu dirinya bahawa Fakrul amat dia cintai dan kasihi. Tiada insan di dunia ini yang mampu menyaingi Fakrul di dalam hatinya. Namun mengapa dirinya masih tidak dapat menerima Fakrul? Sungguh pun telah beberapa kali Fakrul nyatakan pada dirinya bahawa Fakrul mencintai dirinya…
Cinta? Mana mungkin secepat itu kasih Fakrul terhadap Nina beralih kepada dirinya. Ezani kenal akan diri Fakrul. Kasih dan cinta Fakrul terhadap Nina bukan suatu mainan. Jika tidak masakan Fakrul sanggup melakukan apa sahaja demi memujuk hati Nina suatu ketika dahulu. Ezani terkenang kembali detik-detik cemas itu…
“Nina, I’m sorry okey sayang. I’ve told you that I tak sengaja datang lambat. You pun tau kan macam mana keadaan dalam kelas Prof Adam kalau ada student yang fail paper dia?” terang Fakrul bersungguh-sungguh. Namun Nina hanya membatukan dirinya. Penjelasan Fakrul langsung tidak diendahkan.
“Sayang, jomlah kita pergi makan. Dah pukul 2.30 dah ni,” pujuk Fakrul lagi. Ezani yang menjadi saksi adegan pujuk-memujuk antara dua pasang kekasih ini hanya gelisah menanti. Tidak sanggup rasanya untuk terus berdiri di situ semata-mata untuk menikmati drama antara Fakrul dan Nina. Namun, Ezani tidak dapat balik kerana purse serta kunci biliknya ada pada beg yang sedang dipegang oleh Fakrul. Nina masih lagi membatukan diri.
“Sayang.. jomlah. Perut I dah sakit ni,” ujar Fakrul lagi sambil menekan-nekan perutnya. Bibirnya juga sudah kelihatan pucat. Sesungguhnya Fakrul mengidap gastrik yang maha dahsyat. Akhirnya Nina memandang ke wajah Fakrul. Namun ada riak curiga di situ.
“Sorry lah Ayul, I dah tak ada selera nak makan. Kalau you nak, you pergilah sorang-sorang. Tidak pun, you ajaklah Zani pergi temankan you makan,” balas Nina yang masih lagi belum surut rajuknya.
“Nina, I nak makan dengan you bukannya dengan orang lain. Bukan dengan Zani. I tak sayang diorang tapi I sayangkan you,” balas Fakrul tanpa mengambil peduli perasaan Ezani yang berada di situ pada ketika itu. Tersentap hati Ezani di kala itu. Namun, memandangkan keadaan yang agak meruncing di situ, Ezani tidak mahu melibatkan diri dalam pertelingkahan dua sejoli itu. Sungguh pun begitu, jika diikut rasa hatinya, ingin sahaja dia merampas beg yang berada dalam pegangan Fakrul itu dan berlari pulang.
“Baiklah, selagi you tak nak makan dengan I, I takkan berganjak dari sini. I akan terus tunggu you di sini. And if something happen to me, you’re the responsible one,” kata Fakrul lagi dengan nada suara yang bertambah lemah. Namun, semua itu tidak berjaya memujuk hati Nina. Akhirnya Nina terus melangkah dan tidak menoleh lagi.
Sebaik sahaja kelibat Nina hilang dari pandangan, Fakrul terus rebah. Perutnya ditekan sekuat hati. Pedihnya hanya Tuhan yang tahu. Sesungguhnya dia rela menderita di kala ini semata-mata ingin membuktikan cintanya pada Nina. Walaupun, segalanya akan memudaratkan dirinya nanti.
Ezani yang melihat Fakrul rebah cepat-cepat mendekatinya. “Ayul, ok ke? Minum sikit eh,” tanya Ezani dengan nada yang teramat risau. Namun Fakrul hanya menggelengkan kepalanya tanda tidak mahu minum. Fakrul nekad untuk menunggu Nina di situ.
“Ayul, tolonglah. Ayul sakit ni. Ayul minum dulu air milo ni, nanti Zani pergi belikan makanan untuk Ayul. Dari pagi tadi Ayul belum makan apa-apa lagi kan?” pujuk Ezani lagi. Ezani mengunjukkan sekotak Milo kepda Fakrul, namun tidak diendahkannya. Fakrul hanya membekukan diri dan duduk bersandar di kerusi sambil menekan perutnya. Diharapkan agar dengan melakukan begitu, sakit perutnya akan berkurang.
Ezani sudah tidak mampu lagi bersabar. Tidak sanggup rasanya untuk dia melihat Fakrul menderita sebegitu. Rasanya tidak berbaloi untuk Fakrul lakukan begitu kerna sesungguhnya Nina tidak akan kembali untuk memujuk Fakrul. Ezani tahu akan perangai dan kelakuan Nina. Telah empat tahun mereka bersahabat rapat.
Tanpa mempedulikan Fakrul yang enggan mengambil minuman yang diberikannya, Ezani merampas beg yang berada di tangan Fakrul lalu mengambil purse nya. Terpinga-pinga sebentar Fakrul melihat akan tindakan Ezani itu. Kala itu, hujan mula turun renyai-renyai dan akhirnya menjadi lebih lebat.
“Ayul tunggu sini. Zani pergi cari sedikit makanan and ubat untuk Ayul,” kata Ezani tegas. Ezani mula marah dengan karenah Fakrul yang rasanya keanak-anakkan itu.
“Tapi..” belum sempat Fakrul menyudahkan kata-katanya Ezani telah pun pantas memotong.
“Tunggu jelah. Dah sakit macam tu pun nak tunjuk keras kepala,” lantas terus berlalu meredah hujan yang lebat itu.
Ezani tiba semula di tempat Fakrul ditinggalkan tadi dua puluh minit kemudian. Alangkah terkejutnya Ezani apabila melihat Fakrul telah terbaring dan hampir pengsan. Kecawa benar hati Ezani apabila melihat kotak Milo yang diberikannya tadi masih belum terusik. Sedalam itukah cinta Fakrul buat Nina? Tanya Ezani di dalam hatinya. Sungguh hatinya terasa pedih saat itu.
“Ayul bangun, buka mulut ni,” panggil Ezani kuat sambil menampar lembut pipi Fakrul. Sesungguhnya Ezani panik melihat akan situasi itu.
“Ayul.. bangunlah,” seru Ezani lagi namun kali ini dengan linangan air mata. Ezani berusaha bersungguh-sungguh untuk menyedarkan Fakrul semula. Botol air mineral yang baru dibelinya tadi dibuka penutupnya. Ezani berselawat tiga kali dan kemudian menuangkan sedikit air dari botol itu ke tapak tangannya lalu disapu ke wajah Fakrul. Tidak lama kemudian, Fakrul tersedar. Kemudian, Ezani menyuapkan air tersebut ke mulut Fakrul. Fakrul ingin menolak. Namun dalam keadaanya yang lemah itu, tolakkannya itu tidak memberikan kesan. Ezani memaksa Fakrul minum. Kemudian, Ezani memaksa pula Fakrul makan nasi goreng ayam yang dibelinya tadi.
Nasi goreng ayam? Di dalam hujan yang lebat itu, Ezani sanggup meredahnya semata-mata untuk mendapatkan nasi goreng ayam buat Fakrul? Mengapa? Sesungguhnya, Ezani tahu bahawa dengan nasi goreng ayam pasti Fakrul tidak dapat menolak. Itu makanan kegemaran Fakrul. Sebab itulah dirinya sanggup bersusah payah mendapatkan nasi goreng tersebut buat Fakrul.
Tersiat suatu senyuman halus di bibir Ezani tatkala melihat Fakrul menjamah nasi goreng ayam yang dibelinya itu dengan berselera sekali. Lega sungguh perasaan Ezani tatkala itu. Perasaan cemas apabila terlihat Fakrul pengsan tadi beransur-ansur hilang.
“Hacchum!!” alamak aku dah start bersin ni, kata Ezani sendirian. Fakrul yang sedang khusyuk makan terus tertegak kepalanya. Mata Ezani sudah mula memerah. Fakrul terus merenung Ezani tajam. Sudah separuh bungkus nasi goreng itu telah dijamahnya. Nampaknya tenaganya sudah kembali.
“Tadi ada beli panadol tak?” tanya Fakrul. Mendatar saja suaranya. Ezani menggeleng-gelengkan kepalanya.
“Kenapa tak beli sekali tadi? Kan dah tahu yang Zani tu bukannya boleh kena hujan. Kena sikit je mulalah nak bersin,” Fakrul sudah mula membebel. Ternyata Fakrul sudah kembali bertenaga. Ezani pula hanya tunduk merenung selipar di kakinya. Bersinnya pula makin menjadi-jadi.
“Lain kali kalau dah tau diri tu kurang antibodi, janganlah main redah je hujan tu. Ingat diri tu sihat sangat ke nak main redah-redah macam tu? Dah tu tak sihat mula la nak nyusahkan orang nanti”, bebel Fakrul lagi tanpa menyedari butir perkataan yang terkeluar diri bibirnya. Tersentap hati Ezani mendengar kata-kata tersebut. Namun, sedaya upaya ditahannya agar air matanya tidak jatuh dihadapan Fakrul.
“Tapi tadi Ayul..” Ezani cuba mempertahankan tindakannya tadi.
“Tadi ape? Suka hati Ayullah nak bertegas untuk buktikan cinta Ayul pada Nina. Zani jangan nak sibuk. Biarlah Ayul nak mati ke ape ke sebab Nina tapi Zani jangan sibuk nak join sama,” Ya Allah, pedihnya kata-kata Fakrul itu. Semuanya bak pisau yang menoreh hatinya. Serta merta butiran mutiara dari tubir matanya mengalir laju. Sama lajunya dengan hujan yang menggila turun di luar sana.
Bunyi telefon di mejanya telah menamatkan lamunannya sebentar tadi. Pantas tangannya mengangkat gagang telefon tersebut. Sebelah tangannya pantas mengelap air mata yang mengalir lesu dari tubir matanya. Ish.. bila masa aku menangis ni..
“Hello,” kata Ezani perlahan.
“Hai.. Assalamualaikum sayang,” terdengar suatu suara yang kedengaran riang. Fakrul. Sudah hilangkah rajuk hatinya semalam?
“Waalaikummussalam,” jawab Ezani. Sayu hatinya masih lagi terasa.
“Erm.. sayang nangis ke? Kenapa lain macam je abang dengar suara Hanna?” uiks.. cekapnya telinga si Fakrul ni, getus hati kecil Ezani.
“Ish, mana ada. Pandai-pandai je tuduh orang,” dalih Ezani pula.
“Habis tu kenapa dok lap air mata dari tadi? Kalau tak nangis tu ape? Nak kata sayang kopek bawang macam tak logik pulak. Sejak bila pulak sayang kopek bawang kat pejabat?” dah dia mula dah nak membebel tu. Haa?!! dia tau aku lap air mata. Macam mana dia nampak?!! Terangkat kepala Ezani serta merta apabila pertanyaan tersebut muncul dikepalanya. Serta merta dapat dilihat susuk tubuh suaminya dibalik cermin kaca biliknya. Ya Allah!! Patutlah dia tahu.
Fakrul masuk ke ruang pejabat isterinya. Terpandang tanda nama isterinya yang terletak di atas meja. Puan Ezani Hanna Mustaqim – Pegawai Latihan Bahagian Sumber Manusia. Tanda nama tersebut dilurut perlahan penuh kasih sayang. Kalaulah Ezani dapat merasai kasih sayang yang terlimpah dari hatinya kini. Geleng Fakrul kesal seketika. Ezani hanya melihat perlakuan suaminya itu dengan wajah yang pelik.
Fakrul mengangkat muka dan memberikan suatu senyuman yang manis buat isterinya. “Sayang nangis?” tanya Fakrul kembali.
Ezani hanya menundukkan wajahnya.
Fakrul mengangkat dagu Ezani supaya wajah mereka bertentangan. Entah bila Fakrul memusingkan kerusinya supaya mereka bertentangan pun Ezani tidak tahu. Ezani kembali menunduk.
“Pandang muka abang Hanna,” tegas suara Fakrul memberi arahan. Tanpa semena-mena makin laju air mata Ezani.
“Kenapa ni sayang?” kata Fakrul lagi sambil mencium mata isterinya yang galak mengeluarkan air mata itu. Ezani yang teresak-esak itu tidak mampu berkata-kata.
“Kita balik ye sayang. Hari ni sayang ambil half day off ye,” getus Fakrul lagi. Ezani menggelengkan kepalanya.
“Kerja Zani banyak yang tertangguh. Lagi pun, dah banyak hari Zani cuti. Nanti lagi banyak kerja yang tak siap,” bantah Ezani.
“Sayang.. jangan bantah cakap abang!!” Ezani tenung muka Fakrul dengan perasaan geram. Suka paksa orang. Huh!! Nyampah.. namun dianggukkan juga kepalanya. Dilihat Fakrul tersenyum senang.
Fakrul bersiul-siul dengan irama yang langsung Ezani tidak ketahui. Wah! Senang betul hati Fakrul hari ini. Fakrul menjeling sekilas ke wajah Ezani yang sedang asyik memandang wajahnya yang sedang memandu.
“Rindu benar sayang pada abang sampai tak lepas pandang dari tadi,” tegur Fakrul nakal. Huh! Perasan betul.
“Perasan je. Sapa yang rindu kat dia,” jawab Ezani pula. Fakrul tersenyum senang. Akhirnya Ezani sudah mahu bersuara dengannya.
“Habis tu yang sayang asyik tenung abang dari tadi tu kenapa? Bukan tak pernah tengok abang,” giat Fakrul lagi.
“Tak delah.. Awak tu yang senang hati semacam. Pelik pulak saya tengok,” balas Ezani tenang. Fakrul mengerutkan keningnya. Kenapa macam pelik je butir bicara si Zani ni ya?
“Sejak bila pandai bersaya awak dengan abang?” tanya Fakrul dengan kerutan di dahinya.
“Suka hati saya lah”
“Alah sayang. Zaman nak bersaya awak dengan abang dah terlepaslah. Dulu masa kita kawan dulu tak pulak sayang nak pakai saya awak dengan abang. Sekarang dah kahwin dah tak sesuai lah sayang,” balas Fakrul tenang. Senyuman masih tidak lekang dibibirnya. Ezani mencebikkan mulutnya. Menyampah dengan jawapan Fakrul. Setiap kata-kata pasti ada sahaja yang dijawabnya.
“Sayang tak payah la dok ngata abang dalam hati sampai herot-herot muka. Opss!! abang tak kisah herot ke tak. Sayang jangan nak guna alasan tu nak suruh abang lepaskan sayang pulak,” pantas saja balas Fakrul. Seolah-olah dia mampu membaca apa yang tersirat di hati Ezani sebentar tadi. Ezani pula sedikit tersentak mendengar kata-kata Fakrul yang ibarat menyindir dirinya tadi.
“Abang sindir Hanna ke?” wahahaha.. terbahak-bahak Fakrul ketawa. Aik? Sudah tukar ka. Haha.. Fakrul terus ketawa..
“Bukan abang sindir sayang, tapi I just know you sayang. Abang tahu sayang memang dan masih cintakan abang dari dulu sampai sekarang. Tapi saja je tak nak ngaku kan?” kata-kata Fakrul tadi seolah-olah mencekik Ezani. Ek?! Aku tersalah cakap ke tadi? Menyedari keterlanjuran kata-katanya buat sekian kalinya Ezani terus membatukan diri. Bukan kerana marah tetapi kerana malu kepada Fakrul.
Akhirnya tempat yang ingin dituju telah pun tiba. Ezani keluar dari perut kereta dan mengikut jejak langkah Fakrul yang memasuki sebuah banglo dua tingkat yang baru siap. Apabila menjejakkan kaki ke dalam rumah tersebut Ezani terpegun. Cantik sungguh rumah tersebut. Asyik benar dirinya memerhatikan ruang rumah tersebut sehingga dirinya tidak sedar ke mana Fakrul menghilangkan diri.
Setelah puas di ruang tamu, akhirnya Ezani melangkahkan kakinya menuju ke ruang makan dan akhirnya ke ruangan dapur. Terpana Ezani apabila melihat longgokan barangan bayi yang berada di dapur sambil disebelahnya terdapat sebiji kek yang tertulis ~ sayang terimalah abang. Abang cintakan sayang.
Terduduk Ezani tatkala terbaca tulisan di atas kek tersebut. Tiba-tiba Fakrul datang dan memeluk diri Ezani dari belakang.
“Sayang, terimalah abang,” kata Fakrul sayu. Terasa ada air hangat menitis di bahu Ezani. Ezani terus berpaling melihat wajah suaminya. Ya Allah!! Adakah benar apa yang aku lihat ini? Akhirnya Ezani juga mengalir air mata dan teresak-esak di dada suaminya.
“Sayang.. terimalah abang sayang,” Ezani dapat merasakan bahawa hatinya cair dengan pujukan dan rayuan dari Fakrul itu. Mana mungkin hatinya dapat terus keras dengan pujukan dan rayuan yang bertalu-talu dari insan yang sangat dicintainya itu. Namun entah mengapa hatinya menjadi kelu untuk memberikan seulas jawapan yang sedang dinantikan oleh suaminya itu. Egonya juga seolah menegah dirinya untuk terus memberikan jawapan. Hatinya masih ragu-ragu akan kasih sayang suaminya itu.
Melihatkan keadaan Ezani yang masih membatukan diri setelah sekian lama. Akhirnya Fakrul melepaskan Ezani. Air mata Ezani dilap perlahan. Kemudian dia bersuara. “Baiklah. Terpulanglah pada sayang. Tapi dengar apa yang abang nak katakan di sini, selagi sayang tak nak terima abang. Mulai petang ini abang tidak akan menjamah satu makanan pun. Hatta walau seteguk air. Sekiranya sesuatu berlaku pada abang, abang tidak akan menyalahkan sayang dan sayang boleh lepas sekiranya abang dah tak dak lagi nanti,” perlahan Fakrul bersuara.
“Abang..” jerit Ezani. Terkejut sungguh Ezani dengan kata-kata Fakrul tersebut. Bukan Ezani tidak tahu akan penyakit Fakrul. Fakrul tidak boleh tidak makan. Alangkah risaunya hati Ezani kala itu. Sedaya upaya dia mengejar Fakrul yang telah masuk semula ke dalam kereta.
Di dalam kereta, Fakrul langsung tidak memandang wajah Ezani.
“Abang, kenapa perlu buat begini? Abang sakit,” tegur Ezani ketika mereka berada di dalam kereta. Sudah hampir lima minit mereka berada di dalam kereta tersebut namun Fakrul masih lagi memulakan pemanduannya. Fakrul masih lagi berkecil hati lagi dengan isterinya.
“Peduli apa Zani kalau abang sakit,” balas Fakrul acuh tak acuh.
“Tak pe, abang nak mudahkan Zani. Kalau abang sakit, kalau abang mati cepat sikit Zani lepas dari abang. Tak perlu tunggu ada anak. Begini lebih mudah kan?” tambah Fakrul lagi dingin. Ezani kembali menangis teresak-esak. Terseksa sungguh hatinya kala itu. Namun untuk menerima Fakrul sepenuhnya hatinya masih belum mahu.
Melihatkan Ezani yang masih menangis teresak-esak itu, Fakrul terus memulakan pemanduannya pulang ke rumah. Fakrul tidak lagi memujuk tangisan isterinya itu. Cukuplah buat hari ini kata hatinya…
Sesampai sahaja di rumah, terkejut Mak Cik Limah melihatkan Ezani yang menangis teresak-esak disamping wajah anaknya yang kelat. Mak Cik Limah dapat merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Namun dia tidak mahu mencampuri urusan rumah tangga anaknya itu. Biarlah mereka menyelesaikannya sendiri. Lagipun mungkin mereka masih di tahap untuk menyesuaikan diri.
Fakrul menghulurkan tangan untuk bersalam dengan emaknya tanpa mempedulikan renungan ingin tahu emaknya. Setelah bersalam dengan emaknya, tanpa sepatah kata Fakrul berlalu menuju ke bilik. Kemudian Ezani pula mendekati ibu mertuanya lalu menghulurkan tangan untuk bersalaman. Apabila Mak Cik Limah memeluk erat menantunya, tangisan Ezani semakin rancak.
“Mak..” hanya itu yang mampu dikeluarkannya. Yang lain hanya tersangkut di hati. Ingin dinyatakan pada ibu mertuanya itu supaya menghalang anaknya daripada melakukan perkara yang memudaratkan dirinya. Namun semua itu tidak mampu diluahkannya. Mak Cik Limah menepuk perlahan belakang menantunya sebagai tanda memujuk. Hanya itu yang mampu mak lakukan buat masa ini nak..
Perlahan-lahan Ezani masuk ke bilik. Ezani dapat melihat Fakrul yang baru selesai solat Maghrib. Perlahan-lahan Fakrul duduk di katil sambil tanggannya mencapai buku kerjanya. Kehadiran Ezani tidak diendahkannya. Dengan perasaan sayu Ezani masuk ke bilik air untuk membersihkan diri dan seterusnya ingin mengadu ke hadrat Illahi.
Setelah bersolat, Ezani lihat Fakrul masih lagi begitu. Tekun mentelaah kerja pejabatnya. Namun dilihat wajahnya yang sedikit pucat. Eh sejak bila Fakrul tidak makan ni? Hati Ezani tertanya-tanya. Melihatkan keadaan Fakrul itu akhirnya Ezani membawa langkahnya menuju ke dapur.
“Assalamualaikum mak. Tengah hari tadi abang balik makan tengah hari kat rumah tak?” tanya Ezani kepada Mak Cik Limah.
“Eh, bukan dia pergi makan dengan Zani ke?” tanya mak mertuanya kehairanan. Seingatnya, tengah hari tadi Fakrul ada menelefonnya supaya makan dahulu dan tidak perlu menunggunya kerana hari ini dia ingin makan bersama isterinya diluar. Tak jadi ke?
“Erm.. tak pulak.. dah lepas lunch hour baru dia pergi jumpa Zani tadi mak. Tak pelah. Nanti Zani pergi tanya abang..” kata Ezani pula. Hati Ezani telah mula diragut kebimbangan. Seingatnya, pagi tadi pun suaminya itu hanya meneguk Milo untuk sarapan.
Seperti yang telah dijangkakannya, setibanya di bilik keadaan Fakrul bertambah parah. Mukanya yang pucat. Tangannya sejuk. Badannya menggigil-gigil sambil tangannya menekan perut. Ezani terus menerpa ke arah Fakrul.
“Abang.. Abang tak makan dari tengah hari tadi ye?” tanya Ezani. Fakrul yang sedang menahan kesakitan itu tidak mahu melayan pertanyaan Ezani. Dia bukan sahaja mogok makan tapi juga mogok suara dengan isterinya. Juraian air mata isterinya juga tidak diendahkannya.
Ezani tidak sanggup melihat keadaan Fakrul yang menggigil menahan kesakitan begitu. Perlahan-lahan dia mendekati Fakrul dan memeluk erat tubuh Fakrul sambil tangannya mengusap-usap lembut rambut suaminya. Fakrul membalas pelukan Ezani. Terasa terpujuk sedikit hatinya dengan pelukan tersebut.
“Hanna, sakit..” adu Fakrul dalam nada yang tersekat-sekat. Deraian air mata Ezani semakin laju.
“Abang.. Makan sikit ye.. Hanna pergi ambilkan makanan untuk abang,” Fakrul masih degil dan terus menggeleng. Sakit hati Ezani tatkala itu. Terbayang detik Fakrul bertegas untuk tidak makan suatu masa dahulu untuk membuktikan cintanya buat Nina. Adakah Fakrul rasa dirinya adalah Nina? Tiba-tiba Ezani terus berdiri. Terjelepuk Fakrul ke atas katil. Terkejut juga dengan tindakan Ezani yang tiba-tiba itu. Lantas Ezani keluar dari bilik dan menuju ke dapur.
“Mak, abang sakit. Zani bawak makanan untuk abang ke dalam bilik jelah mak ye. Mak makan dulu lah ye. Nanti bila Zani dah bagi abang makan Zani makan. Zani mintak maaf ye mak, tak dapat nak temankan mak makan,” kata Ezani pada mertuanya.
“Ayul sakit ape Zani?” tanya Mak Cik Limah. Risau juga hati tuanya mengenangkan anaknya itu. Namun sedikit lega memandangkan anaknya itu sudah berkahwin dengan insan yang sangat menyanyanginya. Itu Mak Cik Limah tahu.
“Gastric mak. Tengah hari tadi abang tak makan,” selamba saja Ezani mengaku perihal suaminya itu pada emak mertuanya. Biar lepas ni emak mertuanya pula yang meleteri suaminya itu. Suka-suka je nak ugut orang dengan penyakit dia tu. Tak ingat ke orang risau ke ape.. Ezani pula membebel di dalam hati sambil tangannya lincah mengambil makanan untuk suaminya.
Mak Cik Limah menggelengkan kepala mendengarkan kata-kata menantunya itu. Adalah tu yang tak kena. Tahu sangat Mak Cik Limah akan perangai anak terunanya itu. Suka mogok lapar kalau merajuk atau terasa hati. Tidak sedar diri tu sakit. Bebel Mak Cik Limah pula di dalam hati. Hehe.. aman rumah ni kalau semua orang suka membebel di dalam hati..
“Zani, ubat Ayul ada atas peti ais tu. Lepas dia makan baru kasi dia makan ubat tu ye nak,” beritahu Mak Cik Limah kepada menantunya.
“Baiklah mak. Terima kasih,” balas Ezani.
“Nak, pandai-pandailah pujuk si Ayul tu ye,” Mak Cik Limah berkata sambil tersenyum. Tersipu-sipu Ezani mendengar kata-kata mertuanya itu. Ish.. Mak ni macam tau-tau pulak anaknya merajuk dengan Zani.. Zani nak pujuklah ni mak.. Doa-doakanlah Zani berjaya ye mak.. kalau tak meranalah anak mak tu..
Setibanya di bilik, Fakrul masih lagi tertonggeng-tonggeng menahan sakit. Habis cadar tilam ditariknya. Ezani menggelengkan kepala.
“Abang, makan ni..” tegas suara Ezani. Fakrul masih lagi menggeleng.
“Abang, abang sedar tak apa yang abang buat ni? Abang ingat Zani ni Nina ke ha? Abang nak ugut-ugut Zani macam ni? Ini Zani abang bukan Nina!!” kata Ezani berang. Terkaku sebentar Fakrul mendengarkan kata-kata itu. Mukanya didongakkan ke muka isterinya. Apa maksud dia? Nina?? Apa kaitannya?
“Apa yang abang nak buktikan dengan lakukan semua ini? Abang nak buktikan kasih dan cinta abang pada Nina lagi ke? Tak perlu abang buktikan semua itu sebab Hanna dah lama tau semua tu!! Abang faham tak?!!” kata Ezani kasar. Ezani telah ditelan emosinya. Fakrul terdiam mendengar kata-kata Ezani. Dirinya semakin keliru. Kenapa Ezani menyebut-nyebut nama Nina? Masih tidak jelaskah apa yang dirinya cuba buktikan waktu ini?
“Kenapa abang buat semua ini? Abang nak Zani tolong carikan Nina bagi pihak abang ke? Baiklah Zani janji akan tolong abang carikan Nina. Kalau perlu Zani melutut di kaki Nina pun Zani buat. Tapi janji abang makan dulu,” kata Ezani lagi. Tidak semena-mena Fakrul menarik pinggan yang dibawa oleh Ezani tadi dan terus menjamahnya. Setitis lagi air mata Ezani menitis.
Tersiat hati Ezani melihat tindakan Fakrul itu. Nina? Itu sahaja jalan untuk memujuk Fakrul makan. Nina.. Ternyata kasih Fakrul buat Nina masih mekar dan bakal mekar selamanya.. Perlahan-lahan Ezani menjarakkan dirinya daripada Fakrul yang sedang makan. Sesudah makan, Fakrul kelihatan cuba bangun untuk menyimpan pinggan makannya itu di dapur. Ezani mendekati Fakrul lalu mengambil pinggan tersebut dari tangannya.
“Nina.. Abang..” Ya allah.. Macam mana aku boleh tersasul ni. Kelihatan bibir Ezani bergetar menahan tangisan.
“Hanna.. Abang..”,
“Tak pelah abang. Zani faham. Abang berehatlah. Ubat ada di tepi katil tu. Biar Zani pergi hantar pinggan ini dulu ye,” perlahan kata Ezani. Matanya tidak mampu merenung wajah Fakrul di hadapannya. Terasa seperti bila-bila masa sahaja air matanya akan berjuraian. Fakrul cuba menahan Ezani dari terus berlalu. Namun Ezani enggan.
“Abang berehatlah..”

----------------------------------------------------------------------------------------
"Jangan bicara soal perjuangan, jika gentar akan kekalahan, Jangan bicara soal cinta, jika bimbang akan kehilangan"

3 komen yang diterima:

anissa_kyra on 14 November 2008 2:33 PTG berkata...

kak wani ek ney? kan gi prog jati diri kat matrik johor sama ari tuh...

dina on 24 Disember 2008 3:57 PTG berkata...

adusss... ayul tersasul lak...
tambah sikit kesedihan citer ni. hehehee... sis suka citer airmata...
kesedihan ezani masih tak dapat merembeskan airmata sis...

LeaQistina on 24 Disember 2008 4:44 PTG berkata...

thanx kak dina.. lea tau.. bkn mudah nak wat orang lain menangis.. lea akan cuba juga hingga berjaya satu hari nnti.. ;) insyaallah..

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino