Product from Adobe

Rabu, Disember 3

Cerpen : Terlewat sudah kasih sayang


“Liz, please.. Jangan tinggalkan Amir..”, tangan Amir dilengannya ditepis. Tak sudi lagi disentuh oleh lelaki itu.


“Please..”, rayu Amir lagi.


“Sorry lah Amir. Liz dah bosan dengan Amir. Amir memang tak sesuai dengan jiwa Liz. Memang Amir baik, tapi baik sahaja tak mampu bawa kemewahan dan kesenangan buat Liz. Sorry.. cinta lelaki tanpa duit ibarat sampah buat Liz. Tak mampu bawa sebarang faedah tetapi busuk dan menyusahkan sahaja. Bye Amir..”, kata Liz angkuh tanpa mempedulikan hati dan perasaan Amir yang selumatnya hancur mendengar ucapan yang terbit dari bibir mungilnya. Seraya dengan itu Liz berlalu menuju ke arah seorang lelaki yang sedang menantinya bersama-sama sebuah kereta BMW 3 series.


“Oh ya, Mir. Ini adalah pertemuan kita yang terakhir. So, Liz dah tak perlukan lagi cincin ni.. Lagi pun jari Liz ni rasa macam nak bernanah je bila pakai cincin yang tak ada nilai macam tu..”, kata Liz sambil mencampakkan cincin pertunangan mereka ke kaki Amir sebelum terus berlalu. Amir dapat melihat pipi Liz dikucup oleh lelaki itu sebelum Liz masuk ke dalam kereta dan mereka terus hilang dari pandangan. Hati Amir yang pedih, terus-terusan berdarah.


Amir tunduk memungut cincin yang dicampak oleh Liz tadi. Cincin itu digenggamnya erat. Setitik air matanya mengalir. Tidak disangkanya Liz bakal berubah sebegitu. Terkenang saat-saat mereka sama-sama memilih cincin itu untuk dijadikan cincin pertunangan mereka.


* * *


“Cantiknya cincin ni, Mir..”, kata Liz dengan wajah yang sangat ceria. Cincin yang diunjukkan oleh Amir tadi, dibelek oleh Liz dengan khusyuk.


Amir menundukkan wajahnya. Sungguh pun hatinya gembira melihat akan keceriaan yang terpamir diwajah Liz, namun rasa terkilan tetap jua terpalit di suatu sudut hati kecilnya.


“Tapi cincin ini murah je, Liz. Amir belum mampu nak belikan cincin berlian yang beribu-beribu harganya buat Liz. Insyaallah.. Amir akan cuba belikannya nanti buat Liz sebagai cincin kahwin kita ye..”, Amir menyampaikan rasa terkilan di hatinya. Liz hanya tersenyum lembut.


“Liz tak kisah pun, Mir. Bukan nilai cincin ini yang Liz harapkan, tapi nilai cinta Amir yang Liz dambakan. Liz sayangkan Amir..”, ketulusan kata-kata Liz membuatkan Amir berasa sangat terharu.


“Liz, Amir janji yang Amir akan cuba sentiasa membahagiakan Liz. Walaupun bukanlah dengan wang ringgit tetapi kasih dan cinta Amir buat Liz tetap tiada tolok bandingnya…”, ikrar Amir pada Liz.


* * *



“Amir.. Liz dah dapat kerja..”, melonjak perasaan Amir mendengarnya.


“Alhamdulillah.. Syukur..”, ucap Amir sebagai tanda bersyukur.


“Sebagai apa? Di mana?”


“MK Land Holdings. Setiausaha peribadi anak kepada pengarah urusan..”, jawab Liz dengan terujanya.


“Wah..!! mesti besar jugak gaji Liz. Silap-silap lebih besar dari gaji Amir..”


“Eleh.. ngada betul Amir ni tau..!! Kita dah bertunang la.. Ok ape kalau gaji Liz lebih besar dari Amir, at least Liz boleh tolong ringankan beban Amir bila kita dah kahwin nanti..”


“Yelah tu.. Silap-silap nanti, Liz tinggalkan Amir.. Siapalah Amir ni kan, kerja pun sebagai posmen je..”, ujar Amir merendah diri. Bukan niatnya untuk meragui kasih dan cinta Liz terhadap dirinya, semua itu hanyalah sekadar untuk menguji.


“Liz takkan tinggalkan Amir.. percayalah..”


* * *


“Liz.. petang ni Amir ambil Liz di pejabat ya?”, terdengar suara Amir dicorong telefon. Sudah lama rasanya mereka tidak keluar bersama-sama. Rindu pula rasa hatinya.


Liz membelek suit pejabat yang tersarung dibadannya. Takkan nak naik motor cabuk Amir dengan pakaian yang sebegini. Nanti jatuh la standard aku, desis hati Liz.


“Err.. Tak apelah Amir. Macam tak boleh je… err.. Amir, bos Liz panggil. Malam nanti kita sembang lagi ye..”, pantas Liz menamatkan perbualan telefon sebaik sahaja dia melihat kelibat Danial, bosnya yang semakin mendekatinya.


“Dah siap”, tanya Danial.


“Dah.. “, jawab Liz sepatah. Telefon bimbitnya dimasukkan ke dalam beg tangannya, setelah dipastikan bahawa telefon bimbitnya tadi telah di ‘silent’ kan.


“Ok, sayang. Kalau macam tu jom..”, ucap Danial sambil meraih pinggan Liz.


* * *


“Tadi tu siapa yang call?”, tanya Danial sebaik sahaja mereka berada di dalam kereta.


“Tadi tu? Hmm.. Lelaki yang Liz ceritakan pada abang hari tu lah..”, jawab Liz.


“Lelaki posmen yang tak sedar diri tu?”, tanya Danial dalam nada yang kurang senang. Tidak suka apabila lelaki itu masih lagi cuba mengganggu Liz. Kata Liz, lelaki itu dulu selalu membantunya di kampung. Namun, lelaki tersebut tidak pernah ikhlas. Segala yang dilakukannya sudah semestinya mengharapkan daripada Liz sekeluarga. Dan, balasan yang diingini oleh lelaki itu adalah Liz sendiri. Atas alasan terhutang budi, maka Liz dipaksa oleh keluarganya untuk mempertaruhkan dirinya menjadi ‘bini’.


“A’ah. Liz dah bosan dengan dia. Liz rasa macam dah nekad je nak putuskan pertunangan kita orang..”, usul Liz tiba-tiba.


“Bagus.. abang sokong..”, Danial mencapai tangan Liz lalu mengucupnya berkali-kali.


* * *


Liz merengus marah apabila lenanya terganggu oleh deringan telefon bimbitnya.


“Assalamualaikum sayang..”, ucap Amir lembut, membuka bicara.


“Amir..? hmm.. nak apa ni? Kacau la Liz nak tidur..”, Liz merengus marah. Termempan Amir mendengar rengusan marah Liz. Namun, disabarkan hatinya. Mungkin Liz letih.


“Siang tadi Amir dah janji nak call Liz kan? Liz lupa ke?”, Liz menggaru-garu kepalanya. Sungguh dia tidak ingat langsung janjinya dengan Amir siang tadi.


“Entah.. Liz lupa la.. Amir, Liz penat la.. mengantuk.. esok-esok la kita cakap ye.. Bye..”, seperti siang tadi, Liz menamatkan perbualan mereka sebelum Amir sempat berkata apa-apa. Telefon bimbitnya dihempas kasar.


“Sayang.. lain kali kalau nak tidur, tutuplah handphone tu..”, rengek Danial tiba-tiba.


“Sorry abang..”, kata Liz. Dada Danial yang terdedah diusapnya perlahan. Kemudian kucupan yang bertalu-talu pula dihadiahkan di dada bidang itu menggantikan usapan dan belaiannya tadi. Danial tersenyum senang. Syaitan juga tersenyum menang.


“Jom sambung..”


* * *


“Liz, masuk bilik saya sekejap..”, arah Danial melalui interkomnya.


“Baik Encik Danial..”, jawab Liz formal. Suaranya juga dikuatkan, supaya para pekerja lain mendengar lenggok bahasa serta gaya komunikasi yang mereka gunakan. Liz bangun dan mengetuk pintu bilik Danial.


“Masuk..”, laung Danial dari dalam memberikan kebenaran.


“Duduklah sayang..”, jemput Danial. Liz duduk di sofa yang berada di dalam bilik itu, memandangkan Danial juga di situ.


“Sayang.. cuba pejam mata..”, bisik Danial lembut ditelinga Liz. Tanpa banyak soal, Liz memejamkan matanya. Danial menyelak rambut Liz ke tepi. Leher Liz dikucupnya berkali-kali. Liz mengeliat kegelian.


“Abang..”, rengek Liz.


“Shh.. diam..”, kata Danial pula. Tidak lama kemudian, Liz dapat merasakan seperti ada sesuatu yang tergantung di lehernya. Pantas Liz membuka mata dan berlari ke arah cermin yang berada disuatu sudut bilik itu.


“Wah..!! Cantiknya kalung ni bang.. Thanks..”, ucap Liz dengan gembira. Inilah yang diinginkannya sejak dahulu. Kalung berlian, emas, permata. Semua ini menjadikan hati Liz benar-benar gembira.


“Sayang suka?”, tanya Danial lagi.


Liz menganggukkan kepalanya. Danial tersenyum.


“Ini untuk layanan istimewa Liz malam tadi..”, ucap Danial penuh makna. Liz pula hanya tertunduk malu. Malu yang tiada nilainya lagi.


“Next time abang bagi lagi but please make sure layanan Liz mesti first class tau..”


* * *


Amir menyapu lembut air mata yang galak mengalir di pipinya. Sungguh tidak disangkanya, Liz tega menuturkan kata-kata yang sebegitu pada dirinya. Pedih dan pilu bila kata-kata setajam itu dituturkan oleh insan yang tersayang. Tidak disangkanya juga kasih dan cinta yang disemai sejak beberapa tahun yang lalu, tidak kesampaian akhirnya walaupun jarak hari bahagia yang dinantinya itu kurang sejengkal jaraknya cuma.


Amir sedar akan perubahan peribadi Liz sejak kebelakangan ini. Namun semuanya dibiarkan sahaja. Amir cuba menjadi pencinta yang memahami. Segala kekasaran serta kata nista yang kerap Liz campakkan buat dirinya seringkali ditelan begitu sahaja. Amir sering memujuk hatinya dengan mengatakan mungkin Liz ada masalah yang tidak mahu dikongsikan bersamanya.


“Ya Allah Ya Tuhanku, seandainya Liz adalah milikku, satukanlah hatinya dengan hatiku.. Jadikanlah cabaran serta rintangan yang sedang kami hadapi sekarang ini hanyalah suatu ujian kecil daripada-Mu Ya Allah.. sebelum bahagia kami kecapi..


Namun, Ya Allah Ya Tuhanku yang Maha Mengetahui..


Seandainya telah Engkau catatkan Liz bukanlah untukku, maka kau jauhilah cintaku ini dari terus terlekat pada dirinya.. Kau gantilah kehadirannya dengan seseorang yang mampu mengekalkan aku untuk terus sujud pada-Mu..


Ya Allah Ya Tuhanku, aku bersyukur pada-Mu dengan ujian ini. Sesungguhnya keperitan hati yang sedangku tanggungi ini merupakan bukti betapa Kau jua turut mencintai aku, hamba-Mu yang hina. Hamba-Mu yang sering alpa. Ampunkanlah segala kekhilafan diriku ini Ya Allah…


Terima kasih Ya Tuhanku, aku takkan sesekali bersangka buruk pada-Mu. Terima kasih Ya Tuhanku.. Rahmatilah aku, hamba-Mu..”, Amir memohon ke hadrat Illahi bersama linangan air matanya. Sesungguhnya, Amir yakin bahawa ujian yang sedang dilaluinya kini pasti akan ada rahmat disebaliknya. Sesungguhnya Allah itu maha besar kuasa-Nya. Seluruh alam ini tertakluk dibawah takluk ilmu-Nya yang tidak terkira hebatnya.


* * *


Tiga tahun kini berlalu semenjak peristiwa sedih itu berlaku. Benarlah kata Liz dulu, pertemuan mereka tiga tahun yang lalu adalah pertemuan terakhir mereka. Pertemuan yang menjadi pemutus cinta antara mereka. Kini, kehidupan Amir sudah kembali tenang. Kisah sedih itu tidak lagi menghantui akan dirinya. Amir pasrah dengan ketentuan-Nya.


* * *


Amir sedang tidur tatkala dia terdengar akan ketukan di muka pintu. Dengan terpisat-pisat Amir bangun. Jam di dinding dipandangnya sekilas. Pukul sebelas setengah malam. Hati Amir tertanya-tanya, siapakah gerangan tetamu yang hadir di tengah-tengah malam begini? Harapnya tiada berita buruk yang bakal singgah ditelinganya. Dengan penuh debar, Amir membuka pintu rumahnya.


“Amir..”


Amir menampar pipinya lembut, cuba untuk memastikan bahawa dirinya kini bukanlah berkhayal. Namun apabila wajah insan yang berada dihadapannya kini masih lagi belum hilang dan tetap berada di situ, barulah Amir yakin bahawa insan itu memang benar-benar hadir dihadapannya.


“Liz.. kenapa ni?”, tanya Amir lembut. Tersentuh hati Amir melihatkan wajah cengkung Liz yang turut dihiasi dengan mutiara-mutiara jernih.


“Duduklah Liz..”, jemput Amir. Liz melangkah masuk ke rumah Amir. Sedikit aneh dengan jemputan Amir itu, namun diabaikannya sahaja. Pertama kali melangkah masuk ke dalam rumah Amir membuatkan Liz terpana. Amir bukanlah sedaif yang dibayangkannya selama ini. Ternyata Amir sudah berubah. Lebih berjaya dari dulu, kiranya.


“Kenapa ni Liz?”, tanya Amir lagi.


“Dia dah tinggalkan Liz, Amir. Segalanya dah musnah..”, Liz terus bercerita segala yang berlaku semenjak mereka berpisah dulu.


* * *


“Abang.. Liz mengandung lagi..”, ujar Liz dalam nada yang penuh kerisauan.


“Hmm.. macam tak biasa.. Gugurkan jelah..”, ujar Danial acuh tak acuh.


“Tak boleh bang.. sebelum ini dah dua kali Liz gugurkan kandungan.. kalau Liz gugurkan juga kali ini.. bahaya..”, Danial merengus marah mendengarkan kata-kata Liz itu.


“Dah tu kau nak bela budak tu?”, tanya Danial kasar.


“Kita kahwin?”, usul Liz tiba-tiba.


“Huh!! Kau nak aku kahwin dengan kau? Jangan haraplah.. Perempuan murahan.. Kau sedar tak yang diri kau tu ibarat pelacur?!!”


“Abang..!! Sampai hati abang cakap macam tu pada Liz..”


“Tak betul ke apa yang aku katakan ni? Bukankah setiap kali kau layan aku, aku bayar kau dengan macam-macam hadiah mewah? So, kau rasa aku akan kahwin ke dengan perempuan murah dan kotor macam kau ni? Jangan haraplah..”, kata Danial kuat dihadapan muka Liz sambil menunjal kepala Liz.


Terduduk Liz mendengarkan kata-kata Danial itu. Sangkanya, Danial benar-benar sayang pada dirinya. Pada waktu itu, barulah Liz sedar bahawa kasih sayang yang tulus ikhlas adalah lebih bernilai daripada intan dan permata yang sering dikejarnya.


“Abang.. Liz sanggup pulangkan segalanya pada abang, asalkan Liz dapat berkahwin dengan abang..”, rayu Liz dihujung kaki Danial. Danial menendang Liz yang sedang memegang erat kakinya.


“No way!! Pelacur tetap pelacur.. Selamat tinggal and please Liz, jangan muncul lagi depan aku.. Good bye..”, kata Danial sebelum berlalu, meninggal Liz dalam juraian air mata.


* * *


“Amir, Liz minta maaf banyak-banyak.. Maafkanlah Liz, Mir..”, rayu Liz setelah selesai dia bercerita segalanya pada Amir. Mutiara jernih yang masih galak menodai pipinya dilapnya perlahan.


Terharu dan sayu Amir mendengar kisah derita Liz. Sangkanya Liz bahagia setelah perpisahan mereka dulu. Ternyata, sangkaannya silap. Liz tidak bahagia seperti yang difikirkannya. Wajah derita Liz juga bagaikan menjerut tangkai hatinya.


“Amir maafkan Liz..”, ucap Amir ringkas setelah beberapa lama berdiam diri. Perlahan-lahan senyuman mula terukir dibibir pucat Liz.


“Terima kasih, Mir. Liz tak sangka Amir sanggup maafkan Liz dan terima Liz semula.. Terima kasih Mir.. Liz janji, Liz akan setia pada Mir selepas ini..”, ujar Liz bersungguh-sungguh. Amir hanya tersenyum kelat.


“Maaf Liz.. Amir hanya mampu memaafkan Liz tetapi itu bukan bermakna Amir dapat menerima Liz semula.. Tapi percayalah Liz, bukan kisah silam Liz yang jadi puncanya.. Cuma..”, kata-kata Amir terhenti apabila ada suatu suara yang memanggil namanya.


“Abang.. jemputlah tetamu minum.. Airnya dah tersedia..”, Amir menoleh ke arah suara itu. Tangannya dihulur lalu digamit, sebagai memberi isyarat supaya insan itu mendekati dirinya.


“Liz, maaf.. Kasih kita dulu telah pun Amir kuncikan di dalam suatu peti yang tak mungkin dibuka kembali.. Kasih Amir kini hanyalah buat Aina Maisarah, isteri Amir yang tercinta.. Walaupun kami bernikah atas saranan orang tua, namun dialah segalanya buat Amir kini..”, manik-manik yang hampir kering tadi kini mengalir kembali. Nampaknya, terlewat sudah buat Liz kini untuk kembali meraih kasih suci yang pada suatu ketika dahulu pernah menjadi miliknya.

4 komen yang diterima:

nin berkata...

best..best..

penulisan lea semakin matang, ni la balasan terhadap kecurangan.. kasih syg bukan harta yg boleh dibeli dgn wang ringgit tapi harus dibayar dgn nilai penghargaan.

pd mereka2 yg pernah dicurangi, jgn sedih dan bangun dr lena yg panjang, banyak perkara harus kita fikirkan utk masa depan. kuncikan kenangan yg lalu sbg satu kenangan yg mematangkan kita. sesungguhnya Allah maha pengetahui setiap yg berlaku pd hambaNYA.. ingat sekarang segala perbuatan akan dibalas CASH...

teruskan dgn cerita2 yg lg menarik dan pnuh dgn pengajaran lea..

loli berkata...

ye..ye...
pdan muka liz..
wakkaka..

tu lah....
dah senang sket trus lupa jasa org y pnah tlg kita..
adui...

lihatlah donia....

hanya AKU on 3 Disember 2008 3:40 PTG berkata...

best cite nieh..
byk pengajaran yg boleh dapt..
gud luck yeah in ur coming post..
=p

salina (Ina) on 5 Julai 2012 11:29 PG berkata...

Itulah padahnya mencintai harta dunia..
dah menyesal x sudah2...
memang bestt..
teruskan berkarya.. pasti ada yg membaca..
TQ

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino