Product from Adobe

Ahad, Disember 14

Menggapai Pelangi Cinta Bab 4


Danial Haikal masih sibuk di pejabat walaupun sudah lewat pukul 2 petang. Begitulah tabiat Danial setiap hari. Tekun bekerja sehingga melewakan keperluan dirinya sudah menjadi perkara biasa. Kerja –kerja di pejabat sahaja sudah cukup untuk buat Danial kenyang. Rutin hariannya hanyalah pergi ke pejabat dan pulang ke rumah. Dia hanya akan keluar itu pun jika terpaksa. Jumpa klien!


Keadaan inilah yang membuatkan Datin Sufiah bingung. Umur anak lelakinya itu sudah menjangkau 28 tahun namun anaknya itu masih lagi single. Manalah nak ada girlfrend kalau asyik ke pejabat dan pulang ke rumah. Itu pun hanya memerap di dalam bilik kerjanya. Rungut Datin Sufiah di dalam hati. Bukan tidak pernah Datin Sufiah menyuakan perempuan-perempuan cantik anak kawan-kawannya. Namun semuanya ditolak mentah-mentah oleh Danial.


“Alah mak, Danial masih muda lagilah. Mak janganlah risau nanti Danial akan kahwin jugak!”, itulah jawapan Danial apabila Datin Sufiah membuka topik kahwin.


“Bilalah kau nak kahwin Danial? Umur kau dah hampir 30 tahun tapi kau masih lagi tak ada girlfriend mak tengok”, Datin Sufiah masih lagi tidak berpuas hati dengan jawapan anaknya tadi.


“Alah mak ni, Danial bukannya tak nak kahwin. Danial nak. Cuma Danial belum jumpa yang sesuai”, balas Danial lagi. Dirinya bagaikan cacing yang kepanasan setiap kali maknya membuka topik kahwin. Apalah yang dirunsingkan sangat oleh mak aku ni.. Orang lelaki umur 30 kira muda lagi. Nanti-nantilah dulu, belum readylah..


“Nak jumpa apanya kalau kamu asyik pergi pejabat lepas tu balik. Hmm.. apa kata kalau mak aje yang carikan kau jodoh”, Datin Sufiah cuba mencucuk jarum. Manalah tahu mengena cubaannya kali ini. Untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Sebenarnya Datin Sufiah sudah berangan-angan untuk menggandingkan Danial dengan Emylia Suhnaida anak Datin Zainab yang akan pulang daripada England dua minggu lagi. Keindahan namanya sudah cukup untuk menggambarkan paras rupa Emylia. Bagi Datin Sufiah Emylia mempunyai semua kriteria yang diperlukan untuk menjadi menantunya. Cantik, berpendidikan tinggi dan juga berbudi bahasa orangnya. Datin Zainab pun dah bersetuju. Kini dia cuma memerlukan persetujuan Danial. Selepas itu semuanya pasti akan berjalan lancar.


Masih terbayang-bayang lagi di layar matanya akan kecantikan, kelembutan dan kesopanan Emylia. Datin Sufiah harap anaknya itu akan jatuh cinta pandang pertama pada Emylia.


Terbelak mata Danial mendengar kata-kata emaknya itu. Biar betul mak aku ni, dah jauh benar orang tua ni berangan.. Tak semena-mena Danial ketawa. Datin Sufiah hairan melihatkan Danial yang tiba-tiba ketawa. Apa yang lucunya? Salah ke apa yang aku cakap?. Datin Sufiah mengerutkan dahinya tanda tidak memahami keadaan anaknya itu.


“Eh Danial apa yang lucunya ni? Kau ingat mak ni main-main ke? Mak serius ni tau”, bentak Datin Sufiah. Dia terasa bagaikan anaknya itu sedang mentertawakan dirinya.


“Mak.. hah.. mak”, Danial masih lagi tidak dapat berkata-kata akibat dek ketawanya yang masih bersisa. Azab benar Danial menahan rasa sakit perutnya akibat terlalu banyak ketawa. Lucu sungguh usul Datin Sufiah di pendengaran Danial. Hingga mengalir air matanya kerana terlalu banyak ketawa. Datin Sufiah masih lagi mengerutkan dahinya. Tak faham..!


“Danial tahu mak serius tapi mak siapa yang nak kahwin ni? Mak ke Danial?”, ketawa Danial masih lagi bersisa.


“Eh kamu ni Danial. Mestilah kamu takkan mak pulak yang nak kahwin? Mana mak nak letak abah kamu tu?”, semakin pening Datin Sufiah di buat dek kerenah anaknya ini. Ketawa Danial yang semakin reda itu meledak kembali. Semakin keras bunyinya. Ketawa Danial itu bergema hingga ke seluruh rumah.


“Habis tu yang mak nak sibuk-sibuk carikan tu kenapa? Mak ingat ni zaman dulu-dulu ke? His, tak nak lah Danial”, kata Danial kemudian terus berlalu menuju ke bilik kerjanya. Baik aku siapkan kerja-kerja yang tertangguh tu lagi bagus daripada dengar celoteh mak yang asyik nak suruh aku kahwin. Kahwin, kahwin, kahwin!


“Eh kamu nak ke mana tu Danial? Mak belum habis cakap lagi ni!”, jerit Datin Sufiah namun Danial langsung buat tak tahu. Bagaikan tidak mendengar jeritan emaknya itu. Akhirnya Datin Sufiah terduduk di sofa seorang diri.


Di bilik kerjanya, Danial Haikal meneruskan kerja-kerjanya yang tertangguh tadi. Fokusnya langsung tidak terganggu dek perkara yang diutarakan emaknya sebentar tadi. Sebenarnya Danial betul-betul tidak faham mengapa ibunya tidak habis-habis menyuruhnya berkahwin. Kalau hendak dikatakan teringin hendak bermenantu, mustahil! Kak Diya , Syatrina dan Kamarul bukankah menantu emak. Kalau hendak dikatakan teringin menimang cucu pun mustahil jugak. Bukannya emaknya itu tak ada cucu. Tidak cukup lagikah cucu yang ada sekarang. Bukannya seorang dua tapi lima orang. Tiba-tiba Danial teringat akan karenah anak-anak buahnya, terutama sekali Fitriyah, anak Kak Diya dan Abang Armand. Memang dalam banyak-banyak anak buahnya itu Fitriyahlah yang paling rapat dengannya. Sikap Danial yang suka memujuk Fitriyah yang kuat merajuk itu telah menyebabkan Fitriyah lebih rapat dengannya berbanding pak cik- pak ciknya yang lain. Eh mengapa riuh benar di bawah tu.. Apa yang berlaku ni.. Macam suara Iti je.. Sahlah tu memang suara Iti… Danial tahu, sekejap lagi mesti si gadis cilik itu akan ke bilik kerjaya. Alamatnya riuh rendahlah bilik kerjanya ini sekejap lagi. Namun demi Iti dia tak kisah.


Uncle, uncle Dany !”, jerit Firtriyah sambil berlari-lari menaiki tangga menuju ke bilik Danial. Sambil melompat-lompat kecil Fitriyah terus memanggi-manggil pak ciknya.


“Iti, uncle Dany ada kat bilik keje dia..” jerit Datin Sufiah. Datin Sufiah tahu benar fiil cucunya yang sorang itu. Kalau datang ke sini pasti Daniallah yang dicarinya dulu.


“Hei Iti, mari salam nenek dulu sayang..”, jerit Kak Diya. Namun langsung tidak diendahkan oleh Fitriyah. Fitriyah terus berlari menuju ke bilik Danial. Kak Diya hanya mampu menggelengkan kepala melihat karenah anaknya. Datin Sufiah hanya tersenyum bahagia melihat telatah cucunya.


Setibanya Fitriyah di hadapan bilik Danial, dengan perlahan dia memulas tombol pintu. Aik ! Tadi nenek kata uncle Dany ada kat dalam bilik tapi kenapa kosong je.. Fitriyah menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Baru sahaja Fitriyah berura-ura untuk kembali ke ruang tamu untuk bersama mama dan neneknya tiba-tiba dia disergah oleh satu suara dari balik pintu.


“Bahh..!”, Danial menyergah anak buahnya itu dari belakang. Terjerit-jerit Fitriyah kerana terkejut. Riuh rendah bilik itu jadinya. Itulah Danial dan Fitriyah. Jika tidak Danial yang mengenakan anak buah kesayangannya itu bermakna dialah yang akan dikenakan oleh kenakalan Fitriyah.


“Aaaaaaaaaaaaaaa”, bingit telinga Danial mendengar jeritan Fitriyah. Apabila ternampak sahaja batang tubuh Danial, Fitriyah terus meluru mendapatkannya dan memeluk erat tubuhnya.


Danial ketawa terbahak-bahak melihat reaksi Fitriyah. Ketawa Danial itu mampu didengari sampai di ruang tamu. Setelah rasa terkejut yang bermukim di dalam diri Fitriyah reda tanpa meleraikan pelukan satu cubitan hinggap di lengan Danial.


“Aduh.. macam semut ah”, ejek Danial. Danial tahu Fitriyah merajuk namun Danial tidak kisah kerana dia memang suka memujuk Fitriyah. Setiap kali Fitriyah merajuk Daniallah yang akan pujuk dan apabila Danial pula merajuk Danial jugaklah yang akan memujuk Fitriyah.


“Eee.. apa ni tak malu. Dahlah cubit orang pastu dia peluk orang lak.. heee .. Tak malu !”, ejek Danial. Muncung Fitriyah semakin mendepa.


“Eleh ikut suka oranglah. Yang orang peluk ni uncle orang, nak malu apa?”, balas Fitriyah pula.


“Ye tak ye jugak eh.. Uncle Dany inikan uncle Iti nak malu ape”, seraya itu Danial memeluk Fitriyah dan menghadiahkannya satu ciuman di pipi. Fitriyah melentok manja.


Datin Sufiah, Kak Diya dan Abang Armand hanya mampu menggelengkan kepala sahaja mendengar telatah Fitriyah dan Danial. Begilah lazimnya apabila Kak Diya dan Abang Armand pulang. Rumah yang selama ini sunyi dari kekekan kanak-kanak menjadi hingar-bingar dan riuh-rendah dek telatah mereka berdua.


Uncle, jom temankan Iti pegi Mid Velly”, ajak Fitriyah. Berkerut dahi Danial mendengar ajakan Fitriyah. Setahunya Fitriyah bukanlah seorang yang suka membeli belah.


“Nak buat ape kita pegi Mid Valley?”


“Alah, uncle tamankanlah Iti.. Iti datang ni pun sebab nak ajak uncle pegi Mid Valley untuk beli baju”


“Iti nak pegi mana pakai baju baru tu?”, tanya Danial lagi. Danial tidak suka Fitriyah menjadi seorang pemboros.


“Iti ada function kat sekolah minggu depan. Iti kena nyanyi untuk persembahan pembukaan dan penutupan Hari Anugerah Kecemerlangan Sekolah!”, jelas Fitriyah.


3 komen yang diterima:

misz nana on 15 Disember 2008 2:21 PG berkata...

hai danial.. xkan nak pujuk anak buah je?
x terasa nak pujuk isteri sendiri pulak ke? hehehe..

hmm.. sape hero/heroin cite ni ek?
kat depan tadi cite elyeen-fendi.. sekarang ni pulak cite danial-emily..
xpe2.. pasni baca lagi..
saja nak tinggalkan komen kat sini.. hehehehe..
jangan marah haa.. =p

nin berkata...

kompius la... lepas kul 12.30 elyeen & fendi bertukar watak??? mana dtgnya danial ni...

LeaQistina on 15 Disember 2008 10:32 PG berkata...

wahaha.. semua pun mempersoalkan fasal danial kan? hmm.. actually kononnya tu lea baru nak munculkan watak hero dia.. lea pun xingat sama da danial ni 2nd hero or mmg hero utama.. but lea rasa dia la hero utama..

heroin dia sudah semestinya elyeen..

malangnya.. watak danial ni xde updatenyer smpai la akhir bab nnti.. huhu.. :(
sorry...

tp tulah kisahnya mengapa watak danial ni wujud.. huhu..

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino