Product from Adobe

Khamis, November 20

Air Mata Hati Bab 16


“Dia dah setuju belum?”, tanya Komeng pada anak buahnya, Zack.

“Huh!! Degil betul…”, marah Komeng. Berdentum bunyi tin minuman keras yang berserakan di lantai apabila disepak ganas.

“Dah sebulan kita kurung dia, tapi dia masih tak mahu setuju. So, apa kita nak buat sekarang bos?”, tanya Zack lagi. Pisau ditangannya dibelek.

“Nanti.. Biar aku contact tuan dulu. Mana tau dia ada rancangan yang lebih baik untuk buat jantan bodoh tu setuju..”, kata Komeng sambil mengeluarkan telefon bimbitnya. Nombor tuannya didail.

“Hello tuan, Komeng sini..”, Komeng diam seketika mendengarkan balasan daripada tuannya.

“Belum tuan.. Kami dah buat macam mana yang tuan suruh tapi dia still degil jugak..”, jawab Komeng.

“Yes.. ye tuan.. hmm.. baiklah.. ok tuan jangan risau. Biar kami yang uruskan”, terangguk-angguk kepala Komeng mendengarkan arahan selanjutnya daripada tuannya.

“Ok.. Rogger rabbit, sir..”, kata Komeng tegas sebelum menamatkan perbualan.

“So, apa kata tuan, bos? Ada plan baru ke?”, tanya Zack tak sabar-sabar.

“Yes..!! Aku pasti lepas ni confirm dia akan setuju punya..”, kata Komeng sambil ketawa berdekah-dekah. Zack yang melihat ketuanya ketawa turut tumpang ketawa bersama. Walaupun dia tidak tahu kenapa bosnya ketawa. Namun dia tahu, pasti ada rancangan jahat yang telah terlakar buat mereka.

“Begini..”

***

“Assalamualaikum Kak Lina. Bos ada?”, tanya Arifah, yang merupakan salah seorang pegawai pemasaran di Maju Kara Holdings.

“Ada..”, jawab Lina ringkas.

“Mood bos ok ke?”, tanya Arifah lagi. Kini, untuk berjumpa dengan Taufik merupakan suatu azab buat mereka. Taufik telah banyak berubah setelah dia bercerai dengan Puan Nina, isteri kedua Taufik. Tiada siapa yang tahu apa punca dan sebabnya. Tiba-tiba sahaja berita penceraian Taufik, tersebar hangat ke seluruh Maju Kara Holdings.

“Macam tu jugaklah Ipah.. Kadang-kadang dia ok, kadang-kadang tidak. Hmm.. kamu punya kerja ni urgent ke? Kalau tidak, biar akak je yang bawak masuk benda ni. Nanti dah siap akak suruh si Aiman hantarkan pada kamu. Bukan apa, bos kebelakangan ni tak suka diganggu..”, cerita Lina perihal bos mereka kebelakangan ini. Sudah sebulan lebih mereka bercerai, namun keadan bos mereka masih juga begitu.

“Hmm.. oklah kalau macam tu Kak Lina. Akak jelah yang bawak masuk dokumen ni. Tak urgent sangat. Just nak suruh bos review je semua ni..”, kata Arifah sambil menyerahkan beberapa fail kepada Lina.

“Ok. Nanti bila bos dah review, nanti akak suruh Aiman hantarkan pada kamu semula, Ipah..”, kata Lina lagi.

“Ok.. Saya pergi dululah ye kak..”, Arifah meminta diri.

“Yelah..”, balas Lina sebelum menyambung semula tugasannya yang tertangguh sebentar tadi akibat kehadiran Arifah.

***

Tepat jam sepuluh, dokumen yang diminta oleh Taufik pagi tadi telah pun siap. Lina mengetuk pintu bilik Taufik, meminta kebenaran untuk masuk.

“Ada apa Kak Lina?”, tanya Taufik lemah. Dengan penampilan yang tidak terurus, Kak Lina menggeleng kesal sendiri.

“Ini dokumen yang bos mintak pagi tadi. Ini pula fail-fail yang perlu bos review. Not very urgent..”, terang Lina ringkas. Sekarang, tiada lagi usikan dan gurau senda antara dia dan Taufik. Sedih hati Lina mengenangkan perubahan Taufik yang sebegini.

“Bos ok?”, tanya Lina mengambil berat. Wajah Taufik benar-benar menggambarkan rasa serabut yang ada dalam jiwanya.

Terdengar Taufik mengeluh berat.

“Entahlah.. I pun dah rasa penat dan berserabut sangat. I dah tak tahu yang mana betul yang mana salah…”, terang Taufik. Nadanya seolah orang yang telah berputus asa.

“Kenapa pula macam tu?”, tanya Lina lagi sambil menarik kerusi dihadapan Taufik dan duduk. Mungkin Taufik memerlukan seseorang untuk berbicara sekarang ini, fikir Lina.

“Entahlah.. Kadang-kala I rasa memang patut I ceraikan dia macam tu, tapi kadang-kadang sebahagian daripada hati I mengatakan bahawa dia tak bersalah. Ini semua fitnah..”, luah Taufik. Sungguh dia merasakan bahawa dia sudah tidak mampu untuk menanggung beban ini seorang diri. Namun, dirinya tidak tahu pada siapa yang harus dia bercerita. Pada Jamilah? Tidak mungkin rasanya, kerana Jamilah seolah-olah tidak mahu melayan apabila dia bercerita mengenai perihal Nina kepadanya.

“Bos.. I tak tahu apa yang berlaku sebenarnya but I rasa tindakan bos yang menceraikan Puan Nina dengan talak tiga sekali gus itu bukan suatu tindakan yang bijak..”, tangan Taufik yang asyik menconteng kertas dihadapannya terhenti. Matanya merenung tajam Lina.

“Tapi I tak boleh lupa dengan apa yang dia telah lakukan. Dia curang pada I, Lina. Dia bersama lelaki lain dalam rumah I sendiri. Dah la tu, dia mabuk pula.. I tak sangka itulah perempuan yang I cintakan selama ini.. Malah I still cintakan dia sampai sekarang..”

“Astarghfirullah bos..”, kata Lina sambil menggigit bibirnya. Sungguh dia tidak menyangka itu punca penceraian bos mereka, Taufik.

“So, boleh ke you bayangkan apa yang I rasa sekarang ni? Antara rasa cinta dan rasa dikhianati. Rasa tu saling bertingkah dalam jiwa I Lina, I dah tak tahan lagi dah. I dah rasa macam nak gila..”, kata Taufik seolah-olah merintih dan meminta supaya rasa hatinya dimengerti oleh Lina.

“Jadi apa yang bos nak buat sekarang?”, tanya Lina. Dirinya turut buntu memikirkan cara untuk membantu Taufik. Hendak disuruh rujuk, itu mustahil buat masa ini.

“Entahlah Lina.. I pun tak tahu.. But, I terlalu rindukan Nina..”, ucap Taufik. Terharu rasa hati Lina tatkala dia melihat ada butir jernih yang mengalir lesu dilekuk pipi Taufik. Ya Allah..!! Taufik menangis.

“Sabarlah bos. Ingat pada Allah selalu. Mohonlah pada Dia, Insyaallah Dia akan tunjukkan jalannya..”, pujuk Lina. Taufik menyapu air mata yang mengalir dipipinya.

Ketukan dipintu menyebabkan mereka berdua berpaling. Aiman menjengulkan wajah.

“Boleh saya masuk bos? Ada surat urgent untuk bos?”, Aiman meminta kebenaran masuk.

“Masuklah Aiman..”, Taufik memberikan kebenaran.

“Banyak ke surat yang urgent, Aiman?”, tanya Lina pula.

“Adalah jugak.. Hmm.. yang tak berapa nak urgent ni akak nak sort dulu ke surat-surat ni?”, tanya Aiman pula.

“A’ah.. Yang tak berapa nak urgent tu kamu bagi jelah pada akak. Biar akak sort dulu. Lepas tu akak nak record pulak”, Aiman mengangguk tanda faham dan menyerahkan baki surat tersebut kepada Lina. Lina membelek surat yang baru tiba di tangannya. Semua surat-surat biasa. Tiba-tiba matanya tertancap pada suatu sampul biru yang agak mencurigakan. Terpaku sebentar matanya pada surat tersebut. Begitu juga dengan Taufik.

“Aiman, sekejap..!”, jerit Lina. Terkejut juga Aiman dengan panggilan kuat dari Lina yang tiba-tiba.

“Ada apa kak?”, tanya Aiman sambil mengurut dadanya.

“Mana kamu dapat surat ni?”, tanya Lina sambil mengangkat sampul biru itu.

Aiman mengambil sampul biru ditangan Lina. Dia membelek seketika surat tersebut. Depan dan belakang. Tiada alamat atau cop berdaftar dari mana-mana syarikat. Aneh.

“Entahlah kak. Saya pun tak perasan ada surat ni. Akak ambil dari mana ni?”, tanya Aiman sambil mengerut kening.

“Eh, dari ikat surat kamu inilah..”

“Biar betul kak.. Jap saya semak buku log saya..”, Aiman membuka buku lognya sambil mengira jumlah surat yang diterimanya setakat pagi ini.

“25 kak..”, kata Aiman setelah selesai mengira.

“Tapi kat sini ada 26..”, kata Lina lagi. Aiman menggaru kepalanya. Datang dari mana pula surat biru ni? Aku tak pernah tengok pun, Aiman bermonolog sendiri.

“Tak mengapalah, Aiman. Awak boleh keluar sekarang..”, sampuk Taufik yang sejak tadi berdiam diri.

“Thank you bos..”, kata Aiman sebelum berlalu.

Taufik mengalihkan pandangannya pada Lina. Tangannya dihulurkan. Lina mengerti, lalu menyerahkan surat sampul biru tersebut pada Taufik. Dengan perasaan debar, Taufik membuka surat tersebut.

Bunga diracun akar, haus disiram tuba, cinta tiada lagi berakar, jangan berani lagi mencuba..
Semoga berbahagia selalu..

Taufik merenung lama tulisan bertaip dari surat bersampul biru tadi. Ternyata syaknya tadi tepat. Surat itu surat ketiga dari orang yang sama. Apa maksudnya?

“Bos..”, tegur Lina setelah agak lama Taufik merenung dalam surat bersampul biru itu. Taufik tersedar. Surat tersebut diserahkan pada Lina.

“You bacalah.. I tak berapa faham semua ni..”

Lina menyambut surat yang diberikan oleh Taufik lalu membacanya.

“Siapa ni bos?”, Taufik hanya mengangkat bahu.

“Apa yang you faham?”, tanya Taufik kembali.

Lina menggeleng. Taufik mengerutkan dahi.

“You tak faham apa-apa Lina?”, tanya Taufik seakan tidak berpuas hati.

“Bukan.. I faham tapi macam tak faham..”

“Apa maksud you? You buat I peninglah, Kak Lina..”, tanya Taufik. Faham tapi tak faham? Apa tu?

“Macam ni bos. Apa yang I faham, pengirim surat ni macam suka dengan keadaan sekarang ni. Maksudnya bos dah bercerai dengan Puan Nina and mungkin dia bagi amaran untuk bos jangan cuba-cuba untuk mendekati Puan Nina lagi. Agaknyalah bos.. Tap saya tak faham siapa yang nak buat macam ni..?”, terang Lina panjang lebar.

Dumm!!

Terkejut Lina bila Taufik tiba-tiba menghentakkan tangannya ke meja. Habis terbalik cawan kopi yang dihidangkannya buat Taufik awal pagi tadi. Mujur juga kopi tersebut telah habis. Jika tidak, pasti kopi tersebut tumpah dan membasahi meja.

Arrrggghhh!! Jerit Taufik pula.

Kecut hati Lina, melihatkan Taufik yang tiba-tiba menyinga.

“Sabar bos..”, ucap Lina takut-takut.

Taufik bingkas. Tanpa sebarang pesan, Taufik terus berlalu pergi meninggalkan Lina yang terkulat-kulat sendiri.


--------------------------------------------------------------------------------
"Jangan bicara soal perjuangan, jika gentar akan kekalahan, Jangan bicara soal cinta, jika bimbang akan kehilangan"

3 komen yang diterima:

nin berkata...

semakin suspen..

rasanya isteri ptama taufik punya angkara. sbb dia x suka nina..

dan dia plan semua ni.. rasanya la..he..he..he.. selebihnya kena tanya penulis..

lolipop berkata...

atoi,,,,
berdegup jangtungku ni....
bace cte ni smbil layan lgu srk..
mmg bessss,,,,

nin join skali lar...

Tanpa Nama berkata...

suspen giler....
uihhh...xsabar2 menunggu episod seterusnya.

nur_rien

Peraduan Saya Mahu Hadiah PTS

Belajar Buat Ebook. Jual sendiri karya anda. Klik sini.

Mentor Jutawan. Klik sini.

Belajar Bermain Gitar Cara Pantas. Klik sini.

Kuasai Bahasa Inggeris dengan Mudah. Klik sini.

 

Laman Karya

Kalam Coretan Copyright © 2009 Flower Garden is Designed by Ipietoon for Tadpole's Notez Flower Image by Dapino